Gigitan Hewan atau Manusia Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 3, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Gigitan Hewan atau Manusia Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Jenis Luka Gigitan

1. Memar

Tidak ada kerusakan pada kulit. Tidak ada risiko infeksi.

2. Terkikis (Abrasi) atau Gores

Luka yang tidak menembus kulit. Peluang infeksi rendah. Obat antibiotik tidak diperlukan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antibiotik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 24

3. Terpotong (Laserasi)

Luka yang menembus kulit ke jaringan lemak atau otot. Kemungkinan infeksi. Sebagian luka seperti ini perlu diperiksa lebih lanjut. Membersihkan luka dapat membantu mencegahnya. Obat antibiotik mungkin diperlukan.

4. Luka Tusukan

Luka ini menembus kulit. Risiko infeksi lebih besar. Luka tusuk akibat gigitan kucing lebih mungkin terinfeksi. Obat antibiotik mungkin diperlukan.

5. Infeksi luka

Merupakan risiko utama gigitan hewan. Tanda awalnya berupa kemerahan di sekitar gigitan dan rasa sakit. Dimulai 1 hingga 3 hari setelah gigitan. Hal ini dapat dicegah dengan membersihkan gigitan secara dini dan hati-hati. Ini sebabnya mengapa sebagian besar gigitan hewan perlu diperiksa.

Jenis Gigitan Hewan

1. Gigitan Hewan Liar Besar

Beberapa hewan liar berpotensi menderita rabies. Rabies adalah penyakit yang bisa membunuh orang. Gigitan atau goresan dari hewan liar besar apa pun bisa menularkan rabies. Hewan yang berpotensi menularkan rabies adalah kelelawar, sigung, rakun, rubah, atau anjing hutan. Hewan-hewan ini dapat menyebarkan rabies bahkan jika mereka tidak memiliki gejala.

2. Gigitan Hewan Liar Kecil

Hewan kecil seperti tikus mencit, tikus rat, tikus mol, atau tikus tanah tidak menularkan rabies. Tupai, anjing padang rumput, tupai dan kelinci juga tidak menularkan rabies. Namun terkadang, gigitan mereka dapat menimbulkan infeksi.

3. Gigitan Hewan Peliharaan Besar

Sebagian besar gigitan dari hewan peliharaan berasal dari anjing atau kucing. Gigitan dari hewan peliharaan lain seperti kuda dapat ditangani menggunakan panduan ini. Anjing dan kucing bebas rabies di sebagian besar kota. Hewan liar selalu berisiko terkena rabies sampai terbukti sebaliknya. Kucing dan anjing yang selalu tinggal di dalam ruangan bebas dari rabies. Risiko utama gigitan hewan peliharaan adalah infeksi luka, bukan rabies. Gigitan kucing lebih sering menimbulkan infeksi daripada gigitan anjing. Goresan kucing bisa mengakibatkan infeksi seperti gigitan karena kucing menjilat cakarnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antibiotik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 24

4. Gigitan Hewan Peliharaan Kecil Dalam Ruang

Hewan peliharaan dalam ruangan kecil tidak berisiko terkena rabies. Contoh hewan peliharaan ini adalah gerbil, hamster, marmut, atau tikus. Luka tusuk kecil dari hewan kecil ini juga tidak perlu diperiksa. Mereka berisiko kecil dapat menimbulkan infeksi luka.

5. Gigitan Manusia

Sebagian besar gigitan manusia terjadi selama perkelahian, terutama pada remaja. Kadang-kadang kepalan tangan terpotong saat menusuk gigi. Gigitan manusia lebih mungkin menimbulkan infeksi daripada gigitan hewan. Gigitan di tangan berisiko lebih tinggi. Banyak gigitan balita aman karena tidak merusak kulit.

6. Gigitan Kelelawar dan Rabies

Di A.S., 90% kasus rabies pada manusia disebabkan oleh kelelawar. Kelelawar menyebar rabies tanpa bekas gigitan.

Hewan yang Beresiko untuk Rabies

  • Kelelawar, sigung, rakun, rubah, atau coyote
  • Hewan liar besar lainnya
  • Hewan peliharaan yang tidak pernah memiliki suntikan rabies dan menghabiskan waktu di luar
  • Rabies terjadi 4 kali lebih banyak pada kucing daripada anjing.
  • Hewan luar yang sakit atau tersesat
  • Anjing atau kucing di negara-negara yang tidak memerlukan suntikan rabies
  • Gigitan dari anjing dan kucing kota aman.
  • Ada 2 - 3 kasus rabies per tahun pada manusia.

Kapan Harus Memanggil Bantuan Medis Untuk Gigitan Hewan atau Manusia

  • Pendarahan besar yang tidak bisa dihentikan
  • Tidak dapat bergerak atau terlalu lemah untuk berdiri
  • Anda menduga anak memiliki keadaan darurat yang mengancam jiwa

Segera Hubungi Dokter atau Bantuan Medis 

  • Gigitan binatang buas yang merusak kulit
  • Gigitan hewan peliharaan (seperti anjing atau kucing) yang merusak kulit. (Pengecualian: goresan kecil yang tidak menembus kulit)
  • Luka tusuk (lubang di kulit) dari gigi atau cakar kucing
  • Luka tusuk (lubang di kulit) tangan atau wajah
  • Gigitan manusia yang merusak kulit
  • Gigitan terlihat terinfeksi (kemerahan atau garis-garis merah) atau demam
  • Kontak kelelawar atau paparan, bahkan tanpa bekas gigitan
  • Potongan kecil atau gesekan dan tidak ada suntikan tetanus masa lalu

Hubungi Dokter Dalam 24 Jam

  • Suntikan tetanus terakhir dilakukan lebih dari 5 tahun yang lalu
  • Anda merasa anak perlu diperiksa, tetapi masalahnya tidak mendesak

Saran Perawatan untuk Gigitan Hewan atau Manusia

1.Yang Harus Anda Ketahui Tentang Gigitan:

  • Gigitan yang tidak merusak kulit tidak dapat terinfeksi.
  • Luka dan tusukan selalu berisiko terinfeksi.

   Berikut adalah beberapa saran perawatan yang harus membantu.

2.Bersihkan Gigitan:

  • Cuci semua luka sesegera mungkin dengan sabun dan air selama 5 menit.
  • Siram dengan air mengalir selama beberapa menit. Alasan: Untuk mencegah infeksi luka.
  • Gosok luka secukupnya untuk membuatnya sedikit berdarah kembali. 

Alasan: Untuk membantu membersihkan luka.

3.Pendarahan - Cara Menghentikannya:

  • Saat terjadi perdarahan, tekan bagian yang terluka.
  • Gunakan kain kasa atau kain bersih.
  • Tekan selama 10 menit atau sampai pendarahan berhenti.

4. Salep antibiotik:

  • Untuk luka kecil, gunakan salep antibiotik (seperti Polisporin). Tidak diperlukan resep.
  • Taruh di bagian yang luka 3 kali sehari.
  • Lakukan ini selama 3 hari.

5. Obat Nyeri:

  • Untuk membantu mengatasi rasa sakit, berikan produk asetaminofen (seperti Tylenol)
  • Pilihan lain adalah produk ibuprofen (seperti Advil). Gunakan sesuai kebutuhan.

6. Kompres Dingin Untuk Mengurangi Sakit:

Untuk rasa sakit atau memar, gunakan kompres dingin. Anda juga bisa menggunakan es yang dibungkus kain basah. Oleskan pada bagian memar selama 20 menit. 

Alasan: Membantu mengurangi pendarahan, nyeri dan bengkak.

7. Apa yang Dapat Diharapkan:

Sebagian besar goresan, kikisan, dan gigitan kecil lainnya sembuh dalam 5 hingga 7 hari.

8. Hubungi Dokter Anda Jika:

  • Gigitan mulai terlihat terinfeksi (nanah, kemerahan, garis-garis merah)
  • Terjadi demam 
  • Anda merasa anak perlu diperiksa
  • Kondisi anak memburuk

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app