Brachial Plexus Palsy Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Okt 17, 2019 Waktu baca: 8 menit
Brachial Plexus Palsy Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu brachial plexus palsy?

Brachial plexus palsy terjadi ketika saraf pleksus brakialis telah rusak. Brachial plexus adalah satu set saraf yang mengendalikan otot-otot lengan. Palsy berarti tidak bisa menggerakkan otot di suatu daerah (kelumpuhan).

Saraf ini lembut, bentuknya seperti tabung di dalam tubuh. Saraf ini mengandung banyak serat kecil (filamen), seperti kabel telepon atau kabel listrik tebal. Serat kecil ini membawa sinyal dari otak untuk mengontrol otot. Saraf ini juga membawa sinyal dari kulit ke otak. Inilah yang kita rasakan di kulit kita.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Saraf pleksus brakialis keluar dari sumsum tulang belakang di bawah tulang selangka dan ke ketiak. Dari sana, saraf ini bercabang menjadi saraf individu yang mengontrol otot-otot di bahu, siku, pergelangan tangan dan tangan.

Ketika saraf di pleksus brakialis rusak, sinyal tidak dapat berjalan seperti biasa dari otak ke otot lengan. Jadi beberapa atau semua otot lengan anak mungkin tidak lagi berfungsi. Jika saat ini hanya mempengaruhi otot bahu dan siku, maka kondisi tersebut merupakan disebut Erb palsy. Ketika kondisi saraf yang rusak mempengaruhi semua otot-otot lengan, tangan dan pergelangan tangan, ini dikenal sebagai total plexus palsy.

Brachial Plexus Palsy Pada Anak

Brachial plexus palsy biasanya terjadi karena cedera peregangan pada kepala, leher, dan bahu anak. Ini dapat terjadi selama kelahiran, terutama ketika proses kelahiran menjadi sulit atau kompleks. Terkadang bahu seorang anak akan menempel di panggul ibu. Ini dapat menyebabkan cedera peregangan saat anak dilahirkan.

Pada anak yang lebih besar, brachial plexus palsy dapat terjadi karena cedera di mana leher dan bahu terentang.

Banyak anak-anak dengan brachial plexus palsy dapat sembuh sendiri. Tetapi jika kondisi tidak sepenuhnya hilang dalam 1 bulan, biasanya memiliki efek yang bertahan lama. Itu sebabnya rumah sakit menyarankan Anda untuk mengamati anak 1 bulan setelah kelahiran atau cedera mereka jika mereka belum sepenuhnya pulih. Jika pengobatan diperlukan, penting untuk memulai lebih awal dan menjalani terapi berkelanjutan.

Terapi fisik dan okupasi dapat mengurangi masalah dengan kekakuan atau masalah tulang lainnya yang dapat terjadi akibat cedera. Beberapa anak perlu memakai splint untuk membantu memposisikan sendi mereka saat saraf pulih. Beberapa memerlukan operasi untuk memperbaiki saraf mereka.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Gejala Brachial Plexus Palsy

Bayi dan anak-anak dengan brachial plexus palsy mungkin memiliki gejala-gejala berikut:

  • Lengan lemah atau lemas dan terkadang pergelangan tangan dan tangan
  • Posisi lengan, pergelangan tangan atau tangan yang tidak normal, seperti lengan berputar ke dalam atau pergelangan tangan dan tangan menekuk ke bawah
  • Menekuk siku karena persendiannya sangat kencang
  • Kesulitan menggerakkan lengan, pergelangan tangan atau tangan mereka, atau kesulitan mengendalikan gerakan
  • Rasa sakit di lengan atau tangan mereka
  • Mati rasa atau kesulitan merasakan lengan atau tangan mereka
  • Masalah dengan posisi atau pembentukan bahu karena otot lemah atau tidak seimbang

Gejala dapat berkisar dari ringan hingga berat. Ini tergantung pada seberapa parah saraf rusak. Bagi beberapa anak, saraf hanya bisa meregang. Bagi yang lain, sarafnya sobek atau terputus.

Jika saraf anak meregang, brakialis pleksus cenderung hanya bersifat jangka pendek. Biasanya menjadi lebih baik dengan cepat sendiri. Jika saraf anak robek, cedera pleksus brakialis adalah lebih serius. Jika saraf hanya sebagian robek, mereka mungkin dapat tumbuh kembali. Tetapi jika cedera terlalu serius, atau jika menyebabkan banyak jaringan parut, serabut saraf mungkin tidak tumbuh kembali untuk mencapai otot. 

Tanpa perawatan, anak mungkin tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menggunakan otot lengan mereka di masa depan. Jika saraf anak benar-benar robek, atau jika saraf diambil dari sumsum tulang belakang, anak tidak akan memulihkan penggunaan otot lengannya tanpa perawatan.

Mendiagnosis Brachial Plexus Palsy

Dokter anak akan memeriksa anak untuk mengetahui tentang cedera mereka dan bagaimana hal itu mempengaruhi lengan dan tangan mereka. Suatu ujian dapat membantu dokter menilai kekuatan otot-otot anak dan seberapa baik anak dapat menggerakkan sendi mereka.

Tidak ada tes tunggal yang dapat memberi tahu rumah sakit seberapa serius cedera anak. Seiring waktu, tim pleksus brakialis akan mengulangi tes dan memeriksa anak lagi. Ini dapat membantu mereka mengetahui lebih banyak tentang di mana cedera itu dan seberapa seriusnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Tes dan ujian yang berulang juga dapat membantu tim mengetahui seberapa cepat kondisi anak membaik. Jika anak sembuh dengan cepat, cederanya mungkin kurang serius. Jika anak tidak cepat sembuh, cederanya mungkin lebih serius.

1. Tes diagnostik tambahan

Dokter Anda dapat melakukan studi pencitraan untuk memutuskan perawatan yang tepat pada waktu yang tepat.

  • Ultrasound menunjukkan kepada kita bagaimana bahu anak berkembang. rumah sakit menggunakan ultrasound secara berkala, mulai saat bayi berusia 3 bulan. Jika rumah sakit menemukan ada masalah dengan sendi bahu, rumah sakit dapat mulai memasang splint lebih awal untuk membantu menahan sendi di posisi yang tepat.
  • Dalam beberapa kasus, dokter Anda dapat menyarankan untuk melakukan MRI (magnetic resonance imaging). Ini dapat menunjukkan jika saraf terlepas di dekat tulang belakang.

Terkadang, dokter juga dapat melakukan tes saraf yang dapat membantu mengamati saraf anak.

2. Pilihan Perawatan Non Bedah untuk Brachial Plexus Palsy

Tim di Klinik Brachial Plexus akan mengembangkan rencana perawatan dan terapi individual untuk anak. Seiring waktu, tim akan belajar lebih banyak tentang cedera anak. Kemudian tim akan dapat merekomendasikan pengobatan terbaik untuk meningkatkan lengan anak.

Tim mungkin menyarankan bahwa pilihan terbaik untuk anak adalah anak pulih dengan sendirinya. Atau tim mungkin menyarankan bahwa anak sebaiknya menggunakan splint atau melakukan operasi. Tujuan rumah sakit adalah membuat rencana yang terbaik untuk membantu anak, berdasarkan pengetahuan terbaru tentang perawatan brachial plexus palsy pada anak-anak.

3. Terapi Brachial Plexus Palsy

Terapis fisik dan terapis okupasi dapat membantu anak-anak dengan brachial plexus palsy dalam banyak hal. Terapis akan membantu anak-anak:

  • Meregangkan untuk mencegah kekakuan sendi
  • Menggunakan lengan dan tangan mereka secara aktif
  • Mengembangkan keterampilan motorik
  • Mempelajari cara untuk bergerak sehingga mereka dapat melakukan sebanyak mungkin secara mandiri

4. Splint dan gips untuk brachial plexus 

Dengan brachial plexus palsy, beberapa sendi lengan bisa menjadi kencang. Terkadang seorang anak berisiko kehilangan fleksibilitas sendi karena ototnya lemah dan tidak menggerakkan sendi melalui rentang gerak penuh mereka. Dalam kasus ini, anak-anak dapat menggunakan splint atau gips yang menahan bahu atau lengan pada posisi yang tepat. Ini membuat sambungan lebih fleksibel.

5. Membangun penyangga khusus untuk anak

Jika tim rumah sakit memutuskan ini dapat membantu anak, rumah sakit akan membuat brace khusus. Tergantung pada kebutuhan anak, rumah sakit dapat menggunakan splint plastik yang dapat dipakai dan dilepas atau gips yang dapat dikenakan anak untuk waktu yang ditentukan.

rumah sakit akan mengajarkan Anda latihan peregangan dan penguatan untuk dilakukan di rumah bersama anak. rumah sakit juga bekerja sama dengan terapis di lingkungan Anda sehingga anak mendapatkan perawatan yang tepat serta lebih dekat dari rumah Anda.

rumah sakit dapat menggunakan splint untuk memposisikan bahu, lengan bawah, siku, pergelangan tangan atau tangan. rumah sakit menyesuaikan brace saat anak tumbuh dan otot-otot mereka berkembang. rumah sakit mulai bekerja dengan anak-anak usia 1 bulan dan mendampingi mereka dari waktu ke waktu. Berapa lama anak perlu memakai brace tergantung pada cedera mereka dan bagaimana saraf dan otot mereka pulih.

6. Opsi perawatan tambahan

Beberapa anak mungkin juga memerlukan suntikan obat untuk melemahkan otot yang terlalu kuat dan menarik sendi ke posisi yang salah. Obatnya adalah toksin botulinum (sering disebut Botox). Ini akan melemahkan otot-otot yang kuat sementara waktu sehingga mereka dapat diregangkan untuk meningkatkan rentang gerak persendian. Ini dapat memungkinkan anak untuk memperkuat otot-otot yang lebih lemah.

7. Pembedahan untuk Brachial Plexus Palsy

Beberapa cedera pada brachial plexus palsy cukup serius sehingga mungkin tidak membaik dengan sendirinya. Tim brachial plexus dapat menawarkan operasi untuk anak-anak dengan cedera serius pada saraf ini. Namun, tim hanya akan menawarkan pembedahan jika mereka pikir pembedahan dapat memberi anak kesempatan yang lebih baik untuk lebih banyak menggunakan lengan mereka daripada dibiarkan pulih sendiri.

Pilihan bedah untuk brachial plexus palsy

Tersedia empat jenis operasi untuk membantu mengobati brachial plexus palsy, tergantung pada tingkat keparahan kondisi anak.

1. Graft saraf

Perawatan ini menghilangkan bagian dari brachial plexus dan menggantinya dengan beberapa saraf dari kaki anak. Ini disebut graft saraf. Yaitu melakukan pencangkokan saraf meninggalkan area kecil kaki⎯biasanya, bagian belakang tumit anak⎯tanpa perasaan, tetapi itu tidak mempengaruhi gerakan. Biasanya prosedur ini tidak menimbulkan masalah.

2. Transfer saraf

Perawatan lainnya dengan menggunakan bagian-bagian saraf yang bekerja dari bagian-bagian lain tubuh untuk menggantikan beberapa saraf yang rusak. Ini disebut transfer saraf. Melakukan transfer saraf dapat menghilangkan gerakan dari beberapa otot. Biasanya, otot lain dapat bekerja untuk menebus kemungkinan gerakan otot yang hilang ini.

3. Pemindahan otot

Beberapa anak dapat mengalami kelemahan atau ketidakseimbangan yang tidak hilang karena sekelompok otot pulih lebih baik daripada yang lain. rumah sakit dapat merekomendasikan prosedur yang menggerakkan 1 otot untuk melakukan pekerjaan otot lain. Ini disebut transfer otot atau transfer tendon (karena tendon adalah bagian dari otot). rumah sakit juga dapat melakukan ini untuk menyeimbangkan otot yang menarik dengan cara yang berlawanan. Ini dapat dilakukan bersamaan dengan prosedur untuk melonggarkan sendi yang sudah kencang.

4. Osteotomi

Terkadang tulang tumbuh tidak normal karena kelemahan atau ketidakseimbangan kronis. rumah sakit terkadang akan merekomendasikan pembentukan kembali atau reposisi tulang untuk meningkatkan cara kerja lengan anak. Ini disebut osteotomi.

Tim brachial plexus palsy anak akan memulai operasi dengan rencana tentang apakah pencangkokan saraf atau pemindahan saraf merupakan pilihan yang terbaik untuk anak. Pada saat operasi, mereka akan dapat mengamati saraf lebih dekat untuk memastikan ini adalah rencana yang tepat. Terkadang, mereka akan memutuskan bahwa mereka perlu melakukan pencangkokan saraf dan transfer saraf. Apapun itu, mereka akan melakukan operasi yang mereka pikir paling mungkin untuk membantu anak kembali menggunakan lengan mereka.

5. Setelah operasi

Setelah operasi, sebagian besar anak-anak tinggal di rumah sakit selama 2 hingga 3 hari. Sebelum anak pulang, Anda akan mendapatkan perincian tentang apa yang perlu diperhatikan dan bagaimana merawat anak saat mereka pulih dari operasi.

Apa yang Perlu Diperhatikan Selama Pemulihan

Bayi, anak-anak dan remaja masih berkembang, sehingga mereka mungkin membutuhkan perawatan berbeda dari orang dewasa, seperti perawatan yang memperhitungkan pertumbuhan mereka. Di sini, tim anak telah terlatih dalam kebutuhan medis, bedah, emosi dan sosial untuk kaum muda.

Kebanyakan pemulihan terjadi selama tahun pertama setelah cedera. Cedera tersebut akan sedikit membaik selama tahun kedua. Selama waktu ini, penting untuk melanjutkan latihan olahraga dan splint anak. Ini membantu mencegah kekakuan dan memperkuat lengan seiring berjalannya waktu.

Sebagian besar anak-anak akan mendapatkan kembali fungsi yang baik dan dapat menggunakan lengan mereka. Namun, mereka biasanya masih memiliki beberapa kelemahan, terutama di sekitar bahu dan tulang belikat.

Jika anak dirawat dengan operasi, perlu beberapa tahun bagi mereka untuk pulih.. Sebagian besar pemulihan terjadi selama tahun pertama setelah operasi. Terkadang, lengan anak juga akan terus membaik selama tahun kedua. Selama waktu ini, penting untuk tetap melakukan latihan dengan anak. anak akan secara teratur mengunjungi terapis Klinik Brachial Plexus, yang akan memeriksa bagaimana kondisi anak. anak juga akan datang ke klinik setiap 6 hingga 12 bulan untuk melihat anggota tim brachial plexus lainnya

Efek samping potensial brachial plexus palsy

rumah sakit akan melakukan apapun yang rumah sakit bisa untuk membantu anak mendapatkan hasil maksimal dari lengan mereka. Sebagian besar anak setidaknya memiliki beberapa kelemahan.

Ketika anak-anak dengan brachial plexus semakin tua, mereka mungkin memiliki perbedaan dalam cara lengan mereka berkembang. Lengan mereka yang terkena mungkin lebih kecil atau lebih pendek, atau pergerakan otot-otot tertentu mungkin terbatas. Ini bisa terjadi jika saraf mereka tidak pulih sepenuhnya dan mereka tidak menggunakan lengan yang terkena dengan cara yang sama seperti lengan lainnya. Terapi fisik dan pekerjaan dapat membantu saat anak tumbuh dengan meregangkan lengan dan tangan mereka yang terpengaruh, mengajarkan pola gerakan normal dan mengajar mereka untuk melakukan perubahan jika perlu.

Beberapa anak mungkin juga membutuhkan pembedahan pada tulang, otot atau tendon mereka di kemudian hari untuk memperbaiki lengan mereka sehingga mereka dapat menggunakannya dengan lebih baik. Ahli bedah di tim brachial plexus rumah sakit juga menyediakan jenis operasi ini.

18 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Morrow ES Jr. Allscripts EPSi. Mayo Clinic, Rochester, Minn. Oct. 2, 2017.
Kliegman RM, et al. Birth brachial plexus palsy. In: Nelson Textbook of Pediatrics. 20th ed. Philadelphia, Pa.: Elsevier; 2016. https://www.clinicalkey.com.
Burners and stingers. American Academy of Orthopaedic Surgeons. https://orthoinfo.aaos.org/en/diseases--conditions/burners-and-stingers.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app