Batu Empedu Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 16, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Batu Empedu Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu batu empedu?

Batu empedu adalah benda kecil seperti batu yang terbentuk ketika cairan di kantong empedu mengeras. Cairan ini disebut empedu. Ini membantu tubuh mencerna lemak.

Hati membuat empedu, dan kantong empedu menyimpannya sampai tubuh membutuhkannya. Kemudian kantong empedu berkontraksi dan memeras empedu ke dalam usus. Serangkaian tabung menghubungkan hati, kantong empedu dan usus. Tabung yang meninggalkan hati disebut saluran hati. Tabung yang meninggalkan kantong empedu disebut saluran kistik. Mereka bergabung membentuk saluran empedu bersama, yang menuju usus.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Empedu mengandung air dan beberapa zat padat: kolesterol, lemak, garam dan protein. Empedu juga mengandung bilirubin, pigmen kekuningan. Biasanya batu empedu sebagian besar terbuat dari kolesterol. Beberapa terbuat dari bilirubin.

Jika batu empedu bersarang di saluran, mereka dapat menghalangi aliran empedu. Ini dapat menyebabkan saluran atau kantong empedu membengkak. Penyumbatan yang sedang berlangsung dapat merusak hati, kantong empedu atau pankreas. Penyumbatan juga dapat menyebabkan infeksi. Kerusakan organ dan infeksi bisa menjadi masalah serius.

Batu empedu pada anak-anak

Batu empedu tidak biasa terjadi pada anak-anak seperti pada orang dewasa. Tetapi beberapa anak bisa mengalami batu empedu. Biasanya tidak ada penyebab spesifik yang mendasari batu empedu pada anak-anak. Tetapi beberapa faktor dapat membuat anak-anak berisiko lebih tinggi untuk mereka yang:

  • Memiliki masalah darah bawaan tertentu, seperti penyakit sel sabit atau spherocytosis
  • Menggemuk
  • Memiliki riwayat keluarga batu empedu
  • Meminum obat-obatan tertentu

Gejala batu empedu

Terkadang batu empedu dapat terbentuk tanpa menimbulkan gejala. Ketika batu empedu menyebabkan gejala, gejalanya cenderung muncul tiba-tiba.

Rasa sakit di perut

Gejala yang paling umum adalah rasa sakit di perut bagian atas. Nyeri ini dapat memburuk dan berlangsung selama setidaknya 30 menit. Ini bisa berlangsung selama beberapa jam. anak mungkin merasa bahwa rasa sakit itu berpusat di sisi kanan atas perut.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Sulit bagi kebanyakan anak di bawah 9 atau 10 tahun untuk menunjukkan rasa sakit mereka. Mereka mungkin tampak tidak tahu di bagian mana mereka terluka. Tetapi beberapa anak yang lebih tua atau orang dewasa dapat menggambarkan rasa sakit mereka seperti:

  • Berpusat di perut kanan atas atau tengah atas
  • Menyebar ke belakang atau di antara tulang belikat
  • Terasa tajam, kram atau tumpul
  • Hilang, lalu timbul lagi (berulang)
  • Terjadi setelah makan
  • Rasa sakit memburuk setelah makan makanan berlemak atau berminyak

Gejala saluran tersumbat

Jika batu empedu menyumbat saluran, anak mungkin juga mengalami beberapa atau semua gejala ini:

Mendiagnosis Batu Empedu

Pemeriksaan ultrasonografi

Dokter sering mendiagnosis batu empedu menggunakan uji ultrasound. Mesin ultrasonik memancarkan gelombang suara yang memantul dari kantung empedu dan organ lain untuk membentuk gambar pada monitor video. Dokter dapat mencari batu empedu dalam gambar ini.

Studi Pencitraan Tubuh lainnya

Terkadang dokter menggunakan teknik pencitraan lain untuk mencari batu empedu atau saluran tersumbat, atau untuk memeriksa seberapa baik kandung empedu bekerja. Dokter anak mungkin meminta anak untuk melakukan:

  • X-ray perut
  • Cholescintigraphy, atau pemindaian HIDA, yang memungkinkan dokter melihat seberapa baik kontraksi kantung empedu anak
  • ERCP (endoscopic retrograde cholangiopancreatography), yang membantu dokter menemukan dan menghilangkan batu empedu di saluran empedu.
  • MRCP (magnetic resonance cholangiopancreatography), sejenis MRI (magnetic resonance imaging) yang mengambil gambar detail empedu dan saluran empedu

Pemeriksaan Lab

anak mungkin perlu tes darah juga. Tes darah dapat menunjukkan tanda-tanda infeksi, obstruksi, penyakit kuning atau masalah lain yang terkait dengan batu empedu.

Mengobati Batu Empedu

Jika batu empedu anak tidak menimbulkan gejala, perawatan mungkin tidak diperlukan. Jika menimbulkan gejala, anak akan membutuhkan pembedahan untuk mengangkat kantong empedu. Operasi ini disebut kolesistektomi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Tidak masalah jika tidak memiliki kantung empedu. Jika anak tidak memiliki kantung empedu, empedu akan mengalir dari hati langsung ke usus. anak dapat makan secara normal dan melanjutkan kegiatan normal setelah kantung empedu dikeluarkan. Gejala yang paling umum setelah mengeluarkan kantung empedu adalah tinja yang longgar, terutama setelah makan makanan berlemak. Sebagian besar anak tidak memiliki masalah ini.

1. Operasi batu empedu

Pada saat operasi, rumah sakit akan memberikan obat anak untuk membuat mereka tidur tanpa rasa sakit selama operasi (anestesi umum). Mengeluarkan kantung empedu membutuhkan waktu sekitar 1 hingga 2 jam. anak akan berada di ruang pemulihan selama satu jam.

2. Operasi minimal invasif

Dalam kebanyakan kasus, ahli bedah dapat mengeluarkan kantong empedu menggunakan operasi laparoskopi, juga disebut operasi minimal invasif. Artinya mereka akan membuat beberapa sayatan kecil (sayatan) di perut alih-alih satu sayatan besar (operasi terbuka). Ahli bedah akan memasukkan tabung tipis, terang dengan kamera dan instrumen bedah mereka melalui sayatan kecil ini. Kemudian mereka melepaskan kantung empedu dan mengeluarkannya melalui salah satu lubang.

Keuntungan dari operasi laparoskopi adalah bahwa ahli bedah tidak harus memotong otot perut. Anak-anak dapat pulih lebih cepat.

3. Operasi terbuka

Pada kesempatan yang jarang, anak-anak perlu menjalani operasi terbuka (satu sayatan besar) daripada operasi laparoskopi. Ini perlu dilakukan jika anak pernah menjalani operasi perut lainnya di masa lalu. Jika demikian, dokter bedah anak akan mendiskusikannya dengan Anda.

Studi saluran empedu

Selama operasi pengangkatan kandung empedu, ahli bedah dapat melakukan kolangiogram, sebuah studi tentang saluran empedu. Penelitian ini tidak selalu diperlukan, tetapi membantu dokter memastikan bahwa batu empedu tidak jatuh dari kantung empedu dan masuk ke saluran empedu utama. Jika penelitian menunjukkan batu empedu di saluran empedu utama, ahli bedah akan mencoba menghilangkannya. Karena saluran empedu anak-anak biasanya sangat kecil, ini bisa sangat sulit dilakukan dengan menggunakan teknik laparoskopi.

Menghilangkan batu empedu di luar kantong empedu

Dalam beberapa kasus, seorang anak memerlukan ERCP (endoscopic retrograde cholangiopancreatography) untuk menghilangkan batu empedu yang jatuh dari kantong empedu. Pada ERCP, ahli bedah memasuki ruang lingkup yang terang melalui mulut anak, melewati perut dan ke usus kecil bagian atas (duodenum). Dengan cara ini, dokter dapat melihat saluran empedu memasuki usus. Instrumen kecil dapat melewati ruang lingkup dan digunakan untuk menghilangkan batu empedu. ERCP sering membantu dokter menghindari melakukan operasi yang lebih besar pada anak. Jika anak membutuhkan ERCP, kemungkinan besar akan dilakukan pada hari yang berbeda dari operasi pengangkatan kantong empedu.

Setelah operasi batu empedu

Setelah operasi laparoskopi, Anda dapat menyiapkan anak tinggal di rumah sakit selama 1 hingga 2 hari. Setelah anak pulang, Anda mungkin perlu membatasi aktivitas selama beberapa hari.

Setelah operasi terbuka, Anda dapat menyiapkan anak tinggal di rumah sakit selama 2 hingga 7 hari. Anda mungkin perlu membatasi aktivitas anak selama beberapa minggu sementara mereka pulih.

Dalam kedua kasus tersebut, rumah sakit akan memberikan obat penahan sakit pada anak untuk membuatnya nyaman. Anda harus menjaga irisan tetap bersih dan kering sampai sembuh. Tim bedah akan mengajarkan Anda cara merawatnya dan memberi tahu Anda tentang kegiatan yang dibatasi.

Sekitar 2 hingga 3 minggu setelah operasi, anak perlu mengunjungi dokter bedah untuk kunjungan lanjutan. Dokter bedah akan memastikan sayatan sembuh dan anak pulih dengan baik.


4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Karami, Hasan & Kianifar, Hamid Reza & Karami, Shahryar. (2016). Cholelithiasis in Children: A Diagnostic and Therapeutic Approach. Journal of Pediatrics Review. In Press. 10.17795/jpr-9114. ResearchGate. (https://www.researchgate.net/publication/311441332_Cholelithiasis_in_Children_A_Diagnostic_and_Therapeutic_Approach)
Pediatric Gallstones (Cholelithiasis): Background, Pathophysiology, Etiology. Medscape. (https://emedicine.medscape.com/article/927522-overview)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app