Kapan Bayi Bisa Makan Daging?

Tidak ada batasan pada jenis daging yang harus Anda perkenalkan kepada bayi Anda. Baik itu daging sapi (yang merupakan daging merah), daging unggas atau ikan, Anda dapat membuat pilihan dan mulai dengan dua porsi sekitar satu hingga dua sendok teh daging bubur per hari.
Dipublish tanggal: Jul 17, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Kapan Bayi Bisa Makan Daging?

Sekarang setelah bayi Anda berusia enam bulan, sekarang saatnya untuk melampaui pemberian ASI eksklusif dan memperkenalkan beberapa makanan padat murni dalam makanannya. 

Sementara buah-buahan dan sayuran akan menjadi pilihan nomor satu, sebagian besar ibu juga tidak memikirkan daging. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Bisakah daging menjadi bagian dari makanan padat pertama bayi? Kapan bayi mulai makan daging? Daging apa yang aman untuk memulai?

Jika pertanyaan ini ada di pikiran Anda, maka artikel ini akan memberi tahu Anda kapan Anda bisa mengenalkan daging dalam makanan bayi Anda dan bagaimana bayi Anda mendapat manfaat dari konsumsi makanan itu.

Kapan harus memperkenalkan daging untuk bayi?

Anda dapat memperkenalkan daging ke makanan bayi antara usia 6-8 bulan, saat Anda secara bertahap akan memperkenalkan bayi pada makanan padat.

Daging seperti apa yang harus Anda mulai?

Tidak ada batasan pada jenis daging yang harus Anda perkenalkan kepada bayi Anda. 

Baik itu daging sapi (yang merupakan daging merah), daging unggas atau ikan, Anda dapat membuat pilihan dan mulai dengan dua porsi sekitar satu hingga dua sendok teh daging bubur per hari.

Manfaat kesehatan daging untuk bayi

Berikut ini adalah manfaat kesehatan daging untuk bayi:

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

1. Sumber microminerals yang sangat baik:

Zat besi dan seng adalah salah satu mikromineral terpenting yang dibutuhkan bayi Anda sejak usia enam hingga 12 bulan. 

Karena ASI bukanlah sumber zat besi yang sangat baik, dengan pertumbuhan bayi, kebutuhan zat besi dengan ketersediaan hayati yang baik meningkat. 

Daging adalah sumber nutrisi vital yang sangat baik ini. Faktanya, seng dan zat besi dari daging cukup mudah diserap oleh tubuh bayi.. Bersamaan dengan itu, daging juga merupakan sumber microminerals lain seperti tembaga dan mangan.

2. Lebih banyak nutrisi

Daging mengandung lebih banyak nutrisi daripada buah-buahan atau sereal dengan jumlah yang sama. Ini berarti bayi Anda mendapatkan nutrisi yang cukup dari sebagian kecil daging, juga memiliki nilai kenyang yang lebih tinggi dan membuat bayi lebih kenyang lebih lama.

3. Meningkatkan penyerapan zat besi dari makanan lain

Daging bukan hanya sumber zat besi yang besar tetapi juga meningkatkan penyerapan zat besi dari sumber makanan lain.

Misalnya, memberi makan pure daging-nabati dapat menggandakan penyerapan zat besi, sehingga mencegah anemia.

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

4. Sumber vitamin B12 eksklusif

Makanan non-vegetarian memiliki kandungan vitamin terutama vitamin B-kompleks. Faktanya, protein hewani, seperti ayam, telur, ikan, dan susu merupakan sumber vitamin B12 berkualitas tinggi. 

Vitamin B12 penting untuk pemeliharaan sel-sel saraf yang sehat dalam tubuh. Ini juga bekerja dengan vitamin B9; asam folat berperan penting dalam pembentukan sel darah merah

Kekurangan vitamin B12 pada bayi, bersama dengan anemia dapat menyebabkan keterampilan motorik yang tertunda atau bahkan terhambat karena dampaknya pada perkembangan otak.

5. Mengandung protein yang sangat mudah dicerna

Protein yang ditemukan dalam daging berkualitas lebih tinggi dan memiliki ketersediaan hayati lebih tinggi daripada protein nabati. Ini berarti tubuh bayi Anda akan dapat menggunakan lebih banyak protein dari daging daripada dari protein nabati dalam jumlah yang sama.

Bagaimana mengolah daging untuk makanan bayi?

Daging harus selalu dimasak dan dihaluskan sebelum memberi makan kepada bayi. Anda harus memastikan bahwa tidak ada gumpalan daging padat di pure. Juga, Anda tidak boleh memberi makan daging padat, bahkan jika sudah direbus. 

Anda bisa memberinya potongan kecil ketika si kecil memiliki gigi yang cukup dan ketika dia makan makanan padat lainnya.

Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk mengolah daging dan membuat pure. Anda dapat menambahkan pure ini ke pure lain atau memberinya makan seperti untuk bayi Anda:

  • Beli daging tanpa tulang dari sumber terpercaya: Beli daging tanpa tulang konvensional atau organik (unggas, sapi, atau ikan). Daging organik bersumber dari hewan yang belum diobati dengan antibiotik atau obat lain. Makanan organik mengurangi kemungkinan bayi terpapar bahan kimia berbahaya. Cara terbaik untuk membeli tanpa tulang karena kemungkinan tersedak sangat sedikit. Pastikan juga bahwa dagingnya segar dan tidak basi, selain itu dapat menyebabkan masalah perut serius pada bayi.
  • Bersihkan daging: Pastikan Anda membersihkan daging dengan sangat baik untuk mencegah kehadiran bakteri salmonella, juga disarankan untuk membuang lemak untuk pencernaan yang lebih baik karena lemak hewani bisa berat bagi bayi untuk dicerna.
  • Lembutkan daging: Anda bisa menumbuk daging menggunakan penumbuk. Cara ini akan membuatnya empuk dan lebih tipis sehingga lebih mudah dan cepat untuk memasak. Anda dapat memilih untuk melewati langkah ini dan memasak daging secara langsung.

Karena Anda harus membuat puree, yang terbaik adalah memasak daging di dalam panci bertekanan. Ini memastikan kelembutan maksimum, juga tekanan dan suhu tinggi membunuh sebagian besar bakteri berbahaya.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Baby’s Diet: The Right Foods for Each Stage. WebMD. (https://www.webmd.com/parenting/baby/baby-food-timeline)
Your baby's first solid foods. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/conditions/pregnancy-and-baby/solid-foods-weaning/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app