Inilah Fakta yang harus Anda Ketahui Soal Kondom

Dipublish tanggal: Jun 20, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Inilah Fakta yang harus Anda Ketahui Soal Kondom

Kondom sebagai salah satu solusi yang mampu mencegah proses ovulasi dan menyebabkan kehamilan. Menghambat proses bertemunya sel telur dan sperma karena terpisah oleh penghalang elastis berbahan latex. 

Penggunanya juga terbilang cukup banyak salah satunya para pasangan muda yang hendak menunda kehamilan akibat beberapa faktor tertentu. Pertimbangan usia buah hati masih kecil atau istri belum siap untuk kembali hamil.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Kurangnya pembelajaran soal kontrasepsi seperti kondom ke khalayak ramai, mengakibatkan banyak terjadinya kesalahpahaman atau miskonsepsi. Sehingga menyebarkan beberapa fakta yang belum tentu kebenarannya secara medis.

Dimana beberapa mitos tentang kontrasepsi kondom adalah tidak benar. Simak penjelasan selengkapnya tentang fakta-fakta yang harus anda ketahui soal kondom berikut ini.

1. Kondom bukan satu-satunya alat kontrasepsi

Sebuah penelitian yang membahas soal efektifitas kondom sebagai kontrasepsi, menemukan bahwa orang yang menggunakan kondom saat berhubungan seksual bersama pasangan dapat menurunkan 87% risiko terkena beberapa penyakit menular seperti HIV/AIDS

Dengan demikian anda bisa memilih berbagai macam alat kontrasepsi yang lebih optimal seperti menggunakan KB Implan, Injeksi berkala, pil dan KB IUD.

2. Kondom memiliki berbagai macam ukuran yang bervariatif

Varietas kondom memiliki ukuran yang bermacam-macam tergantung panjang dan bentuknya tersendiri. Meskipun pada umumnya kondom mampu merenggang hingga 45 cm, dengan demikian apabila kondom yang anda gunakan tidak membuat nyaman atau terlalu longgar.

Maka segera ganti pada ukuran yang lebih pas karena kondom dibuat untuk seluruh jenis dan ukuran penis, sehingga tidak ada istilah kondom merupakan kontrasepsi yang terlalu kecil untuk digunakan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

3. Kondom tidak mudah sobek

Sebagian orang berpendapat bahwa penggunaan kondom lebih rentan untuk mengalami robek. Padahal sebenarnya sifat elastis kondom diciptakan untuk memberikan kenyamanan kepada para penggunanya. 

Selain itu perhatikan tanggal kadaluarsa kemudian simpan kondom di tempat yang aman dengan suhu yang normal. Kondom yang rusak akan memiliki risiko sobek saat anda gunakan, sehingga sperma akan bocor di dalam rahim dan sangat memungkinkan terjadinya prose pembuahan.

4. Gunakan satu lapis Kondom

Sebuah mitos yang beredar bahwa anda harus menggunakan 2 lapis kondom sekaligus. Faktanya adalah tidak benar, sebab penggunaan dua lapis kondom dapat membuat gesekan yang lebih berisiko pada salah satu kondom. Sehingga dikhawatirkan terjadi robekan pada salah satu lapisan yang anda gunakan.

Dengan demikian gunakan 1 lapis kondom saja untuk satu kali hubungan seksual bersama pasangan. Perhatikan kualitas dan harga kondom itu sendiri, sehingga dapat menghilangkan rasa khawatir yang terlalu berlebihan soal kondom yang robek.

5. Jangan gunakan pelumas berbahan minyak

Apabila anda hendak berhubungan seksual bersama pasangan menggunakan kondom, maka hindari penggunaan pelumas berbahan dasar minyak. Tindakan tersebut dapat merusak bahan lateks dari kondom itu sendiri.

Dengan demikian penggunaan pelumas seperti Vaselin dan bahan pelumas minyak lainnya saat berhubungan seksual menggunakan kondom adalah mitos. Gunakan pelumas berbahan dasar air apabila anda dan pasangan membutuhkan pelumas saat berhubungan seksual menggunakan kondom.

6. Kondom bukan untuk seks penetratif saja

Mitos terakhir yang sering beredar di masyarakat adalah kondom hanya bisa digunakan untuk seks penetratif saja, jawabannya adalah tidak benar. Meskipun kegunaan kondom sangat efektif untuk mencegah kehamilan. 

Namun kondom juga berlaku sebagai pelindung seks oral ataupun anal seks. Sehingga anda tidak akan terkena bakteri pada bagian uretra akibat penis yang masuk ke area anus. Penggunaan kondom ini juga akan membuat anda terhindar infeksi pada area saluran kemih.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Male condoms: know the facts. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/live-well/sexual-health/condoms-know-the-facts/)
Condom Fact Sheet In Brief. Centers for Disease Control and Prevention (CDC). (https://www.cdc.gov/condomeffectiveness/brief.html)
Condoms: Get the Facts About Effectiveness. MedicineNet. (https://www.medicinenet.com/condoms/article.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app