ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Cara Kerja Finasteride sebagai Obat Pembesaran Prostat Jinak (BPH)

Dipublish tanggal: Nov 10, 2020 Update terakhir: Nov 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Cara Kerja Finasteride sebagai Obat Pembesaran Prostat Jinak (BPH)

Ringkasan

Buka

Tutup

    • Finasteride adalah obat yang biasa digunakan untuk mengatasi pembesaran prostat jinak dan pola kebotakan pria (alopesia androgenetik);
    • Finasteride mampu memblokir enzim 5-alpha-reductase, sehingga kadar hormon testosteron meningkat dan mengecilkan ukuran prostat;
    • Dosis finasteride untuk pembesaran prostat jinak adalah 1 x sehari 5 mg, sedangkan untuk rambut rontok pada pria adalah 1 x sehari 1 mg;
    • Efek finasteride pada prostat dan kulit kepala hanya bertahan selama Anda mengonsumsi obat, sehingga obat ini harus diminum secara berkelanjutan;
    • Lakukan pola hidup sehat dengan mengurangi konsumsi alkohol, menghilangkan kebiasaan suka menahan kencing, dan menghindari minum banyak air di malam hari;
    • Klik untuk mendapatkan finasteride atau obat saluran kemih dan prostat lainnya ke rumah Anda di HDMall. *Gratis ongkos kirim ke seluruh Indonesia dan bisa COD.

    Memasuki usia 50 tahun ke atas, kaum pria rentan mengalami pembesaran prostat jinak (BPH). Meski sifatnya non-kanker, kondisi ini tetap harus ditangani dengan cepat dan tepat agar tidak memicu komplikasi yang merugikan tubuh. Jika kondisinya tergolong ringan, Anda dapat mengatasinya dengan minum obat finasteride.

    Sekilas tentang pembesaran prostat jinak (BPH)

    Benign Prostatic Hyperplasia (BPH) adalah kondisi ketika kelenjar prostat mengalami pembesaran atau bengkak. Kelenjar prostat yang membesar akan menekan saluran kencing (uretra), sehingga aliran urine jadi tersumbat. Hal itulah yang membuat penderitanya sulit mengeluarkan air kencing di awal, ingin buang air terus-terusan (terutama di malam hari), hingga buang air kecil terasa tidak tuntas.

    Iklan dari HonestDocs
    Beli Obat Saluran Kemih & Prostat via HDmall

    Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

    Default internal ads 21

    Kabar baiknya, pembesaran prostat jinak bukanlah wujud dari pertumbuhan sel-sel abnormal atau kanker. Kondisi yang rentan dialami oleh pria usia 50 tahun ke atas ini diduga terjadi karena adanya perubahan kadar hormon seksual akibat faktor penuaan.

    Baca selengkapnya: Mengenal Gangguan Prostat dan Cara Mengatasinya

    Cara kerja finasteride untuk obat pembesaran prostat jinak

    Finasteride adalah obat yang biasa digunakan untuk mengatasi pembesaran prostat jinak. Selain itu, manfaat finasteride juga dapat diandalkan untuk menangani pola kebotakan pria atau alopesia androgenetik.

    Finasteride bekerja dengan memblokir aksi enzim 5-alpha-reductase. Enzim ini mengubah testosteron menjadi dihidrotestosteron (DHT) yang menyebabkan kelenjar prostat membesar. Tak hanya itu, perubahan hormon ini juga dapat memicu rambut rontok pada pria.

    Setelah enzim tersebut diblokir, kadar hormon testosteron akan meningkat dan membuat ukuran prostat mulai mengecil. Akibatnya, aliran urine menjadi lebih lancar sehingga proses buang air kecil terasa lebih mudah. Secara bersamaan, obat ini juga mampu merangsang pertumbuhan rambut di kulit kepala sehingga pria terhindar dari kebotakan.

    Finasteride harus dikonsumsi secara berkelanjutan sesuai resep dokter. Pasalnya, efek finasteride pada prostat dan kulit kepala hanya bertahan selama Anda mengonsumsi obat tersebut. Ketika Anda berhenti minum obat, kelenjar prostat bisa kembali membesar dan rambut pun rontok lagi.

    Iklan dari HonestDocs
    Beli Obat Langung Dikirim!

    Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

    Default internal ads sept20

    Baca juga: 12 Penyebab Sering Buang Air Kecil di Malam Hari

    Dosis dan cara minum obat finasteride yang tepat

    Finasteride termasuk golongan obat keras dan hanya bisa didapatkan dengan resep dokter. Oleh karena itu, pastikan Anda memahami betul mengenai dosis dan aturan minum obat finasteride yang tepat supaya hasilnya maksimal.

    Finasteride tersedia dalam bentuk tablet yang dosisnya akan disesuaikan dengan usia dan kondisi masing-masing pasien. Berikut dosis finasteride pada orang dewasa berdasarkan keluhannya:

    • Pembesaran prostat jinak: 1 x sehari 5 mg
    • Rambut rontok akibat alopesia androgenetik: 1 x sehari 1 mg

    Obat ini dapat diminum dengan atau tanpa makanan. Jika Anda mengonsumsi finasteride untuk mengatasi rambut rontok, biasanya diperlukan waktu minimal 3 bulan untuk melihat hasilnya. Namun, perlu diingat bahwa finasteride hanya membantu mengoptimalkan pertumbuhan rambut, bukan untuk menyembuhkan rambut rontok itu sendiri.

    Sedangkan untuk tujuan mengatasi pembesaran kelenjar prostat, biasanya Anda perlu mengonsumsi finasteride selama 6 bulan untuk melihat hasilnya. Lagi-lagi, obat pembesaran prostat jinak ini hanya berfungsi untuk membantu mengurangi ukuran prostat dan meringankan gejalanya saja, bukan menyembuhkannya secara total.

    Meski bukan pertanda kanker, pembesaran kelenjar prostat tetap perlu diwaspadai agar jangan sampai memburuk dari waktu ke waktu. Selain dengan rutin minum obat finasteride, jangan lupa seimbangkan juga dengan menerapkan pola hidup sehat setiap hari. Mulai dari mengurangi konsumsi alkohol, menghilangkan kebiasaan suka menahan kencing, dan menghindari minum banyak air di malam hari. Bila gejala terus berlanjut atau bahkan memburuk meski sudah minum obat pembesaran prostat jinak, segera periksakan diri ke dokter.

    Baca selengkapnya: Jangan Abaikan 10 Ciri-ciri Kanker Prostat Berikut Ini

    4 Referensi
    Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
    Mayo Clinic. Finasteride (Oral Route). (https://www.mayoclinic.org/drugs./finasteride./drg-20063819?p=1). 1 Agustus 2020.
    Harvard Health Publishing. Treatment: Watchful waiting for an enlarged prostate. (https://www.health.harvard.edu/mens-health/treatment-watchful-waiting-for-an-enlarged-prostate).

    Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

    Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
    (1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

    Tanya Dokter

    Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


    Lampirkan file (foto atau video)
    Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
    Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
    * Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

    Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

    Submit
    Buka di app