Bagaimana Cara Melakukan Resusitasi Kardiopulmoner (CPR) Pada Anak?

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Bagaimana Cara Melakukan Resusitasi Kardiopulmoner (CPR) Pada Anak?

Salah satu teknik pertolongan darurat pertama adalah resusitasi kardio-paru (CPR). Seorang anak mungkin berhenti bernapas karena berbagai alasan dan memiliki orang dewasa yang terlatih dengan CPR di sekitar akan memastikan bahwa pertolongan pertama yang sangat dibutuhkan diberikan tepat waktu.

Dalam artikel ini, akan membahas tentang prosedur CPR untuk anak-anak, bagaimana cara melakukannya dan banyak lagi.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Apakah CPR untuk anak-anak?

CPR adalah prosedur penyelamatan hidup di mana respirasi buatan diinduksi ketika seorang anak tidak bernapas atau ketika ada denyut nadi lemah atau tidak ada. 

Prosedur ini melibatkan kompresi dada untuk menjaga sirkulasi darah dan mendorong pernapasan buatan dengan meniupkan udara langsung ke mulut korban.

Kapan anda perlu melakukan CPR pada anak?

CPR dilakukan ketika anak tidak sadarkan diri dan tidak bernapas karena tenggelam, mati lemas, tersedak, henti jantung, dan kondisi lainnya. 

Ikuti langkah-langkah di bawah ini sebelum memberikan CPR:

  • Periksa apakah anak sadar dan bernafas. Goyangkan atau pegang anak dengan lembut dan lihat apakah mereka membuat gerakan atau suara.
  • Tanyakan "Apakah Anda baik-baik saja?" Dan lihat apakah ada respons.
  • Jika tidak ada respons, mintalah seseorang untuk menelepon rumah sakit
  • Periksa apakah ada cedera kepala atau tulang belakang, dan baringkan anak di punggung mereka.
  • Periksa denyut nadi selama 5 detik. Jika Anda tidak menemukan denyut nadi atau kurang dari 60 denyut per menit, maka Anda harus siap untuk melakukan CPR.

Bagaimana melakukan CPR pada anak?

  • Bila hanya ada satu penyelamat

CPR penyelamat tunggal melibatkan tiga langkah dasar , yaitu Kompresi, Jalan napas, Bernapas. Di sini penyelamat tunggal perlu melakukan semua langkah.

Dalam urutan C-A-B (compression, airway, breathing)  kompresi diberikan lebih cepat dan penundaan ventilasi sangat minimal.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Langkah-langkah yang Terlibat:

Kompresi: Kompresi dada membantu meningkatkan sirkulasi darah ke jantung, otak, dan organ lain.

  • Posisikan anak telentang pada permukaan yang keras.
  • Lepaskan semua pakaian yang menghalangi dada.
  • Berlutut di samping leher dan bahu anak.
  • Penempatan tangan yang benar untuk CPR anak adalah dengan menempatkan tumit tangan di bagian bawah tulang dada di tengah dada.
  • Setelah Anda mengamankan posisi, beri tekanan keras dan cepat, dan bagian ini sangat penting.
  • Setiap kompresi harus memiliki kedalaman sepertiga dari total diameter dada atau sedalam 5 cm, dan diberikan dengan kecepatan minimal 100 kompresi / menit.
  • Hitung dan lakukan 30 kompresi.

Jalan napas: Setelah kompresi berhasil, berikan jalan pernapasan pada anak. 

  • Miringkan kepala / dagu korban hanya ketika tidak ada cedera kepala.
  • Dengan jari-jari Anda di rahang bawah, angkat rahang dengan lembut untuk mengangkatnya ke atas. Pastikan Anda menekan bagian tulang dan bukan jaringan lunak karena hal itu dapat menghambat jalan napas. Selain itu, hindari menggunakan ibu jari untuk mengangkat rahang.
  • Cara ini dapat membantu mulut anak sedikit terbuka.

Bernafas: Ketika Anda berhasil membuka jalan napas anak, langkah selanjutnya adalah memberi udara.

  • Anda dapat menggunakan alat penghalang atau langsung menempatkan mulut Anda ke mulut anak dan bernapas dengan lembut dan perlahan; setiap nafas harus bertahan sebentar.
  • Dada harus naik setelah setiap napas; jika tidak, maka ubah posisi kepala, buat segel yang lebih baik dan bernapas lagi. Mungkin perlu untuk memindahkan kepala ke berbagai posisi untuk menemukan posisi jalan napas yang optimal.
  • Pastikan dada mundur setelah setiap napas, ulangi dan berikan napas berikutnya.

Setiap siklus CPR harus terdiri dari 30 kompresi dada dan dua napas. Setelah siklus pertama, periksa denyut nadi dan mulai siklus kedua hingga bantuan tiba atau anak menunjukkan denyut nadi.

  • CPR saat ada dua penyelamat

CPR dua penyelamat dilakukan ketika dua orang tersedia. Jika ada orang ketiga yang melakukan panggilan darurat, maka dua lainnya dapat memulai CPR segera, jika tidak satu orang pertama yang melakukan panggilan, sementara orang lain memeriksa anak dan bersiap untuk memulai kompresi.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

CPR dua orang lebih efektif karena satu orang melakukan kompresi dan yang lainnya melakukan pernapasan. Namun, perlu koordinasi yang baik antara kedua penyelamat untuk menyinkronkan pernapasan dan kompresi.

Bagaimana mengetahui jika anda melakukan CPR secara efektif?

Cari tanda-tanda di bawah ini untuk mengetahui apakah CPR Anda efektif.

  • Dada mengecil setelah setiap kompresi.
  • Setiap kali Anda mengatur pernapasan, dada harus naik yang menandakan bahwa Anda telah membuka jalan napas dengan benar.
  • Sesekali, periksa denyut nadi di dekat leher.
  • CPR hanyalah teknik pertolongan pertama dasar, dan korban harus segera dilarikan ke rumah sakit terdekat.

Apa yang tidak dapat dilakukan saat melakukan CPR anak?

  • Jangan menekuk siku saat melakukan kompresi dada. Meluruskan lengan membantu bobot yang tepat untuk mendorong kompresi dan mempertahankan kedalaman.
  • Jangan menyilangkan tangan Anda selama kompresi; untuk memberikan jumlah tekanan yang benar, tangan harus saling mengalahkan.
  • Jangan menekuk jari-jari ke dada anak karena kekuatan tekanan harus datang hanya dari tumit tangan.
  • Jangan bersandar atau memberikan tekanan selama melakukan prosedur, karena ini tidak akan membiarkan dada mundur sepenuhnya, sehingga mengurangi efektivitas CPR. Pada saat yang sama, jangan lepaskan tangan Anda dari dada di antara kompresi.
  • Jangan lupa untuk menghitung angka dengan keras saat melakukan kompresi; ini akan membantu Anda dan orang lain untuk mengetahui pada tahap apa CPR itu. Juga, jangan mengurangi angka kompresi, mereka harus minimal 100 kompresi / menit.
  • Jangan banyak bicara; berikan perhatian penuh Anda untuk proses.
  • Anda mungkin kaget dalam keadaan darurat seperti itu, tetapi jangan lupa memanggil ambulans atau paramedis.
  • Jangan melakukan respirasi dari mulut ke mulut tanpa menyelesaikan kompresi. Meskipun korban berhenti bernapas, akan ada oksigen dalam darah, dan kompresi dada akan membantu sirkulasi.
  • Jangan ragu untuk melakukan CPR dengan ketakutan bahwa Anda mungkin mematahkan tulang rusuk anak atau menyebabkan kerusakan pada dada.

Apa itu obstruksi jalan nafas benda asing?

Obstruksi jalan nafas benda asing (FBAO) adalah suatu kondisi di mana benda asing menghalangi jalan napas anak.

FBAO adalah penyebab umum tersedak pada anak-anak. Balon, benda kecil seperti koin, manik-manik, kelereng, dan item makanan seperti kacang, permen bundar, anggur, dan lain-lain. Seorang anak dengan FBAO akan memiliki gejala-gejala ini:

  • Kesulitan bernafas, terengah-engah, batuk dan mengi.
  • Sianosis (perubahan warna kebiruan pada kulit) dan kehilangan kesadaran bertahap dalam kasus parah.

Bagaimana cara menghilangkan obstruksi jalan nafas benda asing pada anak yang sadar?

Manajemen pertolongan tergantung pada keparahan kondisi. Jika FBAO ringan, maka dorong anak agar batuk batuk untuk mengusir benda asing. 

Tetapi, jika anak tidak dapat mengeluarkan benda asing dengan batuk, maka ikuti prosedur di bawah ini:

  • Tempatkan kepala anak ke bawah sambil mendukung mereka dalam posisi condong ke depan.
  • Sambil menopang dada dengan satu tangan, berikan lima pukulan tajam dengan tumit tangan lainnya di punggung di antara bilah bahu.
  • Jika obstruksi tidak keluar, berikan dorongan perut (untuk anak di atas satu tahun).
  • Tempatkan kedua tangan di sekitar tubuh anak dengan berlutut di belakang anak.
  • Tempatkan kepalan tangan di antara umbilikus (pusar) dan xiphisternum (bagian bawah tulang dada).
  • Pegang kepalan tangan dengan tangan yang lain dan tarik ke dalam dan ke luar dengan tajam, lakukan ini lima kali.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Cardiopulmonary Resuscitation (CPR): Practice Essentials, Preparation, Technique. Medscape. (https://emedicine.medscape.com/article/1344081-overview)
CPR - young child (age 1 year to onset of puberty). MedlinePlus. (https://medlineplus.gov/ency/article/000012.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app