Sudah Mulai Merokok Di Usia Kurang 18 Tahun? Ini Dampaknya

Dipublish tanggal: Mei 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Sudah Mulai Merokok Di Usia Kurang 18 Tahun? Ini Dampaknya

Indonesia menjadi salah satu negara dengan jumlah perokok aktif yang cukup besar. Data menyebutkan, hampir 80% perokok aktif di Indonesia mulai mencoba merokok semenjak usia remaja. Posisi pertama ditempati oleh kelompok usia 15-19 tahun. 

Sementara anak-anak yang masih berumur 10-14 tahun menempati peringkat kedua.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Kondisi ini tentu sangat memprihatinkan mengingat usia tersebut tubuh masih dalam perkembangan. Racun yang terbawa ke dalam tubuh bisa menghambat pertumbuhan serta memberi dampak buruk bagi kesehatan. 

Bahaya merokok di usia remaja sebenarnya sangat berisiko bahkan bisa memicu beragam penyakit. Ulasan lebih lengkapnya bisa Anda temukan di bawah ini.

Dampak merokok tak mengenal usia

Tua, muda, bahkan remaja dan anak-anak bisa terkena dampak buruk dari rokok. Tercatat 6 juta nyawa melayang setiap tahunnya akibat kebiasaan merokok. Diperkirakan pada tahun 2030, jumlahnya akan terus meningkat hingga mencapai 10 juta jiwa. 

Dan yang lebih buruknya, Indonesia menempati urutan ketiga sebagai negara dengan jumlah perokok terbesar di dunia di bawah Cina dan India yang berada di posisi kedua dan pertama.

Pada tahun 2013, 85% dari jumlah rumah tangga di Indonesia terpapar asap rokok. Dari jumlah tersebut diperkirakan 25 ribu perokok pasif meregang nyawa. Sementara perokok aktif yang meninggal 8 kali lebih besar jumlahnya. Kebiasaan merokok tidak memberikan manfaat sama sekali bagi tubuh. 

Justru kebalikannya, efek negatif yang didapatkan. Misalnya saja kanker paru, penyakit ini gampang menggerogoti tubuh para perokok. Disamping itu organ tubuh lainnya juga akan mengalami kerusakan seperti jantung, ginjal, pembuluh darah, tulang, otot, serta otak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Jenis masalah kesehatan yang menyerang perokok berusia dibawah 18 tahun

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya bahwa banyak masalah kesehatan yang dialami oleh perokok aktif tak terkecuali mereka yang berusia dibawah 18 tahun. Data dari sebuah penelitian menunjukkan remaja yang sudah merokok, rentan terkena sakit kepala dan nyeri pada punggung. 

Selain itu nafsu makannya juga berkurang sehingga berdampak buruk bagi kesehatan. Kurang lebih ada 5 masalah kesehatan yang rentan dialami perokok berumur kurang dari 18 tahun, diantaranya adalah:

Gangguan kesehatan gigi dan mulut

Kebiasaan merokok dapat memicu timbulnya plak, karies, dan infeksi pada gusi serta mulut. Masalah pada gigi dan mulut ini sering menghinggapi perokok aktif dengan rentang usia dibawah 30 tahun. Kondisi kesehatan gigi dan mulut akan semakin parah jika kebiasaan merokok tersebut tidak segera dihentikan.

Menghambat perkembangan paru-paru

Paru-paru merupakan salah satu organ tubuh yang memiliki peran sangat vital. Fungsinya berkaitan dengan sistem peredaran darah serta pernapasan. Kebiasaan merokok sejak usia anak-anak bisa mengganggu perkembangan dan pertumbuhan paru-paru sehingga kinerjanya tidak maksimal. 

Menghentikan kebiasaan rokok harus segera dilakukan untuk mengembalikan kondisi paru-paru agar bisa berkembang dengan normal.

Kerusakan jantung

Kebiasaan merokok sejak remaja atau bahkan kanak-kanak bisa menyebabkan peredaran darah terganggu. Kondisi tersebut akan semakin buruk saat menginjak usia dewasa. Beberapa penyakit seperti gagal jantung, serangan jantung, jantung koroner, dan stroke semakin mudah menjangkiti. 

Masalah kesehatan inilah yang menyebabkan kematian di usia muda.

Pertumbuhan yang terhambat

Merokok bisa menyebabkan kepadatan tulang berkurang. Jika kebiasaan merokok tidak segera dihentikan kerapuhan bisa terjadi terutama pada bagian tangan, kaki, tengkorak, leher, dan tulang belakang.

Begitu parahnya dampak yang disebabkan oleh kebiasaan merokok di usia muda. Karena itu sebisa mungkin hindari rokok dan jauhkan diri dari paparan asap rokok agar kesehatan jantung, paru-paru, dan organ vital lainnya semakin terjaga.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Under-18s guide to quitting smoking. NHS (National Health Service). (Accessed via: https://www.nhs.uk/live-well/quit-smoking/quitting-smoking-under-18s-guide/)
Steinberg, M. B., & Delnevo, C. D. (2013). Increasing the “smoking age”: the right thing to do. Annals of internal medicine, 159(8), 558–559. https://doi.org/10.7326/0003-4819-159-8-201310150-00695. National Center for Biotechnology Information. (Accessed via: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5726390/)
Onset of Regular Smoking Before Age 21 and Subsequent Nicotine Dependence and Cessation Behavior Among US Adult Smokers. Centers for Disease Control and Prevention (CDC). (Accessed via: https://www.cdc.gov/pcd/issues/2020/19_0176.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app