Setelah Cedera Sumsum Tulang Belakang, Apakah Masih Bisa Punya Anak?

Dipublish tanggal: Jul 23, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Setelah Cedera Sumsum Tulang Belakang, Apakah Masih Bisa Punya Anak?

Tulang belakang merupakan bagian tubuh yang sangat sensitif terhadap cedera.  Selain berfungsi untuk menunjang postur seseorang, pada tulang belakang juga terdapat kumpulan serabut saraf pusat yang salah satunya berperan besar dalam mengatur sistem reproduksi.

Tidak seperti bagian lain dari tubuh Anda, sumsum tulang belakang tidak memiliki kemampuan untuk memperbaiki dirinya sendiri jika rusak. Cedera sumsum tulang belakang terjadi ketika ada kerusakan pada sumsum tulang belakang baik karena trauma, kehilangan suplai darah normal, atau kompresi dari tumor atau infeksi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Ericfil Tablet 100mg via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Ericfil 100 mg 4s 1

Banyak orang yang khawatir akan kondisinya setelah mengalami cedera tulang belakang. Namun setelah terjadi cedera pada tulang belakang apakah seseorang masih bisa punya anak? Berikut pada artikel ini akan membahanya lebih lanjut.

Fakta Mengenai Cedera Sumsum Tulang Belakang dan Kesuburan

Cedera sumsum tulang belakang jarang secara langsung mempengaruhi kesuburan wanita, meskipun wanita mungkin berhenti ovulasi setelah cedera. Selama seorang wanita bisa melakukan hubungan intim, dia masih bisa untuk hamil. Untuk pria, mungkin prognosisnya akan lebih buruk.

Karena fungsi seksual pria tergantung pada kontrol motorik sukarela dan tidak sadar, sebagian besar cedera tulang belakang akan menghambat kesuburan sampai batas tertentu. Masalahnya bukan kualitas sperma, atau bahkan produksi sperma yang bermasalah. 

Namun sebaliknya, masalahnya adalah bahwa pria yang selamat dari cedera tulang belakang sering kesulitan untuk mendapatkan atau mempertahankan ereksi. Ejakulasi juga terbukti sulit atau tidak mungkin terjadi.

Setelah cedera tulang belakang, biasanya pria akan mengalami perubahan fungsi seksual dan kesuburan. Perubahan tersebut dapat termasuk:

  • Perubahan fungsi ereksi dan ejakulasi termasuk disfungsi ereksi
  • Sensasi dan gerakan berkurang atau tidak ada di bawah level cedera
  • Terganggunya regulasi hormon reproduksi. Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa gangguan pada medulla spinalis dapat mempengaruhi keadaan normal berbagai hormon reproduksi manusia.
  • Sensitivitas tinggi pada area di atas level cedera, terutama pada pria dengan cedera mid-thoracic dan di atasnya.
  • Kenaikan suhu pada testis. Akibat langsung dari cedera tulang belakang adalah kelemahan otot-otot tungkai sehingga Anda akan lebih banyak duduk. Fenomena tersebut dapat berdampak pada meningkatnya suhu di sekitar testis.

Perubahan-perubahan tersebut dapat menyebabkan infertilitas total atau gangguan kesuburan. Namun, gejala dan tingkat infertilitas dapat bervariasi tergantung pada jenis dan tingkat keparahan cedera tulang belakang.

Iklan dari HonestDocs
Beli Rozgra - Sildenafil Citrate 100MG via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Rozgra sildenafil citrate 100mg

Pengobatan Pasca Cedera Tulang Belakang

Meskipun ereksi tidak diperlukan untuk kesuburan, mengobati disfungsi ereksi memungkinkan pasangan untuk mencoba konsepsi alami, yang dapat terjadi hingga 10 persen dari kasus di mana pasangan pria mengalami cedera saraf tulang belakang. 

Perawatan untuk disfungsi ereksi termasuk obat resep seperti Viagra, Levitra dan Cialis, obat yang disuntikkan sendiri, suppositoria uretra atau alat ereksi vakum. Dalam kasus yang lebih parah, perawatan bedah juga bisa menjadi pilihan. Implan penis adalah pilihan bedah yang baik untuk pria yang tidak menanggapi terapi konservatif.

Banyak pria dengan cedera tulang belakang tidak dapat berejakulasi dan karenanya membutuhkan bantuan medis untuk mendapatkan sperma untuk tujuan kesuburan. Beberapa metode membantu ejakulasi untuk mendapatkan air mani, sementara metode yang lain memotong ejakulasi dan mengambil sperma dengan tindakan operasi. 

Untuk kasus yang lebih sulit, pengambilan sperma dengan pembedahan adalah pilihan terbaik. Tindakan pembedahan yang dapat dilakukan biasanya dalam dua teknik yaitu, Microsurgical Epididymis Sperma Aspiration (MESA) dan Ekstraksi Sperma testis (TESE).

  • Microsurgical Epididymis Sperma Aspiration (MESA): Selama prosedur MESA akan dibuat sayatan pada kulit skrotum untuk mengekspos testis dan epididimis. Menggunakan mikroskop yang beroperasi, tubulus epididimis tunggal dibuka memungkinkan untuk ekstraksi sperma. MESA memungkinkan ahli bedah untuk mengambil sperma dalam jumlah besar yang mungkin dibekukan dan digunakan dalam siklus kesuburan di masa depan.
  • Ekstraksi Sperma Testicular (TESE): TESE mirip dengan MESA, tetapi hanya melibatkan testis (testis). Dokter akan mengekspos testis dengan sayatan kecil. Tindakan tersebut memungkinkan sperma untuk segera dinilai. Untuk pria dengan produksi sperma yang sangat terbatas, hanya area mikroskopis sperma dewasa yang dapat diambil. Untuk menemukan area tersebut, diseksi dilakukan dengan menggunakan mikroskop operasi sebelum sperma diekstraksi. Setelah ekstraksi, sperma diproses untuk proses pembuahan.

6 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Fertility, Sexuality and Reproduction After Spinal Cord Injury. American Academy of Physical Medicine and Rehabilitation. (Accessed via: https://www.aapmr.org/about-physiatry/conditions-treatments/rehabilitation-of-central-nervous-system-disorders/fertility-sexuality-and-reproduction-after-spinal-cord-injury)
Ibrahim, E., Lynne, C., & Brackett, N. (2015). Male fertility following spinal cord injury: an update. Andrology, 4(1), 13-26. https://doi.org/10.1111/andr.12119. Wiley Online Library. (Accessed via: https://onlinelibrary.wiley.com/doi/full/10.1111/andr.12119)
Sexuality and fertility management after spinal cord injury. Mayo Clinic. (Accessed via: https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/sexuality-and-fertility-management-after-spinal-cord-injury/about/pac-20394993)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app