Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR VINA SETIAWAN

Doxazosin: Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: Jul 6, 2019 Tinjau pada Jul 13, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.365.637 orang

Mengenai Doxazosin

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Tablet

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01

Kandungan:

Obat alpha blocker

Manfaat Doxazosin

Doxazosin adalah obat yang digunakan untuk mengatasi gejala buang air kecil yang bermasalah pada pria dengan hiperplasia prostat jinak (pembesaran prostat).

Doxazosin adalah obat penghambat alpha-adrenergic, artinya obat ini bekerja dengan cara melebarkan pembuluh darah dan arteri Anda sehingga darah dapat lebih mudah melewatinya. Obat ini juga melemaskan otot-otot di prostat dan leher kandung kemih, sehingga lebih mudah untuk buang air kecil.

Terapi Doxazosin tidak menyembuhkan benign prostatic hyperplasia (BPH atau pembesaran prostat). Obat ini juga tidak memperlambat atau menghentikan perkembangan BPH, melainkan hanya mengatasi gejalanya. Perhatikan bahwa BPH tidak sama dengan kanker prostat, meskipun mereka menyebabkan banyak gejala yang sama.

Bagaimana dosis dan cara penggunaan obat ini?

Obat ini tersedia dalam bentuk tablet 1 mg, 2 mg, dan 4 mg. Kandungan lain dalam tablet Doxazosin adalah : laktosa monohidrat, magnesium Stearate, selulosa mikrokristalin, natrium lauril sulfat, natrium pati glikolat (tipe A), silika anhidrat koloid. Doxazosin dapat diberikan pada pagi atau sore hari. Doxazosin dapat diminum sebelum atau sesudah makan.

Untuk dosis dalam mengatasi tekanan darah tinggi: 
Dosis doxazosin dewasa yang direkomendasikan berkisar dari 1 mg hingga 16 mg setiap hari, tergantung pada kebutuhan dan keadaan orang tersebut. Dosis awal doxazosin yang direkomendasikan untuk mengatasi tekanan darah tinggi adalah 1 mg sekali sehari. Dosis ini dapat secara perlahan ditingkatkan hingga dosis maksimum yaitu 16 mg sekali sehari.

Dosis dalam mengatasi BPH:
Dosis yang dianjurkan untuk mrngatasi gejala-gejala akibat pembesaran prostat berkisar dari 1 mg hingga 8 mg sekali sehari, tergantung pada kebutuhan dan keadaan orang tersebut. Dosis awal doxazosin yang direkomendasikan untuk BPH adalah 1 mg sekali sehari. Dosis ini bisa dua kali lipat setiap 1 hingga 2 minggu hingga maksimum 8 mg sekali sehari.

Banyak hal yang dapat memengaruhi dosis obat yang dibutuhkan seseorang, seperti berat badan, kondisi medis lainnya, dan penggunaan obat-obatan lainnya. Jika dokter Anda merekomendasikan dosis berbeda dari yang tercantum di sini, jangan mengubah cara Anda minum obat tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda.

Dosis pada populasi anak:
Keamanan dan kemanjuran Doxazosin pada anak-anak dan remaja belum ditetapkan.

Dosis pada pasien lanjut usia:
Dosis dewasa normal.

Apa efek samping yang mungkin dihasilkan dari pengobatan ini?

Semua obat-obatan dapat menyebabkan efek samping. Efek samping adalah respons yang tidak diinginkan terhadap obat ketika diminum dalam dosis normal. Efek samping bisa ringan atau berat, sementara atau permanen.

Efek samping yang tercantum di bawah ini tidak dialami oleh semua orang yang menggunakan obat ini. Jika Anda khawatir tentang efek samping, diskusikan risiko dan manfaat obat ini dengan dokter Anda. Efek samping yang mungkin terjadi pada penggunaan obat ini meliputi :

  • Jumlah sel darah: Obat ini dapat menyebabkan leukopenia (jumlah sel darah putih rendah), yang dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh Anda lemah, sehingga Anda mudah sakit
  • Mengantuk / mengurangi kewaspadaan: Karena kemungkinan penurunan tekanan darah yang berlebihan
  • Masalah mata: Selama operasi mata untuk katarak, orang yang menggunakan atau telah menggunakan doxazosin berisiko untuk mengembangkan kondisi yang disebut intraoperative floppy iris syndrome (IFIS). Kondisi ini dapat menyebabkan kerusakan mata. Jika Anda berencana untuk melakukan operasi pada mata Anda, beri tahu dokter Anda jika Anda mengambil atau telah menggunakan doxazosin.
  • Fungsi ginjal: Jika Anda telah mengurangi fungsi ginjal atau penyakit ginjal, diskusikan dengan dokter Anda bagaimana obat ini dapat mempengaruhi kondisi medis Anda,
  • Laktosa: Obat ini mengandung laktosa. Jika Anda memiliki masalah gangguan intoleransi galaktosa, maka Anda dapat mengalami gejala-gejala intoleransi laktosa seperti muncul ruam hingga kesulitan bernapas.

Apakah Doxasozin aman digunakan bersama dengan obat-obatan lain?

Mungkin ada interaksi antara doxazosin dan beberapa pengobatan, seperti:

  • aldesleukin
  • aliskiren
  • alpha agonists (mis., clonidine, methyldopa)
  • amiodaron
  • amfetamin (mis., dextroamphetamine, lisdexamphetamine)
  • penghambat enzim pengonversi angiotensin (ACEIs; captopril, enalapril, ramipril)
  • angiotensin receptor blockers (ARB; mis., candasartan, irbesartan, losartan)
  • antipsikotik (mis., clozapine, olanzapine, quetiapine, risperidone)
  • antijamur
  • barbiturat (mis., butalbital, fenobarbital pentobarbital)
  • penghambat beta-adrenergik (mis., atenolol, propranolol, sotalol)
  • bosentan
  • brimonidine
  • blocker saluran kalsium (mis., amlodipine, diltiazem, nifedipine, verapamil)
  • carbamazepine
  • conivaptan
  • crizotinib
  • deferasirox
  • diuretik (pil air; mis., furosemide, hydrochlorothiazide, triamterene)
  • dronedarone
  • duloxetine
  • efavirenz
  • enzalutamide
  • epinefrin
  • jus anggur
  • guanfacine
  • Inhibitor protease HIV (mis., Atazanavir, indinavir, ritonavir, saquinavir)
  • levodopa
  • lomitapide
  • antibiotik macrolide (mis., klaritromisin, eritromisin)
  • mifepristone
  • minoxidil
  • mitotane
  • methylphenidate
  • modafinil
  • nefazodone
  • nitrat (mis., nitrogliserin, isosorbide dinitrate, isosorbide mononitrate)
  • obinutuzumab
  • alpha blocker lainnya (mis., alfuzosin, prazosin, tamsulosin)
  • pentoxifylline
  • fenitoin
  • inhibitor phosphodiesterase-5 (mis., sildenafil, tadalafil, vardenafil)
  • primidon
  • inhibitor protein kinase (mis., dabrafenib, dasatinib,, imatinib,
  • rifabutin
  • rifampisin
  • St. John's wort
  • siltuximab
  • simeprevir
  • tocilizumab
  • yohimbine

Jika Anda menggunakan salah satu dari obat-obatan ini, bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda. Tergantung pada keadaan spesifik Anda, dokter Anda mungkin menganjurkan cara lain seperti

berhenti minum obat atau mengubah salah satu obat ke yang lain. Interaksi antara dua obat tidak selalu berarti Anda harus berhenti minum salah satunya. Bicaralah dengan dokter Anda tentang bagaimana mengelola interaksi obat yang mungkin ditimbulkan.

Perhatian

Anda tidak boleh menggunakan obat ini jika Anda alergi terhadap doxazosin atau obat-obatan serupa seperti alfuzosin (Uroxatral), prazosin (Minipress), silodosin (Rapaflo), tamsulosin (Flomax), atau terazosin (Hytrin).

Untuk memastikan doxazosin aman bagi Anda, beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki:

  • penyumbatan di saluran pencernaan Anda (lambung atau usus)
  • sembelit parah
  • penyakit hati
  • tekanan darah rendah

Doxazosin dapat mempengaruhi pupil Anda selama operasi katarak. Beri tahu dokter bedah mata Anda sebelumnya bahwa Anda menggunakan obat ini. Jangan berhenti menggunakan obat ini sebelum operasi kecuali jika Anda mendapat arahan dari dokter Anda.

Tidak diketahui apakah penggunaan pada wanita hamil, obat ini akan membahayakan janin di dalam kandungan. Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil.

Tidak diketahui apakah doxazosin masuk ke dalam ASI atau apakah itu dapat membahayakan bayi yang menyusu. Anda sebaiknya tidak menyusui saat menggunakan obat ini.


Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp