Waspadai Serangan Jantung Saat Tidur, Ini Gejalanya

Dipublish tanggal: Nov 2, 2020 Update terakhir: Nov 2, 2020 Waktu baca: 2 menit
Waspadai Serangan Jantung Saat Tidur, Ini Gejalanya

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Serangan jantung terjadi ketika arteri koroner tersumbat oleh plak yang menumpuk, sehingga aliran darah jadi tidak lancar;
  • Silent heart attack yang terjadi saat tidur berisiko tinggi memicu kematian jantung mendadak dan menyebabkan penderitanya meninggal dunia;
  • Gejala serangan jantung saat tidur sering terlewatkan karena mirip dengan gejala penyakit umum lainnya. Beberapa hari sebelumnya, penderita dapat mengalami kelelahan tak biasa, kecemasan, flu, hingga otot tegang;
  • Segera cari pertolongan medis jika mengalami nyeri dada, napas pendek, hingga keringat dingin saat bangun tidur;
  • Untuk menghindari risiko serangan jantung saat tidur, lakukan pola hidup sehat seperti makan makanan ramah jantung, rajin olahraga, dan berhenti merokok;
  • Bila terdapat riwayat serangan jantung, lakukan pemeriksaan jantung secara berkala. Beli paket skrining jantung (koroner) di HDMall sekarang juga;
  • Klik untuk membeli obat jantung dari rumah Anda melalui HDMall. *Gratis ongkos kirim ke seluruh Indonesia dan bisa COD.

Serangan jantung dapat menimpa siapa saja tanpa pandang bulu. Kondisi ini sering muncul secara mendadak tanpa diawali oleh gejala yang khas. Lebih mengejutkannya lagi, seseorang bisa terkena serangan jantung kapan saja, bahkan termasuk saat tidur. Lantas, bagaimana cara mengenali gejala serangan jantung saat tidur? 

Mungkinkan terkena serangan jantung saat tidur?

Menurut Jeffrey H. Johnson, MD, seorang ahli saraf dari University of Tennessee Medical Center di Knoxville, serangan jantung terjadi ketika arteri koroner tersumbat oleh plak yang menumpuk sehingga aliran darah jadi tidak lancar. Kondisi ini bisa terjadi secara spontan, baik saat siang atau malam hari. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Tergantung dari jenis dan intensitas gejala serangan jantung, beberapa penderita masih bisa terbangun setelah terkena serangan jantung saat tidur. Sayangnya, ada pula yang meninggal dunia akibat mengalami serangan jantung senyap.

Serangan jantung senyap atau silent heart attack adalah jenis serangan jantung yang umumnya tidak menimbulkan gejala. Akan tetapi, ada juga penderita yang mengalami gejala minimal atau bahkan gejala yang sebelumnya tidak dikenali sebagai pertanda serangan jantung. Hati-hati, silent heart attack yang terjadi saat tidur berisiko tinggi memicu kematian jantung mendadak dan dapat menyebabkan penderitanya meninggal dunia.

Baca juga: Jika Jantung Berdebar Saat Tidur, Apakah Itu Normal?

Tanda dan gejala serangan jantung saat tidur

Nyeri dada adalah salah satu gejala serangan jantung yang khas. Meski begitu, belum tentu semua penderita pasti akan mengalami nyeri dada atau gejala yang sama.

Gejala serangan jantung saat tidur sering kali terlewatkan karena beberapa di antaranya mirip seperti penyakit lainnya. Beberapa orang kerap mengalami tanda-tanda berikut beberapa hari atau minggu sebelumnya:

  • Kelelahan yang tak biasa;
  • Kecemasan;
  • Flu;
  • Otot tegang;
  • Gangguan pencernaan.

Cara membedakannya adalah perhatikan jangka waktu munculnya gejala tersebut. Jika gejala berlangsung selama beberapa hari, Anda mulai perlu waspada. Jangan tunda untuk mencari pertolongan medis, terutama jika Anda terbangun dengan gejala berikut: 

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

  • Nyeri atau rasa tidak nyaman di dada;
  • Napas pendek (ngos-ngosan);
  • Mual dan muntah;
  • Nyeri di rahang, pundak, leher, lengan, punggung, atau area di bawah pusar;
  • Pusing atau merasa ingin pingsan;
  • Keringat dingin.

Baca selengkapnya: Ciri-Ciri dan Gejala Serangan Jantung yang Mudah Dikenali

Cara mencegah terkena serangan jantung saat tidur

Setiap orang bisa saja mengalami serangan jantung saat tidur. Risikonya pun semakin besar jika Anda memiliki kebiasaan merokok, makan makanan yang tinggi lemak dan natrium, malas gerak, dan jarang olahraga. 

Kabar baiknya, ada sejumlah cara yang bisa Anda lakukan untuk menghindari risiko terkena serangan jantung, terutama saat tidur. Berikut tips-tipsnya:

  1. Makan makanan ramah jantung. Perbanyak asupan sayuran dan protein serta kurangi gula, garam, dan lemak jenuh atau lemak trans;
  2. Olahraga teratur. Mulailah dengan latihan berjalan keliling komplek atau taman dan naikkan intensitasnya setiap hari. Bila perlu, konsultasikan lebih lanjut dengan dokter, terutama jika Anda memiliki riwayat penyakit tertentu sebelum mulai berolahraga;
  3. Berhenti merokok. Jika ingin jantung tetap sehat, mulailah berhenti merokok dari sekarang. Mintalah dukungan orang-orang terdekat supaya Anda lebih mudah dan sukses menghentikan kebiasaan buruk ini.

Karena gejalanya sering tak disadari, waspadai risiko serangan jantung saat tidur terutama jika Anda memiliki riwayat sebelumnya. Jangan ragu untuk periksa ke dokter jika tubuh mulai merasakan gejala-gejala yang tak biasa. Semakin cepat terdeteksi, gangguan jantung dapat segera ditangani dan meminimalkan risiko perburukan di masa mendatang.

Baca selengkapnya: 5 Kunci Penting Menjaga Jantung agar Terhindar dari Penyakit

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Livestrong. Could You Have a Heart Attack While Sleeping? (https://www.livestrong.com/article/3875523-could-you-have-a-heart-attack-while-sleeping/). 26 November 2019.
Very Well Health. Why Do People Die in Their Sleep? (https://www.verywellhealth.com/why-do-people-die-in-their-sleep-4098302). 8 Mei 2020.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app