Cara-Cara Efektif Untuk Mengatasi Nyeri Perineum Postpartum

Namun, tidak ada data yang tersedia tentang efek obat ini pada ibu menyusui. Jadi, jika Anda sedang menyusui, bicarakan dengan dokter Anda terlebih dahulu sebelum mengonsumsi obat apapun.Anda dapat mencoba mengurangi rasa sakit melalui beberapa langkah sederhana.
Dipublish tanggal: Agu 31, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 26, 2020 Waktu baca: 4 menit
Cara-Cara Efektif Untuk Mengatasi Nyeri Perineum Postpartum

Melahirkan adalah proses luar biasa yang melampaui kelahiran seorang anak. Setelah melahirkan, Anda mengalami beberapa rasa sakit dan ketidaknyamanan di daerah perineum Anda.

Rasa sakit terjadi pada persalinan pervaginam saat laserasi pada daerah perineum membantu memperlancar pergerakan halus keluarnya kepala bayi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

American College of Obstetrics menyatakan bahwa sekitar 53% hingga 79% dari persalinan pervaginam meliputi beberapa laserasi, tanpa hasil yang merugikan selain rasa sakit.

Pada artikel ini akan menjelaskan berbagai alasan penyebab nyeri perineum postpartum dan berbagi beberapa cara untuk mengatasinya. 

Apa itu nyeri perineum postpartum?

Ketidaknyamanan dalam perineum setelah melahirkan dikenal sebagai nyeri perineum postpartum.

Perineum adalah area halus antara vagina dan anus. Wanita yang menjalani persalinan normal harus menghadapi banyak tekanan dan peregangan di daerah perineum. Saat kepala bayi didorong keluar dari lubang vagina, dokter mungkin membuat sayatan kecil di perineum untuk membuat bagian itu lebih mudah. Prosedur bedah ini disebut episiotomi.

Luka akan dijahit kemudian, tetapi rasa sakit di daerah itu akan terus terasa hingga sembuh. Bahkan jika tidak ada robekan bedah pada perineum selama persalinan, proses persalinan dapat meninggalkan area tersebut menjadi lunak dan bengkak. 

Semua faktor ini mengarah pada nyeri perineum.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Berapa lama nyeri Ini berlangsung?

1. Untuk persalinan normal tanpa robekan: Daerah perineum dapat tetap lunak dan bengkak, dan nyeri dapat berlangsung sekitar lima minggu atau lebih.

2. Episiotomi: Jika sayatan bedah yang dibuat di daerah perineum parah, mungkin diperlukan waktu sekitar enam minggu untuk meredakan rasa sakit. Saat sobekan dijahit, luka membutuhkan waktu untuk sembuh, dan rasa sakit akan bertahan selama beberapa waktu. 

Robekan ini diklasifikasikan berdasarkan ukuran dan jenis jaringan yang terlibat:

  • Robekan derajat 1: Robekan tipis kulit perineum tanpa jaringan otot. Robekan seperti itu mungkin memerlukan beberapa jahitan.
  • Robekan derajat 2: Robekan kulit perineum dan jaringan otot. Perlu jahitan, dan luka mungkin memakan waktu sekitar dua bulan sebelum Anda merasa nyaman.
  • Robekan derajat 3: Dokter memotong jaringan otot perineum dan lapisan otot yang mengelilingi saluran anus. Jahitan diperlukan dan membutuhkan waktu yang hampir sama dengan sobekan derajat 2 untuk pemulihan.
  • Robekan derajat 4: Potongannya melalui sfingter anal ke saluran anus. Manajemen nyeri yang tepat termasuk obat penghilang rasa sakit, diet, fisioterapi, dan kebersihan pribadi dapat membantu mengatasi ketidaknyamanan. Namun, beberapa wanita dapat mengalami masalah lain seperti inkontinensia urin dan anus, yang akan memerlukan konsultasi medis.

3. Persalinan sebelum bedah Caesar: Tidak ada ruang untuk robekan perineum dalam kasus bedah Caesar kecuali Anda telah melahirkan sebelum menjalani bedah Caesar. Tergantung pada lama persalinan dan kedekatan bayi dengan lubang vagina, daerah perineum bisa menjadi bengkak dan lunak.

Apakah obat penghilang rasa sakit aman untuk nyeri perineum?

Sebuah studi menunjukkan bahwa dosis tunggal obat antiinflamasi non-steroid (NSAID) setelah melahirkan, pada ibu yang tidak menyusui, menawarkan penghilang rasa sakit empat hingga enam jam setelah pemberian.

Juga, para wanita ini tidak memerlukan obat penghilang rasa sakit tambahan empat atau enam jam setelah dosis pertama OAINS, dibandingkan dengan wanita yang tidak mengambil pengobatan apa pun. NSAID juga ditemukan lebih efektif daripada parasetamol dalam mengurangi nyeri perineum postpartum.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Studi ini juga mengungkapkan bahwa obat-obatan ini tidak memiliki efek buruk pada ibu dan bayinya. Namun, tidak ada data yang tersedia tentang efek obat ini pada ibu menyusui

Jadi, jika Anda sedang menyusui, bicarakan dengan dokter Anda terlebih dahulu sebelum mengonsumsi obat apapun.Anda dapat mencoba mengurangi rasa sakit melalui beberapa langkah sederhana.

Metode sederhana untuk mengurangi ketidaknyamanan dari nyeri perineum

Ikuti langkah-langkah sederhana berikut untuk meringankan rasa sakit dan ketidaknyamanan perineum:

  • Jagalah kebersihan area: Selalu bersihkan area perineum untuk mencegah infeksi bakteri. Gunakan air hangat untuk membersihkan area karena mencegah iritasi kulit. Keringkan area itu dari depan ke belakang untuk mencegah ruang bagi pertumbuhan bakteri. Juga, ganti pembalut secara berkala.
  • Mandi air hangat: Duduk di bak mandi yang berisi air hangat, dengan pinggul dan area pinggul Anda terbenam di dalamnya, selama 20 menit untuk meringankan rasa tidak nyaman perineum. Anda dapat melakukan ini 2-3 kali sehari. 
  • Kompres es batu: Ambil beberapa es batu dan diamkan di daerah perineum untuk menghilangkan rasa sakit. Ini juga membantu mempercepat proses penyembuhan.
  • Istirahat: Hindari menekan bagian bawah tubuh setelah melahirkan. Pastikan untuk tidak berdiri dan duduk berjam-jam. Berbaringlah di samping Anda untuk mencegah tekanan pada perineum.
  • Latihan kegel: Latihan ini sangat baik untuk memperkuat otot-otot panggul dan meningkatkan sirkulasi darah untuk mempercepat proses penyembuhan.
  • Kompres panas: Penggunaan kompres panas dapat meredakan rasa sakit dan ketidaknyamanan.
  • Kenakan pakaian dalam yang nyaman: Pakailah celana dalam katun longgar yang memungkinkan udara mengalir dan tidak mengiritasi kulit. Ini membantu pemulihan luka dengan cepat.
  • Minumlah cairan: Jika buang air besar sulit, minumlah banyak air dan konsumsi makanan kaya serat. Ini membantu meringankan sembelit dan mencegah tekanan pada area perineum.
  • Obat-obatan: Anda dapat menggunakan obat pereda nyeri seperti yang diresepkan oleh dokter jika rasa sakitnya tidak tertahankan. Hindari mengonsumsi obat-obatan OTC tanpa meminta nasihat dari dokter.

8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app