Bisakah Kulit Berubah Warna Akibat Kelainan Pigmen?

Dipublish tanggal: Agu 22, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 5, 2020 Waktu baca: 2 menit
Bisakah Kulit Berubah Warna Akibat Kelainan Pigmen?

Beragamnya warna kulit makhluk hidup dipengaruhi oleh zat pigmen pada tubuh. Pigmen merupakan zat pewarna tubuh pada manusia, tumbuhan, dan juga hewan, yang disebut dengan melanin. 

Melanin memiliki peran dalam memberi warna pada kulit, mata, dan juga rambut.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Jika melanin yang ada dalam tubuh anda terlalu banyak, maka akan menghasilkan warna tubuh yang semakin gelap. Begitu sebaliknya, jika melanin yang ada dalam tubuh anda sedikit, maka akan menghasilkan warna tubuh yang lebih pucat.

Perubahan warna pada kulit akibat Kelainan Pigmen

Melanin atau zat pigmen dihasilkan oleh sel-sel yang disebut dengan melanosit. Jika melanosit tidak sehat, bisa mengganggu produksi melanin dan mempengaruhi warna kulit. 

Gangguan pigmentasi bisa mempengaruhi sebagian area kecil tubuh (kulit), dan juga seluruh tubuh. Berikut ini ada beberapa kelainan pigmen yang dapat merubah warna kulit dan umumnya terjadi.

Albinisme 

Merupakan kelainan genetik akibat dari mutasi gen, yang mana menyebabkan sel-sel yang memproduksi melanin tidak berfungsi. 

Sehingga adanya mutasi genetik ini menyebabkan rambut, kulit, dan juga mata seseorang menjadi tidak berwarna. Selain itu juga bisa menimbulkan masalah pada mata. 

Penderita Albinisme harus menggunakan tabir surya setiap saat, karena kulitnya lebih berisiko rusak akibat paparan sinar matahari dan tidak memiliki melanin. Bahkan, bisa mengakibatkan kanker kulit. Oleh karena itu, Albinisme tidak bisa diobati.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Melasma 

Merupakan salah satu masalah kulit yang timbul bercak-bercak hitam di bagian tubuh yang sering terpapar sinar matahari. 

Seperti di bagian dahi, pipi, leher, dagu, batang hidung, dan juga tangan. Melasma umumnya terjadi pada wanita, tetapi tidak jarang juga terjadi pada pria. 

Jika kelainan pigmen ini terjadi pada wanita hamil, ini akan hilang dengan sendirinya jika masa kehamilan telah selesai, atau juga bisa diobati dengan krim kulit.

Jika Anda mengalami melasma, disarankan untuk tidak terlalu sering terkena sinar matahari. 

Apabila mengharuskan beraktivitas di luar ruangan, Anda bisa melindungi kulit anda dengan menggunakan topi bertepi lebar, dan mengoleskan tabir surya dengan SPF 30 atau bisa lebih tinggi. Jika kondisi tidak membaik, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter kulit untuk langkah selanjutnya. 

Hiperpigmentasi pasca inflamasi 

Adalah kondisi dimana berubahnya warna kulit setelah mengalami iritasi, baik menjadi lebih terang ataupun lebih gelap. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

Kelainan pigmen ini terjadi diawali dari infeksi pada luka bakar, kulit, ataupun akibat dari paparan zat iritatif yang merusak kulit. Kondisi pada kelainan pigmen ini akan membaik dalam kurun waktu beberapa bulan.

Vitiligo 

Merupakan sebuah penyakit yang menyerang sel penghasil pigmen, yang menyebabkan hilangnya warna kulit. 

Akibatnya, timbul bercak-bercak putih pada kulit. Vitiligo disebabkan karena kurangnya melanin yang ada pada tubuh, yang mana secara lokal hanya terdapat pada daerah kulit tertentu. 

Perubahan warna pertama kali akan muncul di daerah yang terkena sinar matahari, seperti lengan, tangan, wajah, bibir, dan juga kaki. Tanda-tanda kelainan Vitiligo, sebagai berikut:

  • Terdapat uban pada rambut, alis, bulu mata, dan juga jenggot sebelum berumur 35 tahun.
  • Warna retina (lapisan dalam bola mata) berubah atau hilang.
  • Jaringan selaput lendir (yang melapisi bagian dalam hidung dan mulut) juga berubah warna atau hilang.
  • Timbul bercak-bercak putih di area sekitar alat kelamin, dubur, dan pusar.

Oleh sebab itu, disarankan agar Anda selalu merawat kulit agar tetap terjaga dengan baik. Jika terjadi masalah atau kelainan pada kulit yang menyebar luas, segera periksakan ke dokter spesialis kulit untuk mendapatkan penanganan tepat.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Skin Discoloration & Pigmentation Disorders: Causes & Treatments. Cleveland Clinic. (https://my.clevelandclinic.org/health/articles/11014-pigmentation-abnormal-pigmentation)
Skin Pigmentation Disorders - Hyperpigmentation. MedlinePlus. (https://medlineplus.gov/skinpigmentationdisorders.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app