Kebiasaan Sehat

Berapa Lama Waktu Tidur yang Ideal?

Dipublish tanggal: Feb 27, 2019 Update terakhir: Agu 4, 2020 Tinjau pada Jul 30, 2019 Waktu baca: 3 menit
Berapa Lama Waktu Tidur yang Ideal?

Tidak disangkal lagi bahwa tidur adalah aktivitas yang penting dan bermanfaat bagi tubuh. Saking pentingnya, tidur bisa digunakan sebagai indikator tingkat kesehatan kita. 

Namun, aktivitas ini seing kali harus dikorbankan ketika kesibukan kita meningkat. Akhirnya kebutuhan kita untuk tidur dengan baik dan “cukup” menjadi berkurang. Padahal, kebutuhan tidur yang baik dan “cukup” ini sama pentingnya dengan kebutuhan akan makanan sehat dan olahraga.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Manfaat Tidur Bagi Tubuh

Tidur tidak hanya sebagai sarana tubuh dan pikiran untuk beristirahat. Pada fase istirahat inilah tubuh memperbaiki otot-otot yang rusak dan membuang zat-zat berbahaya dalam tubuh. Selain itu, tidur juga membantu mengatur dan mengendalikan emosi. 

Kurangnya jam tidur dalam sehari, dapat meningkatkan respon emosi negative sebesar 60%, menurunnya sistem imunitas, tidak teraturnya nafsu makan dan metabolisme tubuh. 

Kurangnya waktu tidur juga berpengaruh padah performa kognitif, produktivitas, dan kemampuan membuat keputusan. Yang lebih parah, resiko untuk terjangkit penyakit jantung, diabetes, Alzheimer dan obesitas menjadi meningkat.

Sayangnya tidak banyak orang yang mampu memenuhi waktu tidur selama tujuh atau delapan jam karena rutinitas kesibukan yang padat. 

Terlebih lagi kondisi ini diperparah dengan konsumsi stimulant seperti kopi dan minuman berenergi yang mempengaruhi jam biologis tubuh atau ritme sirkadian sehingga tubuh dipaksa untuk tetap beraktifitas meski telah memasuki fase istirahat. Jam tidur menjadi berkurang dan kita merasa tidak “cukup” beristirahat.

Berapa Lama Waktu Tidur Yang Ideal?

Tidak ada definisi tetap mengenai jumlah istirahat yang “cukup” ini. Ketika sebagian orang merasa “cukup” dengan tidur selama 7-8 jam, sebagian lagi mungkin merasa 4-5 jam tidur sudah men”cukupi” kebutuhan istirahat mereka untuk beraktifitas di pagi hari. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Hal ini berarti bahwa setiap individu memiliki kebutuhan yang unik dan berbeda terkait kebutuhan tidur masing-masing. Penyebab perbedaan ini dipengaruhi oleh tingkat usia dan gaya hidup.

Untuk mengetahui berapa lama waktu tidur yang diperlukan, penting juga untuk mempertimbangkan faktor gaya hidup yang akan mempengaruhi kuantitas dan kualitas tidur yang diperlukan, misalnya jadwal kegiatas sehari-hari dan tingkat stress.

Pertanyaan-pertanyaan berikut mungkin dapat membantu menentukan berapa lama waktu yang sesuai dengan kebutuhan kita:

  • Apakah setelah tidur selama 7 jam kita merasa segar dan bersemangat? Ataukah kita perlu waktu lebih dari 7 jam?
  • Apakah ada permasalahan kesehatan seperti kelebihan berat badan atau memiliki resiko penyakit tertentu?
  • Apakah kita mengalami masalah tidur?
  • Apakah kita bergantung pada kafein untuk menjalani hari?
  • Apakah kita sering mengantuk ketika mengemudi?

Beberapa kondisi dapat mempengaruhi kebutuhan tidur kita seperti pada masa awal kehamilan yang meningkatkan kebutuhan untuk tidur, pertambahan usia yang menyebabkan terjadinya perubahan pola tidur yang menjadi lebih rutin dan pendek, penumpukan hutang tidur yang menyebabkan kebutuhan tidur yang meningkat, dan kualitas tidur yang buruk. 

Disebutkan juga bahwa genetik juga berpengaruh terhadap kebutuhan tidur setiap individu. Beberapa individu dengan genetik tertentu merasa cukup dengan tidur selama 6 jam ketika yang individu dengan genetic lain membutuhkan waktu tidur yang lebih panjang.

Sebuah organisasi yang meneliti tentang kebutuhan tidur individu, The National Sleep Foundation, merekomendasikan rentang waktu tidur berdasarkan usia.

  • Bayi baru lahir (0-3 bulan): 14 – 17 jam per hari
  • Bayi (4-11 bulan): 12 – 15 jam per hari
  • Usia 1-2 tahun: 11 – 14 jam per hari
  • Usia 3-5 tahun: 10 – 13 jam per hari
  • Usia 6-13 tahun: 9 – 11 jam per hari
  • Usia 14-17 tahun: 8 – 10 jam per hari
  • Usia 18-25 tahun: 7 – 9 jam per hari
  • Usia 26-64 tahun: 7 – 9 jam per hari
  • Usia lebih dari 65 tahun: 7 – 8 jam per hari.

Kualitas tidur juga sama pentingnya dengan jumlah waktu tidur yang dbutuhkan. Kualitas tidur yang buruk akan meningkatkan kebutuhan jumlah jam tidur. Bila kualitas tidur kita buruk, di pagi hari kita akan merasa lelah dan tidak berenergi saat bangun tidur. 

Beberapa saran untuk meningkatkan kualitas tidur, diantaranya dengan membuat jadwal tidur yang teratur, mengurangi konsumsi kafein, menciptakan suasana tidur yang nyaman, mengurangi penggunaan gadget menjelang tidur, bermeditasi sebelum tidur, atau dengan meningkatkan aktifitas fisik di pagi hari.

13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What are the best hours to sleep? (n.d.). (https://www.sleep.org/articles/best-hours-sleep/)
Sakamoto N, et al. (2013). Bedtime and sleep duration in relation to depressive symptoms among Japanese workers. DOI: (https://doi.org/10.1539/joh.13-0074-oa)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Berapa Lama Durasi Ideal Istirahat Setelah Bekerja?
Berapa Lama Durasi Ideal Istirahat Setelah Bekerja?

Durasinya sendiri bervariasi tergantung kebijakan perusahaan. Ada yang memberikan waktu istirahat selama 60 menit bahkan ada yang memberikan selama 90 menit. Waktu istirahat ini umumnya dimanfaatkan pekerja untuk makan, beribadah, dan istirahat bersantai.

Buka di app