Kesehatan Mulut dan Gigi

Atasi Masalah Gigi Geraham Bungsu

Dipublish tanggal: Feb 23, 2019 Update terakhir: Mei 21, 2020 Tinjau pada Jul 10, 2019 Waktu baca: 4 menit
Atasi Masalah Gigi Geraham Bungsu

Gigi Geraham Bungsu

Perlu diketahui dulu, gigi geraham bungsu merupakan gigi geraham terakhir yang tumbuh pada penghujung usia belasan tahun, ataupun bisa juga tumbuh ketika memasuki usia dua puluh tahunan. 

Gigi geraham terakhir ini masuk ke dalam urutan gigi geraham ketiga. Secara umum, total gigi yang dimiliki oleh seseorang yang berusia 21 tahun atau lebih berjumlah 32 gigi, yang di dalamnya sudah termasuk gigi geraham bungsu.

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Cefspan merupakan antibiotik untuk mengatasi infeksi pada saluran pernafasan atas, infeksi saluran kemih dan kelamin, kulit & jaringan lunak. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Cefspan 100mg cap 1

Fungsi Gigi Geraham Bungsu

Secara umum, ada beberapa fungsi yang perlu diketahui dari ketiga gigi geraham yang dimiliki manusia, yaitu:

  • Membantu dalam mengunyah makanan
  • Dapat menggiling makanan yang kita makan

Permasalahan Gigi Geraham Bungsu

Dalam pertumbuhan gigi geraham bungsu, ada beberapa yang tidak menimbulkan masalah, tetapi juga ada beberapa yang menimbulkan masalah. Variasi dari masalah kesehatan yang bisa ditimbulkan oleh tumbuhnya gigi geraham bungsu, antara lainnya:

  • Gigi geraham bungsu impaksi
    Impaksi adalah suatu keadaan dimana benih gigi yang akan tumbuh terhalang jalan pertumbuhannya, hal ini menyebabkan gigi tidak dapat tumbuh dengan sempurna. Gigi geraham bungsu merupakan gigi yang tumbuh paling akhir, jadi tak jarang dapat mengalami kondisi ini. Kasus impaksi gigi geraham bungsu juga bisa muncul akibat ketidak – cocokan yang terjadi antara ukuran dari gigi dan ukuran rahang. Biasanya kondisi ini memunculkan keluhan seperti nyeri, gusi mengalamigt;pembengkakan, dan berisiko juga mengalami infeksi.
  • Gigi geraham bungsu mengalami patah
    Masalah patah pada gigi kerap terjadi biasanya dimulai dengan kondisi gigi yang keropos atau mengalami suatu kerusakan.
  • Gigi geraham bungsu bernanah
    Gigi yang bernanah, atau dikenal juga dengan abses gigi, bisa terjadi pada gigi geraham bungsu, yang biasanya disebabkan oleh beberapa hal, salah satunya setelah makan makanan manis, gigi tidak langsung dibersihkan atau dilakukan perawatan. Tanda dan gejala yang kerap dirasakan mulao dari rasa tidak nyaman area gigi, nyeri, adanya nanah yang muncul, dan pada kondisi yang lebih serius bisa berisiko mengalami infeksi, atau bisa juga kondisi sepsis.

Jika Anda mengalami satu atau lebih kondisi dari gigi geraham bungsu tersebut, maka sebaiknya dianjurkan untuk memeriksakan kesehatan gigi Anda ke dokter gigi. 

Ada beberapa terapi ataupun obat yang bisa direkomendasikan kepada anda yang nantinya disesuaikan juga dengan hasil pemeriksaan kesehatan gigi Anda.

Diagnosa masalah Gigi Geraham Bungsu

Dokter gigi menegakkan diagnosis dari masalah kesehatan gigi bungsu, tentunya diawali dulu dengan pemeriksaan, mulai dari pemeriksaan tanya – jawab, pemeriksaan fisik gigi, hingga pemeriksaan penunjang terhadap gigi bilamana diperlukan. 

Pemeriksaan penunjang yang biasanya dapat direkomendasikan kepada Anda, adalah pemeriksaan radiologi, berupa foto panoramic, tujuannya untuk dapat melihat citra gigi dengan lebih detail.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Pengobatan masalah Gigi Geraham Bungsu

Ada beberapa terapi yang menjadi pilihan dokter gigi untuk mengatasi masalah yang timbul dari gigi geraham bungsu, yaitu:

Obat
Terapi dengan obat biasanya dipakai untuk mengatasi masalah – masalah gigi geraham bungsu mulai dari timbulnya rasa nyeri (biasanya diatasi dengan pemberian anti – nyeri, Paracetamol atau Ibuprofen), infeksi pada gigi (jika infeksi disebabkan oleh bakteri, maka dokter gigi bisa memberikan terapi dengan antibiotik), dan masalah kesehatan gigi lainnya.

Pembersihan dengan cairan antiseptik 
Contohnya seperti masalah adanya abses pada gigi, gigi mengalami pembusukan, dan adanya tumor gigi. Terapi ini biasanya kerap digabungkan juga dengan pemberian antibiotik.

Operasi 
Tehnik pencabutan gigi geraham bungsu tergantung dari kondisi gigi yang menyertainya, biasanya disesuaikan dengan penilaian dokter terhadap pemeriksaan pasien. 

Tindakan ini biasanya dapat dilakukan oleh dokter spesialis bedah mulut. Sebelum dilakukan pencabutan, dokter akan memberikan anestesi atau obat bius lokal agar area sekitar gigi tersebut menjadi kebal. 

Lamanya waktu operasi disesuaikan dengan kondisi si pasien, mulai dari 20 menit atau bisa lebih lama lagi. Setelah prosedur operasi, tak jarang terjadi pembengkakan dan rasa nyeri pada gigi. 

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Anda tidak perlu khawatir dulu, biasanya kondisi ini berlangsung kisaran 3 hingga 14 hari. Anda bisa melakukan kompres es bila tampak memar hingga bengkak area pipi, lakukan kompres es sesuai instruksi dokter. 

Untuk rasa nyeri bisa dibantu dengan obat Paracetamol atau Ibuprofen, dengan catatam tidak ada alergi obat ini. Dalam 24 jam awal setelah operasi, dianjurkan untuk konsumsi makanan dengan tekstur lembut, dan air putih. 

Hindari penggosokkan gigi, jangan pakai obat kumur mulut apapun, dan cukupkan istirahat Anda. Jangan lupa untuk kontrol paska operasi kembali ke dokter gigi anda sesuai dengan ketetapan jadwal yang telah diberikan sebelumnya.

Komplikasi Gigi Geraham Bungsu

Setiap tindakan kedokteran, tentunya dapat memiliki dampak yang mungkin bisa timbul setelahnya. Pada setelah proses operasi gigi geraham bungsu, dapat terjadi komplikasi seperti perdarahan, keluarnya cairan berwarna putih hingga kekuningan, gigi berbau, menjadi bengkak, nyeri, hingga dapat timbul demam

Salah satu kondisi yang dapat terjadi juga adalah alveolar osteitis, merupakan komplikasi paska operasi gigi geraham bungsu yang menimbulkan nyeri hebat pada rahang dan gusi, memunculkan bau tidak sedap, yang terjadi karena tidak adanya bekuan darah pada rongga gigi atau kondisi dimana bekuan darah yang tadinya ada, terlepas dari rongga gigi. 

Selain itu, gangguan saraf juga bisa terjadi paska operasi pencabutan gigi geraham bungsu. Sebaiknya, jika memiliki satu atau lebih kondisi yang telah dijelaskan, atau kondisi lainnya yang menimbulkan rasa ketidak – nyamanan pada diri Anda, Anda dapat langsung memeriksakan diri ke dokter gigi guna mendapatkan penanganan segera dan yang tepat.

12 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Tooth eruption: The permanent teeth. (2006). (https://www.ada.org/en/~/media/ADA/Publications/Files/patient_58)
Third molar clinical studies: Summary of data. (n.d.). (https://www.aaoms.org/images/uploads/pdfs/executive_summary.pdf)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Artikel selanjutnya
Gigi Geraham Bungsu (Gigi Tidur) Harus Segera Dioperasi Apa Tidak?
Gigi Geraham Bungsu (Gigi Tidur) Harus Segera Dioperasi Apa Tidak?

Gigi geraham bungsu sebaiknya dioperasi jika menyebabkan masalah kesehatan, atau pada pemeriksaan foto rontgen menunjukkan bahwa gigi geraham bungsu kesulitan untuk tumbuh. Selain itu, terdapat beberapa indikasi untuk dilakukan operasi

Buka di app