Apakah Terlalu Banyak Minum Susu Bisa Bikin Tulang Mudah Patah?

Dipublish tanggal: Agu 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 16, 2020 Waktu baca: 3 menit
Apakah Terlalu Banyak Minum Susu Bisa Bikin Tulang Mudah Patah?

Sangat masuk akal jika Anda minum susu untuk menjaga tulang tetap kuat. Susu dan produk-produk yang terbuat dari susu adalah sumber kalsium terkonsentrasi, yang kita ketahui dapat memperkuat tulang dan mencegah terjadinya osteoporosis.

Namun, sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa dibalik iklan mengenai susu yang dapat meningkatkan kekuatan tulang, menunjukan bahwa terlalu banyak mengkonsumsi susu mungkin dapat berdampak buruk bagi kesehatan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Penelitian yang dilakukan pada lebih dari 60.000 wanita (usia 39-74) dan 45.000 pria (usia 45-79) menemukan bahwa terlalu banyak mengkonsumsi susu (tiga gelas atau lebih sehari) meningkatkan mortalitas dan juga meningkatkan resiko terjadinya patah tulang panjang dan fraktur pinggul. 

Para peneliti menemukan hubungan yang mengejutkan ini setelah mengikuti pria dan wanita dalam studi ini masing-masing selama 22 dan 13 tahun. Selama waktu ini, peserta studi menyelesaikan kuesioner tentang kebiasaan mengenai minum susu.

Setelah disesuaikan dengan variabel lain, mereka menemukan bahwa wanita yang melaporkan minum tiga gelas atau lebih susu setiap hari, memiliki risiko kematian hampir dua kali lipat lebih tinggi dibandingkan dengan wanita yang minum kurang dari satu gelas setiap hari. 

Laki-laki tidak terpengaruh seperti perempuan, tetapi mereka yang minum tiga gelas atau lebih susu setiap hari masih menunjukkan peningkatan angka kematian yang signifikan.

Mitos bahwa protein mengurangi kesehatan tulang

Terlepas dari semua kalsium yang terkandung dalam susu, beberapa percaya bahwa kandungan protein dalam susu yang tinggi dapat menyebabkan osteoporosis. Alasannya adalah bahwa ketika protein dicerna, maka protein dapat meningkatkan kadar keasaman darah. 

Tubuh kemudian menarik kalsium dari darah untuk menetralkan asam. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Walaupun hal ini merupakan dasar teori untuk diet asam-basa, yang didasarkan pada memilih makanan yang memiliki efek alkali dan menghindari makanan yang "membentuk asam." Namun, sebenarnya belum ada penelitian ilmiah yang mendukung teori ini.

Fakta mengenai kandungan nutrisi susu dan kesehatan tulang

Kandungan protein tinggi yang terkandung di dalam susu adalah hal yang baik. Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa mengkonsumsi lebih banyak protein mengarah pada peningkatan kesehatan tulang.

Susu tidak hanya kaya akan protein dan kalsium, tetapi juga mengandung fosfor. Susu yang berasal dari sapi yang diberi makan rumput juga mengandung beberapa vitamin K2. Protein, fosfor dan vitamin K2 semuanya sangat penting untuk kesehatan tulang.

Meskipun susu dan produk-produk yang terbuat dari susu adalah makanan yang mengandung banyak kalsium, ada zat lain dalam susu yang mungkin tidak terlalu baik jika dikonsumsi dalam jumlah yang terlalu banyak.

Para peneliti mencatat bahwa D-galaktosa yang ditemukan dalam susu, telah terbukti menginduksi kerusakan stres oksidatif dan peradangan kronis pada hewan, dan perubahan tersebut telah dikaitkan dengan penyakit kardiovaskular, kanker, kehilangan tulang, dan kehilangan otot pada manusia. 

Kesimpulan

Jadi apakah susu tidak baik untuk tulang? Walaupun berdasarkan penelitian di atas menunjukan mengkonsumsi susu sapi dapat meningkatkan tingkat kematian,  Namun ada detail yang perlu dipertimbangkan dalam memahami hasil studi ini. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Menurut Cleveland Clinic, tidak ada bukti yang cukup kuat untuk mendukung penelitian tersebut dan hingga saat ini belum ada alasan yang cukup kuat untuk membatasi konsumsi susu.

Pihak dari Cleveland Clinic menunjukan bahwa ada beberapa pertanyaan yang tidak terjawab tentang peserta penelitian dan apakah mereka mendapatkan asupan vitamin D yang cukup atau tidak.

Kalsium memang merupakan nutrisi yang paling utama berhubungan dengan kesehatan tulang, tetapi vitamin D meningkatkan penyerapan kalsium dan mempertahankan kadar kalsium dan fosfat dalam darah yang memadai untuk memungkinkan mineralisasi tulang yang normal. 

Tanpa mendapatkan asupan vitamin D yang cukup, tulang dapat menjadi tipis dan rapuh dan menghambat proses pembentukan tulang baru yang kuat. Vitamin D melindungi orang dewasa yang lebih tua terhadap osteoporosis.

Pihak dari Cleveland Clinic mengatakan tidak jelas apakah susu yang dimaksud di dalam penelitian ini, yang dilakukan di Swedia ini, diperkaya dengan vitamin D atau tidak. 

Selain itu beberapa negara eropa khususnya di swedia mendapatkan paparan sinar matahari yang kurang baik sehingga dapat menyebabkan kekurangan vitamin D.

Selain itu, berdasarkan penelitian tersebut, tidak jelas apakah peserta yang mengikuti penelitian tersebut memiliki risiko menderita osteoporosis atau tidak. 

Terlepas dari hasil penelitian yang telah diterbitkan, penting untuk tetap mencukupi kebutuhan harian kalsium sebanyak 1.200 mg kalsium dan 600-800 IU vitamin D setiap hari, dan susu merupakan sumber nutrisi yang dapat mencukupi kebutuhan tersebut.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Can Drinking Too Much Milk Make Your Bones More Brittle?. Health Essentials from Cleveland Clinic. (https://health.clevelandclinic.org/can-drinking-too-much-milk-make-your-bones-more-brittle/)
Calcium: What’s Best for Your Bones and Health?. Harvard T.H. Chan School of Public Health. (https://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/what-should-you-eat/calcium-and-milk/calcium-full-story/)
Milk may be linked to bone fractures and early death. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/news/food-and-diet/milk-may-be-linked-to-bone-fractures-and-early-death/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app