Apakah Monosodium Glutamat Menyebabkan Kanker?

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Apakah Monosodium Glutamat Menyebabkan Kanker?

Monosodium glutamat (MSG) memang selalu menyebabkan kontroversi, tetapi tidak ada bukti konklusif yang menghubungkan konsumsi MSG dengan penyebab kanker atau dengan peningkatan risiko kanker

Sumber Terpercaya Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) menganggap aman untuk menambahkan MSG ke makanan dalam jumlah tertentu.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Apa itu monosodium glutamat?

MSG adalah garam natrium dari asam amino asam glutamat. Asam glutamat muncul secara alami di tubuh manusia dan di sejumlah makanan, termasuk keju, ekstrak kedelai, dan tomat.

Faktanya, MSG ditemukan sebagai penambah rasa makanan berdasarkan kejadian alami dalam rumput laut. Kikunae Ikeda, seorang profesor Jepang, mengekstraksi glutamat dari kaldu rumput laut ternama, menentukan bahwa itu adalah faktor kunci dalam rasa gurihnya. Pada tahun 1908, beliau mengajukan hak paten untuk memproduksi MSG.

Produksi komersial MSG tidak lagi dibuat dengan rumput laut, melainkan dibuat dengan proses fermentasi pati mirip dengan yang untuk memproduksi cuka, anggur, dan yogurt.

Mengapa orang menganggap itu berbahaya?

Asam glutamat berfungsi sebagai neurotransmitter di otak Anda. Ini adalah neurotransmitter rangsang, yang berarti bahwa ia merangsang sel-sel saraf untuk menyampaikan sinyalnya.

Beberapa orang mengklaim bahwa MSG menyebabkan glutamat yang berlebihan di otak dan stimulasi sel-sel saraf yang berlebihan.

Untuk alasan ini, MSG telah diberi label sebagai eksitotoksin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Ketakutan akan MSG dimulai pada tahun 1969, ketika sebuah penelitian menemukan bahwa menyuntikkan MSG dosis besar ke dalam tikus yang baru lahir menyebabkan efek neurologis yang berbahaya. 

Memang benar bahwa peningkatan aktivitas glutamat di otak dapat menyebabkan kerusakan , dan bahwa dosis besar MSG dapat meningkatkan kadar glutamat dalam darah. Dalam suatu penelitian, dosis besar MSG dapat meningkatkan kadar darah sebesar 556%.

Namun, diet glutamat dalam jumlah sedikit, tidak berpengaruh pada otak karena tidak dapat melewati penghalang darah-otak dalam jumlah besar.

Secara keseluruhan, tidak ada bukti kuat bahwa MSG bertindak sebagai eksitotoksin ketika dikonsumsi dalam jumlah normal.

Apakah MSG menyebabkan sakit kepala?

Beberapa penelitian gagal menyimpulkan bahwa kehadiran MSG dalam makanan menyebabkan sakit kepala, menunjukkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah ada hubungan kausal antara mengkonsumsi MSG dan sakit kepala.

Jika Anda mencurigai bahwa MSG adalah pemicu sakit kepala Anda, tindakan terbaik yang dapat dilakukan adalah dengan menghindarinya. Cari monosodium glutamat pada label makanan sebelum Anda memakannya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Gejala lainnya

Meskipun penelitian tidak menemukan hubungan pasti yang menghubungkan antara MSG dengan gejala yang diuraikan, terdapat beberapa laporan gejala terkait MSG, diantaranya adalah:

Seperti halnya sakit kepala, jika Anda merasa sensitif terhadap MSG dan memicu salah satu atau semua gejala yang terdaftar, pertimbangkan untuk mencoba menghindari MSG secara bersamaan.

Bagaimana cara mengetahui adanya MSG dalam makanan?

Bacalah kemasannya. FDA mengharuskan produk makanan dengan MSG tambahan, daftar monosodium glutamat dalam daftar bahan.

Untuk bahan-bahan dengan MSG alami, seperti ekstrak kedelai atau ekstrak ragi, tidak ada persyaratan bagi MSG untuk dicantumkan. Namun, produk dengan bahan-bahan dengan MSG alami tidak dapat mencakup klaim seperti "tidak ada MSG" pada kemasannya.

Juga, MSG tidak dapat disembunyikan secara anonim sebagai "bumbu dan perasa."

Sampai saat ini, tidak ada bukti konklusif yang menghubungkan konsumsi MSG dengan kanker, baik sebagai penyebab kanker atau meningkatkan risiko kanker.

Namun, Anda mungkin mencurigai bahwa Anda memiliki sensitivitas terhadap MSG dan dapat memicu sakit kepala atau gejala lainnya. Jika demikian, penghindaran konsumsi MSG merupakan tindakan yang baik. Baca kemasan makanan sebelum mengkonsumsinya. 

Apakah Monosodium Glutamat Menyebabkan Kanker?

Monosodium glutamat (MSG) memang selalu menyebabkan kontroversi, tetapi tidak ada bukti konklusif yang menghubungkan konsumsi MSG dengan penyebab kanker atau dengan peningkatan risiko kanker. 

Sumber Terpercaya Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) menganggap aman untuk menambahkan MSG ke makanan dalam jumlah tertentu.

Apa itu monosodium glutamat?

MSG adalah garam natrium dari asam amino asam glutamat. Asam glutamat muncul secara alami di tubuh manusia dan di sejumlah makanan, termasuk keju, ekstrak kedelai, dan tomat.

Faktanya, MSG ditemukan sebagai penambah rasa makanan berdasarkan kejadian alami dalam rumput laut. Kikunae Ikeda, seorang profesor Jepang, mengekstraksi glutamat dari kaldu rumput laut ternama, menentukan bahwa itu adalah faktor kunci dalam rasa gurihnya. Pada tahun 1908, beliau mengajukan hak paten untuk memproduksi MSG.

Produksi komersial MSG tidak lagi dibuat dengan rumput laut, melainkan dibuat dengan proses fermentasi pati mirip dengan yang untuk memproduksi cuka, anggur, dan yogurt.

Mengapa orang menganggap itu berbahaya?

Asam glutamat berfungsi sebagai neurotransmitter di otak Anda. Ini adalah neurotransmitter rangsang, yang berarti bahwa ia merangsang sel-sel saraf untuk menyampaikan sinyalnya.

Beberapa orang mengklaim bahwa MSG menyebabkan glutamat yang berlebihan di otak dan stimulasi sel-sel saraf yang berlebihan.

Untuk alasan ini, MSG telah diberi label sebagai eksitotoksin.

Ketakutan akan MSG dimulai pada tahun 1969, ketika sebuah penelitian menemukan bahwa menyuntikkan MSG dosis besar ke dalam tikus yang baru lahir menyebabkan efek neurologis yang berbahaya. 

Memang benar bahwa peningkatan aktivitas glutamat di otak dapat menyebabkan kerusakan , dan bahwa dosis besar MSG dapat meningkatkan kadar glutamat dalam darah. Dalam suatu penelitian, dosis besar MSG dapat meningkatkan kadar darah sebesar 556%.

Namun, diet glutamat dalam jumlah sedikit, tidak berpengaruh pada otak karena tidak dapat melewati penghalang darah-otak dalam jumlah besar.

Secara keseluruhan, tidak ada bukti kuat bahwa MSG bertindak sebagai eksitotoksin ketika dikonsumsi dalam jumlah normal.

Apakah MSG menyebabkan sakit kepala?

Beberapa penelitian gagal menyimpulkan bahwa kehadiran MSG dalam makanan menyebabkan sakit kepala, menunjukkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah ada hubungan kausal antara mengkonsumsi MSG dan sakit kepala.

Jika Anda mencurigai bahwa MSG adalah pemicu sakit kepala Anda, tindakan terbaik yang dapat dilakukan adalah dengan menghindarinya. Cari monosodium glutamat pada label makanan sebelum Anda memakannya.

Gejala lainnya

Meskipun penelitian tidak menemukan hubungan pasti yang menghubungkan antara MSG dengan gejala yang diuraikan, terdapat beberapa laporan gejala terkait MSG, diantaranya adalah:

  • sakit dada
  • kantuk
  • kekencangan atau tekanan wajah
  • wajah kesemutan atau mati rasa
  • pembilasan
  • palpitasi jantung
  • mual
  • berkeringat
  • kelemahan

Seperti halnya sakit kepala, jika Anda merasa sensitif terhadap MSG dan memicu salah satu atau semua gejala yang terdaftar, pertimbangkan untuk mencoba menghindari MSG secara bersamaan.

Bagaimana cara mengetahui adanya MSG dalam makanan?

Bacalah kemasannya. FDA mengharuskan produk makanan dengan MSG tambahan, daftar monosodium glutamat dalam daftar bahan.

Untuk bahan-bahan dengan MSG alami, seperti ekstrak kedelai atau ekstrak ragi, tidak ada persyaratan bagi MSG untuk dicantumkan. Namun, produk dengan bahan-bahan dengan MSG alami tidak dapat mencakup klaim seperti "tidak ada MSG" pada kemasannya.

Juga, MSG tidak dapat disembunyikan secara anonim sebagai "bumbu dan perasa."

Sampai saat ini, tidak ada bukti konklusif yang menghubungkan konsumsi MSG dengan kanker, baik sebagai penyebab kanker atau meningkatkan risiko kanker.

Namun, Anda mungkin mencurigai bahwa Anda memiliki sensitivitas terhadap MSG dan dapat memicu sakit kepala atau gejala lainnya. Jika demikian, penghindaran konsumsi MSG merupakan tindakan yang baik. Baca kemasan makanan sebelum mengkonsumsinya. 

9 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Bera, Tushar & Sk, Kar & P, Mukherjee & Yadav, Shankar & Joshi, Bishal. (2017). Effects of monosodium glutamate (MSG) on human health: a systematic review. World Journal of Pharmaceutical Sciences. 5. 139-144. ResearchGate. (https://www.researchgate.net/publication/320191030_Effects_of_monosodium_glutamate_MSG_on_human_health_a_systematic_review)
Questions and answers on monosodium glutamate (MSG). (2018). (https://www.fda.gov/food/ingredientspackaginglabeling/foodadditivesingredients/ucm328728.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app