Apa yang terjadi jika menghisap ganja dalam jangka panjang

Dipublish tanggal: Jun 20, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Apa yang terjadi jika menghisap ganja dalam jangka panjang

Ganja terbuat dari bagian dari kanabis yang dikeringkan dan diperkecil ukurannya, termasuk bunga, biji, daun, dan batangnya. Ganja juga sering disebut sebagai pot, weed, hash, dan banyak nama lainnya. Saat banyak orang merokok atau melakukan vape dengan ganja, Anda juga dapat mengonsumsi ganja sebagai bahan makanan, teh, atau minyak.

Metode menggunakan obat yang berbeda akan memberikan efek yang berbeda pada tubuh. Saat Anda menghisap ganja ke dalam paru-paru Anda, obat akan terlepas dengan cepat ke dalam aliran darah dan pergi ke otak Anda dan organ lainnya. Ganja akan membutuhkan waktu yang lebih lama untuk memberikan efek jika Anda meminum atau memakan ganja.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Masih terdapat kontroversi yang terjadi mengenai efek ganja pada tubuh. Orang-orang melaporkan efek fisik dan psikologis, mulai dari rasa tidak nyaman hingga peredaan nyeri dan relaksasi.

Ganja bisa digunakan di beberapa negara untuk keperluan medis, dan di beberapa area, penggunaan bebas juga diperbolehkan. Tidak penting bagaimana Anda menggunakan ganja, obat akan memberikan efek yang segera dan jangka panjang, seperti perubahan persepsi dan peningkatan denyut jantung. 

Setelah bebrapa lama, merokok ganja dapat menyebabkan batuk kronis dan masalah kesehatan lainnya.

Efek ganja pada tubuh biasanya segera. Efek jangka panjang akan bergantung pada bagaimana Anda mengonsumsi ganja, seberapa banyak Anda mengonsumsinya, dan seberapa sering Anda menggunakannya. Efek yang pasti sulit ditentukan karena ganja telah ilegal di Amerika Serikan, melakukan studi menjadi sulit dan mahal untuk dilakukan.

Tetapi pada tahun-tahun belakangan, sifat obat ganja menjadi penerimaan publik. Pada tahun 2017, 29 negara dan distik di Kolombia telah mengizinkan penggunaan ganja medis hingga dosis tertentu. 

THC dan bahan lain seperti cannabidiol (CBD) adalah zat utama yang memberikan efek terapeutik. The National Institutes of Health mendanai penelitian untuk kemungkinan penggunaan THC dan CBD, yang masih berjalan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Dengan potensi yang meningkat untuk penggunaan bebas, setelah mengetahui efek yang disebabkan ganja pada tubuh Anda merupakan hal yang penting, Berikut adalah bagaimana ganja mempengaruhi tiap sistem pada tubuh Anda.

Sistem pernapasan

Sama seperi merokok tembakau, merokok ganja juga mengandung banyak zat kimia beracun, termasuk amonia dan hidrogen sianida, yang dapat mengiritasi saluran bronkus dan paru-paru Anda. Jika Anda perokok aktid, Anda mungkin akan mengalami mengi, batuk, dan meproduksi riak. Anda juga mungkin memiliki peningkatan risiko bronkitis dan infeksi paru-paru. 

Ganja juga mungkin memperparah penyakit pernafasan yang sudah ada, seperti asma dan fibrosis sistik. Rokok ganja mengandung karsinogen, sehingga bisa meningkatkan risiko terjadinya kanker paru-paru juga. Namun, studi pada subjek memberikan hasil yang bervariasi. 

Berdasarkan National Institute of Drug Abuse, tidak ada bukti yang cukup bahwa merokok ganja bisa menyebabkan kanker paru-paru. Penelitian lebih lanjut diperlukan.

Sistem Sirkulasi

THC bergerak dari paru-paru menuju aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh. Selama beberapa menit, denyut jantung Anda akan meningkat 20 hingga 50 kali per menit. Denyut jantung yang sangat cepat dapat berlanjut hingga tiga jam. Jika Anda memiliki penyakit jantung, hal ini bisa meningkatkan risiko Anda terkena serangan jantung

Satu dari tanda yang terlihat dari penggunaan ganja yang baru saja adalah aliran darah pada mata. Mata akan terlihat merah karena ganja menyebabkan pelebaran pembuluh darah pada mata. THC juga dapat menurunkan tekanan pada mata, yang dapat meredakan gejala glaukoma selama beberapa jam. 

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami bahan aktif pada ganja dan apakah ganja merupakan obat yang baik untuk glaukoma. Pada jangka panjang, ganja memiliki kemungkinan mempengaruhi sistem peredaran darah Anda. 

Penelitan masih belum bisa membuktikannya, tetapi ganja dapat membantu menghentikan pertumbuhan pembuluh darah yang memberi nutrisi pada tumor yang bersifat kanker.

Sistem imun

THC mungkin dapat mempengaruhi sistem imun Anda. Studi terhadap binatang menunjukkan bahwa THC mungkin merusak sistem imun, membuat Anda lebih rentan terhadap penyakit. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami efeknya.

15 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Turbert D, et al. (2014). Does marijuana help treat glaucoma? (http://www.geteyesmart.org/eyesmart/living/medical-marijuana-glaucoma-treament.cfm)
Ries RK, et al. (2014). The ASAM principles of addiction medicine (5th ed.). FWW.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app