Apa Saja Kekurangan dan Efek Samping Dari IUD

Dipublish tanggal: Feb 23, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Jul 15, 2019 Waktu baca: 3 menit
Apa Saja Kekurangan dan Efek Samping Dari IUD

IUD atau Intrauterine Device merupakan salah satu alat kontrasepsi yang dapat digunakan pada calon ibu untuk mencegah kehamilan kembali. Ini merupakan salah satu metode Keluarga Berencana (KB) untuk membatasi jumlah anak dengan bantuan alat kecil yang dimasukkan ke dalam mulut rahim.

Namun apa saja kekurangan dan efek samping dari pemasangan IUD? Simak penjelasannya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Postinor 750mcg via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Postinor 750mcg tab 1

IUD merupakan suatu alat kontrasepsi yang berbentuk T, berukuran kecil yaitu hanya sebesar 32 milimeter. Alat IUD menjadi pilihan pada pasangan yang telah melahirkan buah hati dan tidak lagi merencanakan kehamilan kedua atau tidak ingin mengonsumsi obat KB minum.

IUD atau AKDR (Alat Kontrasepsi Dalam Rahim) terbuat dari dua jenis antara lain:

  • IUD tembaga

IUD tembaga tidak mengandung hormon. Bahannya menggunakan tembaga dan tidak mempengaruhi kualitas hormon pembentuk ASI dan kualitas hormon lainnya. Sayangnya pada IUD tembaga terdapat efek samping seperti terganggunya pola menstruasi selama 3 bulan pertama.

  • IUD Hormonal

Berbeda dengan bahan tembaga, IUD hormonal memiliki bahan yang terbuat dari plastik yang dilapisi oleh silinder mengandung hormon levonogesterl dengan dosis 52 miligram. Efek samping yang menjadi pertimbangan dalam penggunaan IUD hormonal ini adalah berdampak pada pengaruh hormon wanita.

IUD sendiri memberikan keuntungan bagi sang ibu karena alat ini dapat dipasang kapan saja bila diperlukan atau langsung setelah melahirkan setelah persetujuan keluarga. IUD juga dapat dilepas kapan saja, misalnya pasangan suami istri akan merencanakan kehamilan kedua.

IUD sendiri memiliki pertahanan hampir 99,8% dalam mencegah masuknya sel sperma ke dalam sel telur. IUD memberikan pertahanan hingga 8 sampai 12 tahun terutama pada IUD jenis tembaga selama kebersihan alat kelamin terjaga dengan baik, sedangkan pada IUD tipe hormonal dapat bertahan hingga 5 tahun.

Alat IUD yang telah dilepas dapat mencapai kesuburan lebih cepat apabila pasangan akan berencana memiliki kehamilan selanjutnya. Maka ini juga menjadi pilihan tepat bagi para pasangan.

Kekurangan dan efek samping pada alat IUD

IUD juga memiliki beberapa kekurangan yang perlu diketahui sebagai informasi bagi suami dan istri. Kekurangan dan efek samping yang dapat terjadi antara lain:

  • Tidak mencegah Infeksi Menular Seksual
    Penyakit menular seksual merupakan penyakit yang sangat membahayakan karena beberapa penyakit sulit disembuhkan, ini akan sangat mudah menular ke pasangan anda. Seperti HIV, sifilis, dan hepatitis merurpakan penyakit menular yang sering ditemukan. Sayangnya pemasangan IUD di rahim tidak menghalang masuknya infeksi menular seksual. Penggunaan kondom tetap menjadi pilihan utama untuk mencegahnya.
  • Biaya
    Biaya pemasangan alat IUD berkisar antara lima ratus ribu rupiah hingga satu juta rupiah bergantung pada jenis dan merek IUD. Anda juga perlu menambahkan biaya ekstra baik pada pemasangan atau pelepasan IUD sesuai biaya konsultasi dokter atau bidan.
  • Tidak bisa dipasang sendiri
    IUD tidak dapat dipasang sendiri. Pemasangan IUD harus dilakukan oleh dokter kandungan atau bidan yang berpengalaman agar lokasi pemasangan dapat dilakukan dengan tepat.
  • Riwayat Penyakit
    Tidak semua wanita dapat memasang IUD sebagai alat kontrasepsi. IUD tidak boleh dipasang pasa wanita dengan riwayat penyakit radang panggil, ganguan kehamilan dan rahim, kanker serviks, kanker payudara, dan penyakit hati kronis.
  • Mengganggu siklus haid
    Pada IUD jenis hormonal akan menimbulkan gangguan siklus haid serta pendarahan pada 3 bulan pertama setelah pemasangan IUD.
  • Menimbulkan ketidaknyamanan
    Selain gangguan siklus, terdapat beberapa gejala yang ditimbulkan saat pertama kali menggunakan alat IUD antara lain nyeri kepala dan nyeri atau kram perut khas menstruasi.
  • Dapat terlepas
    IUD yang tidak dipasang dengan baik atau karean aktivitas yang berlebihan dapat menyebabkan terlepasnya IUD.
  • Tidak mencegah kehamilan abnormal
    Beberapa jenis kehamilan seperti kehamilan ektopik tidak dapat dicegah oleh IUD.
  • Mengganggu Hubungan seksual
    Beberapa pengalaman pasangan yang istrinya memasang IUD adalah adanya rasa tidak nyaman selama berhubungan seksual akibat penempatan benang IUD yang terlalu panjang sehingga harus dilakukan pemotogan benang oleh dokter atau bidan. 

25 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What to expect after insertion of Paragaurd IUD. (n.d.) (http://goaskalice.columbia.edu/answered-questions/what-expect-after-insertion-paragard-iud)
The American College of Obstetricians and Gynecologists. (2007, December). Adolescents and long-acting reversible contraception: Implants and intrauterine devices (http://www.acog.org/Resources-And-Publications/Committee-Opinions/Committee-on-Adolescent-Health-Care/Adolescents-and-Long-Acting-Reversible-Contraception#34)
Sexually speaking: The whole truth about IUDs. (2010, June). American Journal of Nursing, 110(6), 53-53 (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/215087%2049)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app