Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Olahraga dan Kebugaran

7 Alasan Mengapa Anda Selalu Merasa Haus

Update terakhir: DEC 14, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.661.763 orang

7 Alasan Mengapa Anda Selalu Merasa Haus

Ketika tenggorokan Anda terasa kering,  Anda pasti sudah tahu penyebabnya yaitu kurang minum atau Anda beraktivitas fisik sangat keras. Haus adalah sinyal bahwa tubuh Anda memerlukan asupan cairan segera. "Setiap kondisi yang mengubah kadar air atau keseimbangan garam di dalam tubuh bisa memicu rasa haus," kata Laura M. Hahn, MD, seorang dokter perawatan primer di Mercy Medical Center. Jika Anda merasa sudah cukup minum dan air seni terlihat jernih namun masih merasa haus, mungkin itu adalah sinyal ada sesuatu yang lebih serius sedang terjadi di dalam tubuh Anda. Misalnya; 

1. Diabetes
Diabetes dapat meningkatkan risiko dehidrasi, terutama jika Anda tidak menyadarinya. Ketika level gula darah sedang tinggi, tubuh akan memaksa ginjal memroduksi lebih banyak urin untuk membuang kelebihan glukosa, jelas Heather Rosen, MD, direktur medis UPMC Urgent Care North Huntingdon di Pennsylvania. Sering buang air kecil akan membuat Anda sering haus dan menyebabkan Anda terdorong untuk lebih sering minum. Jika Anda mengalami gejala sering berkemih, selalu haus, kehilangan berat badan dengan alasan  yang tidak dapat dijelaskan, sering lelah, atau lekas marah, mintalah dokter melakukan tes kadar glukosa untuk tahu apakah Anda menderita diabetes atau tidak.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

2. Diabetes insipidus
Meskipun diabetes insipidus tidak terkait dengan jenis  diabetes yang selama ini kita tahu dan benci namun tanda-tanda yang dimilikinya mirip dan serupa yaitu sering haus dan berkemih. Diabetes insipidus ditandai dengan adanya ketidakseimbangan hormon di dalam tubuh yang memengaruhi penyerapan air. Karena Anda kehilangan sejumlah besar air melalui urin, rasa haus pun datang lebih sering,, kata Prudence Hall, MD, pendiri dan direktur medis dari The Hall Center di Santa Monica . Karena diabetes insipidus ada beberapa jenis, dokter  akan melakukan serangkaian tes untuk menentukan pilihan pengobatan yang terbaik  untuk Anda.

3. Periode menstruasi Anda
Selama periode menstruasi, terutama di hari-hari pertama saat darah lebih banyak keluar, Anda akan merasakan dorongan untuk lebih sering mengasup cairan. Ini adalah hal yang normal.  "Estrogen dan progesteron dapat  memengaruhi volume cairan," kata Rosen. "Ditambah dengan kehilangan darah, hasilnya adalah peningkatan frekuensi rasa haus."


4. Mulut Kering
Mulut kering, juga dikenal sebagai xerostomia, sering keliru diartikan sebagai haus berlebihan. "Ini adalah hal yang abnormal pada membran mukosa mulut. Mulut kering terjadi karena pengurangan aliran atau perubahan komposisi air liur," kata Rosen. Jika kelenjar Anda tidak memroduksi cukup air liur, timbullah gejala seperti bau mulut, kesulitan mengunyah, mulut terasa kering dan air liur menjadi sangat kental. Mulut kering juga dapat merupakan efek samping dari obat-obatan alergi dan obat sakit kepala, kata Hahn. Ada j beberapa penyakit yang dapat menyebabkan mulut kering, jadi periksakan diri ke dokter agar Anda tahu pasti apa penyebabnya. 

5. Anemia
Kehilangan darah secara tiba-tiba saat masa haid yang berat dan kekurangan zat besi adalah penyebab umum anemia. Tubuh Anda kehilangan sel darah merah lebih cepat dari mereka yang dapat diproduksi oleh tubuh. Untuk menebus darah yang hilang, muncullah rasa haus. diganti, dan akan mencoba untuk menebus kehilangan cairan dengan memicu rasa haus, kata Rosen. Salah satu pemicu periode menstruasi yang selalu berat adalah level hormon tiroid yang rendah. Pemeriksaan dan tes darah akan menentukan apakah Anda mengalami anemia atau tidak dan pengobatan yang Anda terima akan tergantung hasil diagnosa tersebut. 


6. Tekanan Darah Rendah
"Stres kronis bisa menyebabkan kelenjar adrenal tidak bisa berfungsi sebagaimana mestinya, dan dapat mengakibatkan tekanan darah menjadi di bawah normal," kata Hall. "Hal ini dapat menyebabkan pusing, depresi, cemas, dan  haus yang ekstrim." Haus adalah cara tubuh Anda menambahkan jumlah cairan ke dalam darah sebagai upaya untuk meningkatkan tekanan darah.

7. Pola makan
"Makanan yang memiliki efek diuretik ( seledri, asparagus, bit, lemon, melon, jahe, kopi dan peterseli) dapat membuat Anda haus karena mereka menyebabkan Anda buang air kecil lebih banyak," kata Jessica cordinHospital for Special Surgery di New York. "Meskipun makanan ini memiliki banyak manfaat kesehatan, sifat mereka yang diuretik harusnya menjadi alasan bagi Anda untuk mengonsumsi sayu dan buah yang lebih bervariasi, terutama sayur dan buah yang mengandung banyak air sebagai penyeimbang makanan yang memiliki efek diuretik. (LT)

Ditinjau oleh: dr. Deffy Laksani Anggar Sari

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Pencarian yang sering mengarah ke halaman ini