ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR.VINA SETIAWAN
Ditinjau oleh
DR.VINA SETIAWAN

Memahami 5 Jenis Behel dan Tips Memilih Behel yang Cocok

Dipublish tanggal: Jan 16, 2020 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Feb 21, 2020 Waktu baca: 4 menit
Memahami 5 Jenis Behel dan Tips Memilih Behel yang Cocok

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Behel berfungsi untuk memperbaiki susunan gigi yang tidak rata dan membuat senyuman Anda jadi kurang maksimal.
  • Ada banyak jenis behel, yaitu behel bahan metal, behel transparan, kawat gigi keramik, self-ligating brace (damon), dan kawat gigi lingual.
  • Behel transparan cocok digunakan bagi Anda yang ingin pakai kawat gigi dan memperhatikan estetika.
  • Kawat gigi keramik memiliki warna yang mirip seperti warna gigi, sehingga Anda tidak kelihatan sedang pakai behel. Tapi warna kawatnya tetap terlihat.
  • Saat memilih jenis behel, pahami kebutuhan Anda dan pertimbangan kelebihan serta kekurangan setiap jenis kawat gigi.

Kawat gigi alias behel sempat menjadi tren di kalangan masyarakat, khususnya bagi para remaja. Tak hanya sebagai gaya-gayaan, behel berfungsi untuk memperbaiki susunan gigi yang tidak rata dan membuat senyuman Anda jadi kurang maksimal. Anda mungkin sudah lama berencana untuk pasang behel, tapi masih bingung harus pilih jenis behel yang mana? Tenang, simak tips memilih behel pada ulasan berikut ini.

Jenis-jenis behel

Pemasangan kawat gigi atau behel berfungsi untuk memperbaiki tampilan gigi yang tidak rata. Dalam beberapa kasus, gigi Anda mungkin lurus, tapi rahang atas dan bawah tidak bertemu dengan benar. Nah, masalah rahang tersebut juga bisa diatasi dengan pasang behel.

Iklan dari HonestDocs
Orthodenti ( Kawat Gigi) di Tooth's Kingdom Dental Care

Orthodenti (kawat gigi) merupakan prosedur untuk merapikan gigi

Istock 503875046 %281%29

Melansir dari American Dental Association, ada berbagai jenis behel yang bisa Anda pilih. Hal ini sebetulnya tergantung dari kondisi gigi dan selera masing-masing, juga finansial Anda.

Kalau masih bingung, berikut jenis-jenis behel yang tersedia beserta kelebihan dan kekurangannya masing-masing:

1. Behel berbahan metal

Behel berbahan metal adalah salah satu bahan behel konvensional yang paling umum digunakan. Jenis behel yang satu ini bekerja dengan cara memberikan tekanan pada gigi agar posisinya lebih rapi, cocok digunakan untuk masalah gigi yang kompleks.

Pemasangan behel dilakukan dengan cara menahan kabel baja menggunakan bracket berbahan logam (metal) yang direkatkan di bagian depan gigi. Dokter gigi biasanya akan melakukan pengencangan kawat secara berkala untuk membantu menggeser gigi dan rahang Anda.

Kawat gigi memang kerap mengganggu penampilan. Namun, Anda tak perlu khawatir karena ada berbagai warna bracket yang bisa Anda pilih sesuai selera. Jadi, Anda tetap bisa tampil fashionable meski sedang memakai behel.

Namun, perlu diperhatikan bahwa behel berkawat kerap menimbulkan rasa sakit dan membuat penggunanya susah mengunyah makanan. Anda juga harus berhati-hati dengan risiko makanan nyelip di antara bracket dan kawat. Berhati-hatilah saat ingin menyikat gigi, biasanya Anda membutuhkan alat khusus untuk membantu membersihkan gigi.

Iklan dari HonestDocs
Orthodenti ( Kawat Gigi) di Tooth's Kingdom Dental Care

Orthodenti (kawat gigi) merupakan prosedur untuk merapikan gigi

Istock 503875046 %281%29

Lama perawatan: 1-3 tahun, tergantung kondisi gigi

2. Behel transparan

Kalau Anda ingin tetap pakai behel tapi tidak ingin tampilan senyuman Anda terganggu, maka behel transparan bisa jadi solusinya. Jenis behel ini tampak transparan alias bening, sehingga Anda seperti tidak sedang memakai behel.

Banyak orang dewasa yang memilih behel berbahan transparan dengan alasan estetika. Behel ini cocok untuk memperbaiki kasus pergerseran gigi yang ringan, tapi tidak boleh digunakan untuk anak-anak dan usia remaja awal.

Beda dengan behel berkawat, behel transparan bisa dilepas-pasang. Ya, Anda bisa melepaskannya saat makan atau sikat gigi dan mudah dibersihkan. Keunggulan lainnya, jenis behel ini tidak akan memengaruhi cara Anda menyikat gigi layaknya bahan kawat gigi lainnya.

Agar hasilnya maksimal, behel transparan sebaiknya dipakai selama 20-22 jam setiap hari. Anda juga perlu rutin menggantinya setiap 2 minggu mengikuti perubahan dan pergerakan gigi, atau sesuai saran dokter.

Jika tidak rutin diganti, behel transparan akan menahan gigi Anda pada posisi yang sama. Alhasil, perawatannya malah bisa jadi lebih lama daripada kawat gigi konvensional.

Iklan dari HonestDocs
Orthodenti ( Kawat Gigi) di Tooth's Kingdom Dental Care

Orthodenti (kawat gigi) merupakan prosedur untuk merapikan gigi

Istock 503875046 %281%29

Lama perawatan: 3-9 bulan. Ada juga yang sampai 30 bulan, tergantung kondisi gigi

3. Behel berbahan keramik

Selain berbahan metal, kawat gigi keramik juga bisa jadi pilihan. Bahan kawat gigi ini terdiri dari beberapa jenis, yaitu keramik, sapphire, atau komposit.

Kawat gigi keramik lebih tidak terlihat karena terbuat dari bahan yang bening, sehingga mirip seperti warna gigi. Akan tetapi, warna kawatnya akan tetap kelihatan.

Sayangnya, behel keramik lebih rentan berubah warna, terutama kalau Anda sering mengonsumsi makanan atau minuman yang mengotori gigi, contohnya kopi. Jenis behel ini juga lebih rapuh dan mudah pecah sehingga tidak cocok untuk masalah gigi yang cukup parah.

Lama perawatan: 1-3 tahun, sesuai kondisi gigi

4. Self-ligating brace (damon)

Pada dasarnya, self-ligating brace tidak jauh berbeda dengan kawat gigi konvensional. Keduanya sama-sama memiliki bracket yang berfungsi untuk memperbaiki susunan gigi.

Bedanya, self-ligating brace memiliki klip logam kecil pada bracket yang mampu 'mengunci' dengan sendirinya. Ini berfungsi untuk menghilangkan kebutuhan akan ikatan karet atau pita pada bracket.

Keunggulan lainnya, jenis behel ini juga memungkinkan untuk tidak cabut gigi. Rasa sakitnya pun minim dan memberikan hasil yang cepat dibandingkan jenis kawat gigi lainnya. 

5. Kawat gigi lingual

Kawat gigi lingual sebetulnya mirip seperti metode konvensional. Bedanya, letak kawat dan bracket-nya berada di bagian belakang gigi.

Secara tampilan, kawat gigi lingual memang tidak terlihat tapi bekerja sama cepatnya dengan metode konvensional. Hal inilah yang membuat harganya cenderung lebih mahal dibandingkan kawat gigi konvensional maupun jenis behel lainnya.

Lama perawatan: 1-3 tahun, sesuai kondisi gigi

Baca Selengkapnya: Cara Merawat Kawat Gigi di Rumah

Tips memilih behel yang cocok sesuai kebutuhan

Meski sudah mempelajari setiap jenis behel, beberapa orang masih saja bingung menentukan mana yang harus dipilih. Agar tak lagi bingung, coba ikuti tips memilih behel berikut ini:

1. Pahami kebutuhan Anda

Yang paling utama, Anda harus tahu dulu apa tujuan Anda memakai behel. Anda bisa mempertimbangkannya dari kondisi gigi, kebutuhan, harga, dan lama perawatan yang diinginkan.

Ada orang yang ingin memperbaiki tampilan gigi dengan behel, tapi tidak ingin orang lain tahu. Nah, Anda bisa menggunakan behel transparan atau kawat gigi lingual.

Kalau Anda mencari kawat gigi yang harganya paling murah, Anda bisa menggunakan behel konvensional alias behel berkawat. Sedangkan jika Anda ingin mendapatkan hasil yang cepat, maka self-ligating brace bisa jadi pilihan.

Maka dari itu, tentukan dulu kebutuhan Anda, baru Anda bisa menentukan jenis behel yang diinginkan.

2. Pertimbangkan kelebihan dan kekurangan setiap jenis behel

Setiap jenis behel memiliki keunggulan dan kekurangannya masing-masing. Hal ini bisa membantu Anda memilih behel yang cocok dan sesuai kebutuhan.

Misalnya saja, behel berbahan kawat cocok untuk Anda yang ingin merapikan gigi dengan harga yang terjangkau. Namun, Anda harus siap dengan kemungkinan rasa sakit saat pakai behel.

Sementara itu, bagi Anda yang lebih mengutamakan estetika dan tidak ingin kelihatan pakai behel, maka jenis behel transparan bisa jadi pilihan. Akan tetapi, jangan kaget kalau harganya lebih mahal daripada kawat gigi konvensional.

3. Kunjungi dokter gigi

Bila Anda masih bingung memilih behel, segera temui dokter gigi. Dokter gigi akan melihat kondisi gigi Anda dan membantu menyarankan jenis behel yang cocok dan sesuai kebutuhan.

Pastikan dokter gigi yang Anda pilih tersertifikasi dan memiliki reputasi yang baik. Jangan ragu untuk konsultasi sebanyak-banyaknya agar Anda tidak ragu lagi dalam memilih behel.

Baca Juga: Daftar Anjuran dan Pantangan Makanan Setelah Pasang Behel

78 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app