ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR.VINA SETIAWAN
Ditinjau oleh
DR.VINA SETIAWAN

Tips Mengajari Anak Merawat Behel agar Gigi Rapi Maksimal

Dipublish tanggal: Jan 16, 2020 Update terakhir: Feb 22, 2021 Tinjau pada Feb 20, 2020 Waktu baca: 2 menit
Tips Mengajari Anak Merawat Behel agar Gigi Rapi Maksimal

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Selain harus rajin kontrol ke dokter gigi, penting bagi orang tua untuk mengajari anak cara merawat behel agar posisi giginya jadi teratur dan tetap bersih.
  • Pilihlah makanan yang lebih lunak, boleh juga yang cenderung dingin untuk anak. Contohnya es krim, milkshake, atau puding.
  • Hindari memberikan makanan yang teksturnya keras atau lengket, contohnya popcorn, kacang, atau permen karet, agar tidak nyelip di behel.
  • Ajak anak menyikat gigi secara rutin untuk mencegah penumpukan sisa-sisa makanan di sela kawat gigi.
  • Selain menyikat gigi, ajari anak cara melakukan flossing atau benang gigi minimal sekali sehari agar giginya bersih maksimal.
  • Klik untuk membeli paket pemasangan behel dan perawatan gigi lainnya lewat HDmall. Nikmati harga promo menarik dan konsultasi gratis dengan tim kami.
  • Bingung soal pemasangan behel? Gunakan fitur chat untuk mendapatkan rekomedasi seputar pemasangan behel sesuai kondisi, budget, dan lokasi Anda

Anak Anda mungkin pernah mengeluh nyeri atau terasa tidak nyaman di mulutnya saat pasang behel? Ini merupakan hal yang normal, sebab mulut anak sedang beradaptasi dengan benda asing yang kini menempel di permukaan giginya. Selain harus rajin kontrol ke dokter gigi, penting juga bagi orangtua untuk mengajari anak cara merawat behel agar posisi giginya jadi teratur dan tetap bersih. Lalu, bagaimana caranya?

Tips mengajari anak cara merawat behel

Menjaga kesehatan gigi dan mulut sangat penting, terutama untuk anak-anak. Namun, kondisinya bisa jadi lebih menantang saat si kecil mulai memakai behel.

Iklan dari HonestDocs
Booking Klinik Pemasangan Behel via HonestDocs

Dapatkan diskon hingga 70% paket pemasangan behel hanya dari HonestDocs. Klik dan booking sekarang!

Ia d06 pemasangan behel

Contoh sederhananya, kebiasaan menyikat gigi bisa jadi lebih sulit saat anak pakai behel. Pasalnya, sisa-sisa makanan lebih rentan terselip di antara kawat behel. Kalau tidak dibersihkan dengan benar, hal ini dapat memicu pertumbuhan bakteri dan menimbulkan masalah baru pada gigi.

Baca Juga: Usia Berapa Anak Mulai Boleh Pakai Behel?

Untuk menghindarinya, yuk, ajari anak cara merawat behelnya lewat tips berikut ini:

1. Hindari jenis makanan yang bisa merusak behel anak

Pemilihan makanan termasuk poin penting untuk merawat behel anak. Pasalnya, ada beberapa makanan yang tanpa disadari bisa menggeser posisi behel bahkan merusak kawat gigi anak.

Kuncinya adalah hindari berbagai jenis makanan yang teksturnya keras atau lengket. Contohnya popcorn, kacang, atau permen karet.

Sebaiknya batasi juga konsumsi makanan atau minuman yang rasanya manis seperti soda dan jus buah. Pasalnya, rasa manis dapat mengundang bakteri untuk tumbuh dan berkembang biak di gigi. Jika anak tidak menyikat gigi dengan benar, maka bakteri dapat terus tumbuh dan menyebabkan kerusakan gigi anak.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Pilihlah makanan yang lebih lunak, boleh juga yang cenderung dingin. Selain membantu merawat behel anak, sensasi dingin dari makanan atau minuman juga bisa meredam rasa nyeri dan ketidaknyamanan pada gigi anak. Contohnya es krim, milkshake, puding, dan sejenisnya.

2. Ajak anak sikat gigi rutin tiap selesai makan

Sisa-sisa makanan akan lebih mudah terselip ke sela-sela kawat behel dan bracket. Karena itulah, ajari anak untuk menyikat giginya secara rutin sehabis makan. Hal ini dapat membantu merawat behel anak agar tetap bersih dari risiko pertumbuhan kuman dan bakteri.

3. Gunakan sikat gigi khusus dan pasta gigi berfluoride

Ketika anak pakai behel, tandanya anak membutuhkan sikat gigi khusus yang berbeda dari biasanya. Sikat gigi biasa ternyata tidak cukup untuk membersihkan gigi yang dipasang kawat dengan maksimal.

Sikat gigi khusus behel memiliki bagian kepala yang lebih kecil dan bulu sikatnya lebih halus. Hal ini memungkinkan bulu-bulu halusnya mencapai sela-sela kawat dan membersihkan gigi anak dengan maksimal hingga ke sela-selanya.

4. Sikat gigi dengan gerakan memutar

Untuk merawat behel agar gigi tetap bersih, ajari anak cara menyikat gigi dengan gerakan memutar. Buatlah gerakan melingkar di setiap gigi, mulai dari bagian atas, bawah, hingga sekitar bracket.

Jika anak Anda menggunakan kawat gigi lingual, menyikat gigi dengan cara ini harus dilakukan dengan lebih hati-hati.

Iklan dari HonestDocs
Booking Klinik Pemasangan Behel via HonestDocs

Dapatkan diskon hingga 70% paket pemasangan behel hanya dari HonestDocs. Klik dan booking sekarang!

Ia d06 pemasangan behel

5. Lakukan flossing

Selain menyikat gigi, ajari anak cara melakukan flossing minimal sekali sehari agar giginya bersih maksimal. Flossing adalah teknik membersihkan gigi dengan bantuan benang khusus, sehingga plak yang tersembunyi di sela-sela gigi bisa dihilangkan.

Baca Juga: Kapan Anak Boleh Memakai Benang Gigi?

Mintalah anak membuka mulutnya, lalu letakkan benang gigi di antara kawat dan gigi. Gesekkan benang di sela-selanya dengan gerakan ke atas dan ke bawah secara hati-hati.

Cara ini sebaiknya dilakukan oleh orangtua agar lebih aman dan tidak melukai gusi anak. Kalau masih bingung, tanyakan lebih lanjut pada dokter gigi mengenai teknik flossing dan cara merawat behel anak dengan benar.

24 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app