Tanda-Tanda Anda Kecanduan Belanja

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Tanda-Tanda Anda Kecanduan Belanja

Dari berbagai jenis dan kondisi kecanduan yang ada dan diakui sebagai masalah kesehatan, kecanduan berbelanja seringkali dianggap remeh dan tidak diyakini sebagai kondisi psikologis yang harus diatasi. Dari yang hanya berupa cara menghabiskan waktu luang atau untuk memberikan reward pada diri sendiri, kebiasaan berbelanja dapat  merusak keuangan begitu menimbulkan kecanduan.

Kegiatan berbelanja yang sudah berubah menjadi kecanduan, tindakan kompulsif dan impulsif untuk menghabiskan uang untuk berbelanja terjadi di luar kendali. Kondisi kecanduan berbelanja ini dikenal sebagai shopoholism, yang dapat memberikan efek merusak bagi kehidupan pribadi seseorang, keluarganya dan keuangan secara menyeluruh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Kondisi kecanduan, baik itu kecanduan berbelanja, kecanduan akan alkohol, obat-obatan terlarang maupun berjudi sebenarnya tidak dapat dipahami penyebab pastinya. Hanya 10% hingga 15% saja orang yang memiliki kecenderungan genetis untuk memiliki kondisi kecanduan. Saat gen ini bertemu dengan kondisi lingkungan yang memicu dan mendukung terjadinya kecanduan, kecanduan pun makin menjadi-jadi. Adanya perasaan senang yang timbul dari hormon endorfin dan dopamin saat berbelanja dalam otak membuat keinginan untuk mengulangi perasaan yang sama terjadi.

Tanda Bila Anda Sudah Kecanduan Berbelanja

Berbelanja sudah memasuki wilayah kecanduan pada saat hal-hal ini mulai terjadi:

1.    Pengeluaran melebihi budget.

Orang yang mengalami kecanduan akan kegiatan berbelanja biasanya akan menghabiskan uang melebihi dana yang sudah dialokasikan sehingga mengalami masalah keuangan. Batasan bahwa harga yang dipasang sudah di luar jangkauan menjadi tidak berarti lagi.

2.    Membeli sesuatu secara kompulsif.

Ditandai dengan perbelanjaan di luar rencana, yang tadinya hanya ingin menghabiskan uang untuk membeli sepasang sepatu, pulang dengan membawa lima pasang sepatu.

Iklan dari HonestDocs
Beli Fungiderm CR 5G via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Fungiderm cr 5g 1

3.    Dalam sebulan, frekuensi berbelanja besar-besaran bisa mencapai dua hingga tiga kali.

4.    Adanya kecenderungan menyembunyikan masalah berbelanja secara berlebihan.

Bahkan, seorang shopaholics kemungkinan juga memiliki kartu kredit rahasia yang tidak diketahui oleh orang terdekatnya.

5.    Mengembalikan barang belanjaan yang berlebihan secara berulangkali karena merasa bersalah, namun hanya untuk berbelanja barang lainnya.

6.    Adanya hubungan yang rusak dengan orang-orang di sekeliling seorang shopaholic karena banyaknya utang yang timbul akibat kecanduan berbelanja. Serta adanya aspek emosional yang menjadi terisolir akibat rasa bersalah dan rahasia yang disembunyikan dari orang terdekat.

7.    Berbelanja sebagai pelarian dari rasa marah, depresi, cemas atau kesepian.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

8.    Adanya perasaan hampa tanpa kartu kredit.

9.    Adanya perasaan serupa euphoria dengan berbelanja.

10.    Adanya rasa bersalah dan malu segera setelah berbelanja besar-besaran.

11.    Berbohong mengenai banyaknya uang yang dikeluarkan untuk berbelanja.

12.    Secara obsesif memikirkan tentang uang.

13.    Menghabiskan banyak waktu berusaha mengatur banyak rekening untuk mendukung gaya hidup berbelanja.

Cara Mengatasi Kecanduan Berbelanja

Untuk mengatasi kecanduan berbelanja ini, cara pertama yang harus dilakukan adalah mengakui adanya masalah. Berterus terang pada keluarga atau kawan dekat dapat membantu orang yang kecanduan berbelanja untuk lebih memegang kendali pada kebiasaan buruk ini. Selain itu, mencari bantuan profesional konselor dapat menjadi jalan keluar lainnya.

Untuk memulai kebiasaan baru untuk mengenyahkan kecanduan berbelanja, langkah-langkah sederhana ini dapat dilakukan:
1.    Akui kecanduan akan berbelanja.
2.    Buang jauh-jauh buku cek dan kartu kredit yang makin mendukung kebiasaan berbelanja tak terkontrol.
3.    Jangan berbelanja sendirian.
4.    Isi waktu luang dengan kegiatan lain yang juga Anda sukai.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
An Overview of Shopping Addiction. Verywell Mind. (https://www.verywellmind.com/shopping-addiction-4157288)
Understanding Compulsive Shopping Disorder. Verywell Mind. (https://www.verywellmind.com/what-is-compulsive-shopping-disorder-2510592)
A review of compulsive buying disorder. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1805733/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app