Jenis Vaksinasi untuk Orang Dewasa

Dipublish tanggal: Agu 18, 2019 Update terakhir: Apr 22, 2021 Tinjau pada Mar 6, 2020 Waktu baca: 6 menit
Jenis Vaksinasi untuk Orang Dewasa

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Vaksin wajib yang ada di Indonesia terdiri dari vaksin hepatitis B, vaksin BCG, vaksin polio, vaksin MR, dan vaksin Tdap dan DPT
  • Vaksin BCG digunakan untuk mencegah penyakit tuberkulosis (TB) pada orang dewasa dan hanya boleh diberikan sekali seumur hidup
  • Vaksin MR adalah gabungan antara vaksin campak dan vaksin rubella yang merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh virus 
  • Vaksin Covid 19 merupakan jenis vaksinasi terbaru yang diwajibkan pemerintah guna mencegah dan mengurangi penularan virus Corona
  • Vaksin HPV termasuk vaksin yang digunakan untuk mencegah infeksi virus human papilomavirus (HPV) penyebab kanker serviks dan kutil kelamin
  • Temukan berbagai paket vaksinasi yang bisa dipesan online di HDMall. Booking dan dapatkan harga spesial sekarang juga!

Penyuntikkan mikroorganisme penyebab penyakit yang telah dilemahkan atau dibunuh ke dalam tubuh disebut dengan vaksinasi. Tujuan dari vaksinasi sendiri adalah untuk meningkatkan sistem imun tubuh agar bisa menangkal bibit penyakit berbahaya di kemudian hari.

Tetapi mungkin beberapa orang menganggap bahwa vaksin hanya diberikan pada bayi dan anak-anak saja, padahal orang dewasa ternyata juga masih membutuhkan sejumlah vaksin untuk mencegah beberapa jenis penyakit tertentu, termasuk vaksin Covid 19 yang diwajibkan pemerintah saat ini.

Iklan dari HonestDocs
Booking Klinik Vaksinasi via HonestDocs

Dapatkan diskon hingga 70% paket vaksinasi hanya dari HonestDocs. Klik dan booking sekarang!

Ia h16 vaksinasi

6 Vaksinasi wajib

Di Indonesia, ada 5 jenis vaksin yang wajib dilakukan, yaitu: 

1. Vaksin hepatitis B

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan tahun 2014 lalu, Indonesia merupakan salah satu wilayah dengan kasus hepatitis B tertinggi kedua di Asia Tenggara dengan perkiraan sekitar 28 juta penduduk Indonesia pernah terinfeksi hepatitis B. Maka dari itu, vaksin hepatitis B termasuk dalam vaksinasi wajib terlebih belum ada cara pengobatan yang tersedia. Pemberian vaksin hepatitis B dilakukan 3 kali dengan jarak pemberian antar dosis selama sebulan dan dua bulan berikutnya.

Vaksin hepatitis B juga dianjurkan bagi mereka yang menderita penyakit menular seksual, suka berganti pasangan seks, ataupun bekerja di fasilitas kesehatan termasuk klinik maupun rumah sakit yang berisiko lebih tinggi terkena kontak dengan darah atau cairan tubuh penderita hepatitis B.

Baca juga: 5 Jenis Hepatitis Berdasarkan Penyebab dan Cara Pengobatan

2. Vaksin BCG

Vaksin BCG merupakan vaksin yang diberikan untuk mencegah penyakit tuberkulosis (TB) dan dapat diberikan ketika sudah dewasa, tetapi hanya boleh diberikan sekali seumur hidup dengan syarat tertentu, di antaranya:

  • Belum pernah mendapat vaksin BCG pada usia anak-anak
  • Tidak memiliki riwayat penyakit TB
  • Tidak terjangkit HIV
  • Tidak menderita leukimia atau tumor ganas
  • Tidak sedang menjalani pengobatan imunosupresif

3. Vaksin Polio

Polio merupakan salah satu penyakit menular yang dapat menyerang saraf dan menyebabkan kelumpuhan. Oleh karena itu, vaksin polio dapat membantu mencegah penyakit tersebut terjadi. Ada 2 jenis vaksin polio, yaitu:

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8
  • Polio oral (OPV) untuk bayi baru lahir dengan usia 2, 4, 6, dan 18 bulan
  • Polio suntik (IPV) untuk usia 2, 4, 6-18 bulan dan 6-8 tahun

Berikut ini adalah himbauan yang perlu diperhatikan jika ingin melakukan vaksinasi polio:

  • Jika terjadi keterlambatan dalam pemberian vaksin, dihimbau untuk tidak mengulang pemberian dari awal tapi cukup melanjutkan dan melengkapi proses vaksinasi sesuai jadwal
  • Jika sudah pernah mendapatkan sekali atau dua kali proses vaksinasi semasa anak-anak, maka wajib untuk melanjutkannya pada saat dewasa
  • Jika belum pernah menerima vaksin polio sama sekali, disarankan untuk mendapatkan vaksinasi sebanyak 3 dosis dengan jarak 1-2 bulan pada dosis pertama dan kedua dan jarak 6-12 bulan dari dosis kedua dan ketiga
  • Jika telah menerima 4 dosis vaksin polio saat anak-anak, maka disarankan melakukan vaksin polio booster sebanyak satu dosis yang dapat berguna sebagai penguat dan berlaku seumur hidup

4. Vaksin MR

Vaksin MR merupakan gabungan antara vaksin campak dan rubella yang digunakan untuk mencegah virus campak dan campak Jerman. Penyakit campak dan rubella merupakan penyakit infeksi menular yang disebabkan oleh virus dan dapat bisa menular melalui saluran pernapasan karena adanya kontak langsung seperti batuk atau bersin dengan penderita yang terinfeksi.

Karena kondisi virus cukup berbahaya, maka vaksin MR diwajibkan oleh pemerintah. Jika pada masa anak-anak sudah pernah mendapatkan vaksin MMR, maka vaksin MR masih tetap diperlukan untuk semua anak usia 9 bulan sampai dengan usia kurang dari 15 tahun. Selanjutnya vaksin MR akan masuk dalam jadwal vaksin rutin yang diberikan pada anak usia 9 bulan, 18 bulan, dan kelas anak kelas 1 SD.

Baca juga: Perbedaan Vaksin MR dan Vaksin MMR

5. Vaksin Tdap dan DTP

Vaksin Tdap dan DPT diwajibkan untuk mencegah penyakit difteri, tetanus, dan pertusis (batuk rejan). Penyakit difteri dan pertusis  dapat menyebabkan gangguan pada saluran pernapasan, sementara penyakit tetanus menyerang saraf akibat bakteri yang masuk melalui luka terbuka pada kulit.

Vaksin Tdap mengandung mikroorganisme yang sudah mati dan diberikan pada orang dewasa setiap 10 tahun sekali. Sementara vaksin DPT merupakan jenis vaksin yang diberikan pada usia anak-anak dengan fungsi yang sama, yaitu mencegah risiko penyakit difteri, pertusis, dan tetanus.

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

6. Vaksin Covid 19

Vaksin Covid 19 adalah salah satu jenis vaksin yang sangat penting dan ditunggu selama masa pandemi akibat virus Corona. Saat ini program vaksinasi Covid 19 masih terus diupayakan agar membantu menurunkan tingkat keparahan penyakit, mengurangi penyebaran virus, serta bisa mencapai herd immunity atau kekebalan kelompok di masyarakat secara luas.

Saat ini ada berbagai jenis vaksin Covid 19 yang sudah disiapkan pemerintah, termasuk vaksin Sinovac, Pfizer, Sinopharm, Moderna, dan vaksin AstraZeneca, serta beberapa vaksin lain yang masih dalam penelitan serta uji klinis. Yang diprioritaskan untuk mendapatkan vaksin Covid 19 adalah mereka yang rentan terpapar virus Covid 19 termasuk para lansia dan petugas medis.

Baca juga: Efikasi, Syarat, dan Efek Samping Kupas Tuntas Vaksin COVID-19

Vaksinasi anjuran

Selain 5 vaksinasi wajib di atas masih ada beberapa jenis vaksin lain yang dianjurkan untuk dilakukan sesuai kondisi dan kebutuhan tiap orang, di antaranya:

1. Vaksin Influenza atau Flu

Meskipun hanya penyakit ringan, tetapi vaksin diperlukan jika sering mengalami flu. Apalagi kondisi ini dapat memicu komplikasi penyakit lain. Vaksin ini dapat dilakukan 1 kali setiap tahun terutama bagi penderita asma, epilepsi, penyakit jantung, ginjal maupun diabetes.

Baca juga: Vaksin Influenza, Kenali Manfaat Hingga Efek Sampingnya

2. Vaksin Pneumokokus

Terdapat 2 jenis vaksin pneumokokus, yaitu vaksin PCV (usia anak-anak) dan PPSV (orang dewasa). Vaksin ini berguna untuk mencegah penyakit keracunan darah, meningitis, dan penumonia (radang paru-paru). Vaksin pneumokokus dapat diberikan sebanyak 2 dosis, yaitu pada usia 19-64 tahun dan saat berusia 65 tahun. Selain itu, vaksin pneumokokus juga dianjurkan bagi mereka yang telah berusia di atas 65 tahun atau memiliki daya tahan tubuh yang lemah.

3. Vaksin HPV

Vaksin HPV digunakan untuk mencegah virus human papilomavirus (HPV) yang menjadi penyebab kanker serviks dan kutil kelamin. Vaksin ini disarankan untuk diberikan pada masa anak-anak atau remaja yang belum aktif melakukan hubungan seksual. Tetapi jika belum mendapatkannya maka vaksinasi HPV tetap dapat diberikan pada saat dewasa. 

Vaksinasi HPV ini diberikan melalui suntikan sebanyak tiga kali dengan jarak 1-2 bulan setelah penyuntikan pertama dan 6 bulan kemudian. Jika jadwal pemberian vaksin terlewat karena hal tertentu, maka pemberian vaksin cukup dilanjutkan untuk melengkapi dosis yang telah diberikan sebelumnya.

Baca juga: Cegah Kanker Serviks dengan Vaksin HPV

4. Vaksin Varicella (cacar air)

Vaksin varicella diberikan untuk mencegah penyakit cacar air yang disebabkan oleh virus varicella zooster. Vaksin ini diberikan dalam bentuk suntikan dengan 2 kali dosis pada masa anak-anak. Tetapi jika hanya pernah mendapatkan 1 kali, maka dosis kedua dapat diberikan ketika dewasa. Jarak pemberian dosis dapat dilakukan setidaknya selama sebulan.

Selain itu, vaksinasi lain yang mungkin dibutuhkan adalah vaksinasi herpes zoster untuk mencegah cacar ular terutama pada usia lebih dari 60 tahun yang dilakukan hanya 1 kali. 

5. Vaksin Hepatitis A

Vaksin hepatitis A disarankan bagi mereka yang bekerja di tempat penyajian makanan ataupun laboratorium, menderita penyakit hati kronis, serta pria yang pernah berhubungan seksual dengan sesama pria. Vaksin hepatitis A diberikan sebanyak dua kali dengan jarak 6 bulan antar pemberian dosis.

Baca juga: 3 Cara Mencegah Penyakit Hepatitis

Vaksinasi khusus

Jika ingin melakukan perjalanan ke wilayah tertentu ada baiknya untuk melakukan vaksinasi atau imunisasi khusus yang umumnya memang direkomendasikan. Tujuannya untuk mencegah infeksi atau penyebaran penyakit tertentu di wilayah tersebut. Vaksinasi khusus untuk wisatawan ini dapat diberikan setidaknya 1 bulan sebelum keberangkatan. 

Berikut ini 3 kategori vaksin yang biasanya diberikan pada wisatawan:

Vaksin rutin:

  • Vaksin difteri
  • Hepatitis B
  • Hib
  • Human papillomavirus (HPV)
  • Influenza
  • Campak
  • Penyakit gondong
  • Pertusis
  • Rubella
  • Pneumokokus
  • Poliomielitia
  • Rotavirus
  • Tb (tuberkulosis)
  • Tetanus
  • Varicella

Vaksin rekomendasi:

  • Vaksin kolera
  • Hepatitis A
  • Hepatitis E
  • Japanese encephalitis
  • Penyakit meningokokal
  • Rabies
  • Tbe
  • Demam tifoid
  • Demam kuning

Vaksin wajib:

  • Demam kuning
  • Meningokokal
  • Polio

Jika merasa ragu untuk melakukan vaksinasi, konsultasikan saja terlebih dahulu dengan dokter. Dengan melakukan vaksinasi, itu menjadi hal penting untuk membantu mencegah penyakit tertentu yang mungkin dapat mengganggu kesehatan di kemudian hari.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
5 Vaccines for Adults: Why (and When) You Need Them. Health Essentials from Cleveland Clinic. (https://health.clevelandclinic.org/5-vaccines-for-adults-why-and-when-you-need-them/)
Attention Adults: You Need Vaccines Too!. Centers for Disease Control and Prevention (CDC). (https://www.cdc.gov/features/adultimmunizations/index.html)
Recommended Vaccines for Adults. Centers for Disease Control and Prevention (CDC). (https://www.cdc.gov/vaccines/adults/rec-vac/index.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app