Program Bayi Tabung Untuk Pasangan Subur

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Program Bayi Tabung Untuk Pasangan Subur

Prosedur bayi tabung atau in vitro fertilization (IVF) selama ini dikenal sebagai solusi bagi para pasangan yang mengalami masalah kesuburan sehingga sulit untuk memiliki keturunan. Namun, kini prosedur IVF juga sudah mulai menjadi opsi bagi para wanita yang memiliki kondisi kesuburan atau fertilitas yang normal.

Alasan Dilakukannya Prosedur Bayi Tabung

Alasan utama dari dijalankannya prosedur IVF ini pada pasangan yang memiliki kondisi kesuburan normal ini adalah karena kesibukan yang membuat kehamilan dengan cara alami sulit dilakukan. Untuk menghemat waktu dan karena didorong oleh adanya keinginan untuk segera memiliki momongan, alhasil prosedur IVF yang lebih efisien bagi pasangan yang sibuk dan jarang bertemu pun menjadi pilihan yang lebih masuk akal. 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Berbagai alasan sosial seperti ini telah meningkatkan minat pasangan yang memiliki kondisi yang subur sekalipun untuk menjalani prosedur bayi tabung. Fungsi prosedur bayi tabung sudah bergeser dari satu-satunya pilihan untuk bisa hamil menjadi salah satu pilihan pasangan subur untuk bereproduksi. 

Keputusan Ada di Tangan Anda

Prosedur bayi tabung memang seringkali masih menjadi perdebatan karena caranya yang tidak alami. Namun semuanya kembali lagi kepada kebebasan memilih yang dimiliki oleh setiap pasangan, baik subur maupun tidak subur. Sama seperti zaman ketika alat kontrasepsi pertama kali diperkenalkan dan ditentang habis-habisan sebagai alat penunda kehamilan yang sudah sepantasnya terjadi, hal ini juga dialami oleh prosedur bayi tabung bagi para pasangan yang tidak memiliki masalah kesuburan. Semuanya kembali lagi pada teknologi dan keputusan yang diambil untuk memanfaatkannya semaksimal mungkin, termasuk dalam prosedur bayi tabung.

Pada akhirnya, prosedur bayi tabung memang dapat membantu mempercepat proses reproduksi pasangan yang memiliki kondisi subur dan seharusnya hal ini tidak menjadi masalah. Jika memang dananya tersedia serta waktu yang untuk melakukannya pun tersedia. Bagi pasangan yang tidak mengalami masalah kesuburan dan ingin cepat punya momongan, menjalani IVF adalah solusinya.

Keputusan ada di tangan tiap pasangan yang sulit bertemu untuk dapat menepatkan waktu berhubungan intim dengan masa subur agar kehamilan terjadi. Meski umur masih muda, prosedur IVF tidak terbatas hanya bagi para wanita yang sudah mencapai usia di mana kondisi kesuburan yang sulit untuk melakukan reproduksi. Saat dokter yang menerima pasien yang tidak mengalami masalah dengan kesuburan dan ingin tetap menjalani prosedur IVF, dokter tidak lantas memiliki hak untuk menolak karena tindakan medis yang bersangkutan tidak akan membahayakan nyawa pasien yang menjalaninya. 

Risiko Prosedur Bayi Tabung

Meski Anda bisa menjalani prosedur bayi tabung kapan saja, namun Anda juga perlu memahami beberapa risiko dari prosedur ini. Di antaranya adalah risiko kehamilan multiple atau janin lebih dari satu. Hal ini akan meningkatkan risiko kelahiran prematur dan berat bayi lahir lebih rendah dibandingkan pada kehamilan normal. Anda juga bisa mengalami persalinan prematur, karena berdasarkan beberapa studi yang telah dilakukan sebelumnya, adanya kecenderungan persalinan prematur atau kelahiran dengan berat badan lahir rendah pada kehamilan melalui prosedur IVF. 

Anda juga akan berhadapan dengan risiko keguguran. Kemungkinan terjadinya keguguran pada wanita yang menjalani program bayi tabung dan pembuahan alami umumnya tidak jauh berbeda, yakni sekitar 15-20%, namun kemungkinan meningkat seiring dengan pertambahan usia. Dan tak bisa diabaikan adalah terjadinya komplikasi saat prosedur pengumpulan sel telur. Penggunaan jarum untuk mengumpulkan sel telur dapat mengakibatkan perdarahan, infeksi hingga kerusakan pada usus, kandung kemih maupun pembuluh darah.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
In-Vitro Fertilization (IVF): Procedure, Preparation & Risks. Healthline. (https://www.healthline.com/health/in-vitro-fertilization-ivf)
In-vitro fertilization (IVF): Procedure, success rate, and risks. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/262798.php)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app