Moluskum Kontagiosum Pada Bayi - Penyebab, Gejala & Perawatan

Dipublish tanggal: Sep 3, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit

Apakah bayi Anda memiliki benjolan berisi benjolan di leher, punggung, wajah dan bagian tubuh lainnya? Apakah dokter mendiagnosis bayi Anda menderita moluskum kontagiosum, dan apakah Anda mengkhawatirkannya? 

Pada artikel ini akan membahas informasi seputar moluskum kontagiosum pada bayi, dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi bayi Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Apa itu Moluskum Kontagiosum?

Moluskum kontagiosum adalah kondisi kulit menular, yang terjadi akibat infeksi oleh virus moluskum kontagiosum (MCV). Ruam terdiri dari benjolan yang berwarna merah muda atau putih dengan permukaan halus dan sedikit lekukan di tengah.

Moluskum kontagiosum umumnya terjadi pada anak usia 1 hingga 12 tahun, tetapi juga dapat terjadi pada orang dewasa. 

Infeksi ini tidak menimbulkan rasa sakit, meskipun lesi dapat menjadi gatal atau bengkak. Infeksi ini dapat sembuh tanpa intervensi medis, dan dibutuhkan beberapa bulan atau dalam beberapa tahun.

Penyebab Molluscum Contagiosum pada Bayi

MCV adalah jenis poxvirus yang menyebarkan infeksi melalui orang yang terinfeksi dan benda yang terkontaminasi. 

Moluskum kontagiosum dapat menyebar melalui handuk, pakaian, keran, dan kontak seksual yang terkontaminasi. Itu juga dapat menyebar melalui air di dalam dan di sekitar kolam renang dan sauna.

Pada bayi, moluskum kontagiosum dapat terjadi melalui cara-cara berikut:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Kontak kulit langsung dengan orang yang terinfeksi.
  • Kontak dengan benda-benda yang terkontaminasi seperti handuk, sprei, spons mandi, dan mainan.

Gejala Molluscum Contagiosum pada Bayi

Gejala-gejala moluskum kontagiosum ditandai dengan munculnya benjolan kulit atau daging yang juga bisa berwarna merah muda atau putih. 

Gejala lain termasuk:

  • Benjolan bulat dengan lubang di tengah dan bisa berukuran sekitar 2 mm hingga 5 mm.
  • Lesi ini dapat muncul dalam bentuk kelompok.
  • Molusca dapat berjumlah hingga 20, atau mungkin hanya ada satu tonjolan atau sedikit pada tubuh.
  • Benjolan diisi dengan nanah yang membuat lesi tampak seperti mutiara.
  • Bayi dan anak-anak yang lebih besar biasanya memiliki benjolan di leher, punggung, wajah, lengan, ketiak, perut, kaki, dan terkadang juga di sekitar pangkal paha.

Diagnosis Moluskum Kontagiosum pada Bayi

Dokter biasanya mendiagnosis moluskum kontagiosum pada bayi dengan mengamati gejalanya. Tidak ada tes untuk infeksi dan karakteristik lesi adalah satu-satunya cara untuk mendiagnosis infeksi. 

Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, dokter dapat melakukan biopsi.

Penanganan Moluskum Kontagiosum pada Bayi

Rencana perawatan untuk orang dewasa dengan moluskum kontagiosum dapat mencakup pengangkatan lesi melalui proses bedah seperti cryotherapy atau terapi laser. Tetapi hal yang sama tidak dianjurkan untuk bayi moluskum kontagiosum.

Untuk bayi, rencana perawatan mungkin termasuk mencegah penyebaran lesi, yang dapat terjadi karena gatal berlebihan atau menggosok daerah yang terinfeksi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Dokter anak Anda mungkin merekomendasikan penggunaan salep tergantung pada tingkat keparahan kondisinya. 
  • Dokter dapat merekomendasikan terapi oral untuk anak-anak jika lesi dalam jumlah besar atau telah membengkak. Terapi oral termasuk penggunaan simetidin oral pada lesi, yang mungkin membantu dalam mencegah jaringan parut dan merupakan pilihan perawatan tanpa rasa sakit untuk moluskum kontagiosum.

Faktor risiko dari Moluskum Kontagiosum pada Bayi

Bayi yang menderita dermatitis atopik atau mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah lebih rentan terhadap moluskum kontagiosum.

Anak-anak yang hidup dalam kondisi ramai juga berisiko lebih besar tertular infeksi MCV.

Mencegah Moluskum Kontagiosum pada Bayi

Untuk mencegah bayi tertular moluskum kontagiosum, pisahkan handuk, tempat tidur, dan spons mandi untuk bayi Anda dari anggota keluarga lainnya. 

Jika mainan bayi Anda telah ditangani oleh orang yang terinfeksi, segera buang mainan tersebut. 


23 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Shirwaikar, A. (2015, October). Coconut oil – a review of potential applications. Hygeia: journal for drugs and medicine (https://www.researchgate.net/profile/Annie_Shirwaikar2/publication/282973020_COCONUT_OIL_-_A_REVIEW_OF_POTENTIAL_APPLICATIONS/links/5667c62608aef42b5787824d.pdf)
Reynertson, K. A., Garay, M., Nebus, J., Chon, S., Kaur, S., Mahmood, K., Kizoulis, M., Southall, M. (2015). Anti-inflammatory activities of colloidal oatmeal (avena sativa) contribute to the effectiveness of oats in treatment of itch associated with dry, irritated skin. Journal of Drugs in Dermatology, 14(1), 43-48 (https://www.researchgate.net/profile/Kurt_Reynertson/publication/271332623_Anti-Inflammatory_Activities_of_Colloidal_Oatmeal_Avena_sativa_Contribute_to_the_Effectiveness_of_Oats_in_Treatment_of_Itch_Associated_With_Dry_Irritated_Skin/links/54d1308f0cf25ba0f040d0b0.pdf)
Molluscum contagiosum. (2014, June 12) (http://youngwomenshealth.org/2012/09/25/molluscum-contagiosum/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app