Depresi Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 11, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Depresi Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu depresi?

Sangat normal jika terkadang kita merasa sedih, biru atau kurang termotivasi untuk melakukan hal-hal yang biasanya kita nikmati. Tetapi orang tua dan pengasuh perlu bertindak ketika tanda-tanda depresi atau kecemasan mulai menghalangi kemampuan anak atau remaja mengambil bagian dalam kegiatan sekolah, keluarga dan sosial. Untungnya, ada perawatan yang dapat menyembuhkan kondisi ini.

Apa yang harus dilakukan jika khawatir tentang kondisi anak?

  • Cari cara untuk berbicara dengan anak atau remaja tentang mengurangi stres. Bekerjasamalah dengan anak untuk menemukan cara mengurangi stres di rumah, keluarga, dan kehidupan sehari-hari anak. Berhati-hatilah ketika Anda berbagi stres dengan anak atau remaja Anda.
  • Bantu anak untuk cukup tidur. Masalah tidur dan kebiasaan tidur yang buruk adalah masalah umum di kalangan remaja dan dapat menyebabkan depresi dan kecemasan atau memperburuk kondisi yang sudah ada.
  • Selalu usahakan anak makan makanan sehat dan olahraga setiap hari.
  • Perhatikan seberapa besar gejala anak mencegah mereka aktif dalam kehidupan sehari-hari.
  • Segera ambil tindakan jika depresi atau kecemasan anak menyebabkan mereka "keluar" dari kehidupan mereka (tidak lagi bertemu dengan temannya, meninggalkan tim, nilai akademik menurun).
  • Jika gejala anak tidak hilang, memburuk atau membuatnya sulit untuk melakukan apapun, bicarakan dengan dokter anak atau penyedia perawatan primer Anda dan minta rujukan untuk evaluasi kesehatan mental. Jika anak menolak untuk pergi memenuhi janji temu, itu ide yang baik bagi Anda atau orang tua atau pengasuh lainnya untuk pergi memenuhi janji temu untuk mendapatkan dukungan dan belajar cara untuk mendukung anak.
  • Jika anak mengancam akan melukai diri sendiri, bawalah mereka ke Departemen Darurat untuk evaluasi.

Siapa yang dapat terkena depresi?

Depresi dapat memengaruhi anak-anak dari segala usia, bahkan anak-anak prasekolah. Anak-anak dan remaja mungkin tidak tahu bagaimana berbicara tentang merasa sedih atau khawatir dan mungkin menarik diri atau kurang kooperatif atau mudah marah.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Depresi menjadi hal biasa ketika anak melalui masa remaja. Lebih dari separuh remaja melaporkan merasa tertekan pada saat tertentu.

Apakah depresi dan kecemasan saling berkaitan?

Kecemasan seringkali merupakan bagian dari suasana hati yang depresi. Anxiety adalah perasaan takut, terancam atau panik tanpa sebab yang jelas.

Apa yang menyebabkan depresi pada anak-anak dan remaja?

Ada komponen genetik yang dapat menyebabkan depresi. Kondisi ini lebih umum terjadi pada anak-anak dengan riwayat depresi dalam keluarga.

Stres memainkan peran kunci dalam memulai depresi. Ini juga dapat menyebabkan gejala anak berlanjut. Stres datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, termasuk:

  • Tekanan sekolah
  • Masalah dengan teman sebaya
  • Konflik keluarga
  • Tekanan masa remaja (pindah dari sekolah dasar ke sekolah menengah dan sekolah menengah ke sekolah menengah, hubungan romantis, dll.)

Perubahan yang terjadi selama masa pubertas membuat anak-anak berisiko lebih besar mengalami depresi dan kecemasan. Mereka cenderung bereaksi lebih emosional karena tahap perkembangan otak mereka dan fakta bahwa mereka belum memiliki keterampilan pemecahan masalah yang efektif.

Beberapa anak yang sangat muda tampaknya berisiko mengalami depresi. Untuk anak-anak ini, kemungkinan kombinasi risiko genetik, temperamen serta kesulitan terlibat dan menikmati kegiatan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Gejala Depresi

Anak atau remaja Anda mungkin memiliki beberapa atau semua tanda dan gejala depresi ini:

  • Merasa sedih atau mudah tersinggung
  • Kehilangan minat atau kesenangan dalam aktivitas biasa
  • Makan terlalu banyak atau terlalu sedikit
  • Perubahan berat badan
  • Tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit
  • Merasa sangat lelah
  • Merasa bersalah
  • Kesulitan berpikir atau memperhatikan
  • Memiliki pikiran atau perilaku bunuh diri

Gejala lain mungkin termasuk keputusasaan, kecemasan, sakit dan nyeri dan perilaku oposisi (tidak kooperatif dan bermusuhan).

Efek depresi

Depresi dapat menyebabkan:

  • Masalah sekolah dan sosial
  • Peningkatan risiko bunuh diri dan penggunaan narkoba
  • Masalah keluarga
  • Episode depresi berulang

Karena konsekuensi jangka panjang dari depresi, maka harus ditanggapi dengan serius dan diobati.

Mendiagnosis Depresi

Sebagai bagian dari proses diagnostik, seorang ahli kesehatan mental akan melakukan wawancara singkat dengan Anda dan anak. Anda berdua juga akan diminta mengisi kuesioner.

Berdasarkan alat-alat itu, ahli kesehatan mental akan bekerja sama dengan Anda untuk mengembangkan rencana perawatan yang memenuhi kebutuhan anak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

1. Mengobati Depresi

Tim Pengobatan Psikiatri dan Perilaku rumah sakit akan bekerja dengan Anda dan anak untuk mengembangkan rencana perawatan yang merespon kebutuhan dan gejala anak.

Semua pendekatan rumah sakit dirancang untuk waktu singkat. Mereka biasanya melibatkan 3 bulan terapi mingguan yang berfokus pada pembelajaran keterampilan mengatasi masalah. Tujuannya agar anak kembali melakukan hal-hal yang memberi mereka kesenangan. Orang tua terlibat aktif dalam setiap jenis perawatan.

Setiap perawatan yang ditawarkan didukung oleh bukti bahwa perawatan tersebut efektif. Perawatan anak mungkin meliputi satu atau lebih dari pendekatan ini:

2. Terapi aktivasi perilaku (BA)

Terapi aktivasi perilaku adalah bentuk pengobatan untuk depresi berdasarkan ide bahwa Anda dapat mengubah perasaan Anda dengan mengubah apa yang Anda lakukan. Ini adalah intervensi singkat yang berfokus pada peningkatan keterlibatan dalam kegiatan positif sebagai cara untuk mengatasi depresi.

Dua hal terjadi ketika orang-orang muda mulai merasa tertekan⎯hidup terasa kurang memuaskan dan mereka mulai menghindari orang-orang, tempat-tempat dan kegiatan-kegiatan yang biasanya membawa mereka kegembiraan dan rasa prestasi.

Terapis BA akan bekerja sama dengan anak untuk membantu mengidentifikasi kegiatan yang menurut mereka bermanfaat. Kemudian mereka akan bekerja dengan anak untuk mengatasi hambatan dalam melakukan hal-hal yang membantu mereka merasa lebih baik. Misalnya, tujuannya mungkin menghabiskan lebih banyak waktu dengan teman sebaya. Untuk melakukan ini, anak mungkin perlu bantuan mengambil langkah-langkah kecil untuk mendapatkan kepercayaan dalam interaksi sosial.

3. Terapi perilaku kognitif (CBT)

CBT adalah perawatan yang didasarkan pada pemahaman bagaimana apa yang Anda pikirkan mempengaruhi perasaan Anda. Terapis akan membantu anak belajar tentang hubungan antara pikiran, perasaan dan perilaku.

CBT dapat membantu anak atau remaja Anda mengganti pikiran negatif atau tidak membantu dengan pikiran yang membantu atau mengatasi. Ini dapat menyebabkan perubahan perasaan dan perilaku. Terapis bekerja sama dengan anak untuk membantu mereka belajar dan melatih keterampilan baru. Ini termasuk pikiran otomatis yang menantang dan menemukan cara baru untuk memikirkan dan menafsirkan situasi. Seringkali juga melibatkan beberapa aktivasi perilaku. anak mungkin diminta untuk menyelesaikan pekerjaan rumah atau berlatih di antara sesi terapi.

CBT digunakan untuk jangka waktu yang ditentukan dan difokuskan untuk memenuhi tujuan anak.

4. Interpersonal psikoterapi (IPT)

Fokus IPT adalah memahami bagaimana gejala anak atau remaja dipengaruhi oleh hubungan mereka dengan keluarga dan teman sebaya. Ini berguna ketika depresi terjadi karena adanya konflik dan kurangnya dukungan sosial.

Terapis bekerja dengan anak untuk membangun keterampilan interpersonal. Ini biasanya juga melibatkan membantu anak memahami pikiran otomatis dan menghasilkan alternatif. Mungkin juga melibatkan elemen terapi perilaku kognitif.

5. Terapi perilaku dialektika (DBT)

DBT adalah perawatan perilaku kognitif yang digunakan ketika bunuh diri, melukai diri sendiri atau perilaku berisiko tinggi lainnya adalah masalah utama yang sedang berlangsung.

DBT meliputi:

  • Terapi individu mingguan 
  • Pasien mingguan dan kelompok keterampilan multi-keluarga untuk remaja dan orang tua untuk mempelajari keterampilan DBT
  • Pelatihan telepon antar sesi untuk mempelajari cara menggunakan keterampilan baru selama momen yang menantang

Anda dan anak  akan belajar bagaimana menjadi lebih sadar akan emosi dan pola

perilaku (mindfulness) untuk membuat pilihan yang bijaksana. Untuk membangun kehidupan yang layak, Anda dan anak  juga akan belajar cara:

  • Mengelola emosi
  • Mengatasi kesusahan
  • Membentuk hubungan positif

6. Obat

Obat-obatan dapat menjadi bagian penting dari rencana perawatan. Ada bukti bahwa antidepresan seperti Prozac dapat bermanfaat bagi anak-anak dan remaja ketika dikombinasikan dengan bentuk perawatan lain. Obat memang memiliki efek samping, dan tidak sepenuhnya bekerja untuk semua orang. Tidak setiap anak membutuhkan obat.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Depression (for Parents). Nemours KidsHealth. (https://kidshealth.org/en/parents/understanding-depression.html)
Depression in Children: Symptoms, Suicide Signs & Treatment. Cleveland Clinic. (https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/14938-depression-in-children)
Depression in children and teenagers. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/conditions/stress-anxiety-depression/children-depressed-signs/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app