Aplastic Anemia Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 3, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Aplastic Anemia Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu anemia aplastik?

Pada anemia aplastik, sumsum tulang mati dan berhenti membuat sel darah baru. Ini merupakan jenis gangguan gagal sumsum.

Sumsum tulang terletak di bagian tengah tulang yang lunak dan kenyal. Sumsum tulang yang sehat membuat sel-sel muda yang disebut sel punca. Sel induk membuat 3 jenis utama sel darah, yaitu:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Tanpa sel-sel darah ini, anak-anak beresiko untuk masalah kesehatan yang serius. Kasus yang parah bisa mengancam jiwa.

Anak-anak dengan anemia aplastik membutuhkan perawatan dari spesialis darah (hematologis) dengan pengalaman dalam kondisi gagal sumsum. 

Apa yang menyebabkan anemia aplastik?

Pada anak-anak dengan anemia aplastik, kondisi ini berkembang setelah lahir. Dokter menduga hal tersebut terjadi ketika sistem kekebalan anak menghentikan sumsum tulang mereka dari membuat sel darah baru. Dokter tidak mengerti apa yang menyebabkan ini.

Jarang, seorang anak mewarisi kondisi yang menyebabkan kegagalan sumsum tulang.

Gejala Anemia Aplastik

Anemia aplastik dapat menyebabkan kadar sel darah putih, sel darah merah atau trombosit yang rendah. Sebagian besar anak-anak dengan penyakit ini memiliki tingkat rendah semua 3 jenis sel.

Gejala anak akan tergantung pada sel mana yang rendah dan seberapa rendah mereka. anak dapat:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Mengalami lebih banyak infeksi dan tidak sembuh secepat anak-anak lain. Kadar sel darah putih yang rendah meningkatkan risiko infeksi. Demam kemungkinan merupakan tanda infeksi.
  • Mudah lelah, memiliki energi rendah, pusing, atau sesak napas. Tidak memiliki cukup sel darah merah (anemia) dapat menyebabkan gejala-gejala ini. Sel darah merah membawa oksigen ke seluruh organ dan jaringan.
  • Memar atau mudah berdarah karena kadar trombosit yang rendah. Trombosit membantu pembekuan darah dan menghentikan pendarahan.

Beberapa orang dengan anemia aplastik tidak melihat gejala apa pun. Mereka baru dapat mempelajari gejalanya setelah tes darah rutin dilakukan karena alasan lain.

Mendiagnosis Anemia Aplastik

Untuk mendiagnosis anemia aplastik, dokter akan:

  • Mengambil sampel darah untuk memeriksa kadar setiap jenis sel darah. Tes ini disebut hitung darah lengkap, atau CBC.
  • Mengambil sampel sumsum tulang. Ini untuk membantu rumah sakit memahami alasan kegagalan sumsum anak dan mengesampingkan alasan lain untuk jumlah darah rendah.
  • anak akan mendapatkan obat untuk membuatnya tidur sehingga mereka tidak merasakan sakit (anestesi) selama prosedur.
  • Dokter akan menempatkan jarum berlubang di tulang pinggul dan menyedot sampel kecil sumsum tulang cair.
  • Kemudian dokter akan mendorong jarum yang lebih besar ke tulang untuk menghilangkan sejumlah kecil tulang yang mengandung sumsum.
  • Sampel-sampel ini diperiksa di bawah mikroskop untuk mencari apa pun yang tidak normal. Dokter dapat meminta studi khusus untuk mencari kerusakan sel.
  • Memeriksa penyebab lain dari jumlah darah rendah selain kegagalan sumsum tulang. Ini termasuk kekurangan nutrisi, penggunaan beberapa obat-obatan dan infeksi oleh virus.
  • Memeriksa kemungkinan kondisi bawaan (diturunkan dari orangtua ke anak) yang dapat menyebabkan kegagalan sumsum tulang. Dokter Anda akan bertanya tentang anggota keluarga lain dan dapat melakukan tes. Meskipun kondisi bawaan jarang menjadi penyebabnya, namun penting untuk memeriksanya karena mereka mungkin memerlukan perawatan yang berbeda.

Mengobati Anemia Aplastik

Rencana perawatan anak tergantung pada penyakit mereka. Rumah sakit akan memperhatikan anak dengan cermat dan merekomendasikan perawatan yang tepat pada waktu yang tepat. Rumah sakit menawarkan opsi perawatan ini:

1. Transfusi darah

Memberi anak sel darah merah dan trombosit dari donor yang sehat dapat membantu masalah anemia dan perdarahan. anak menerima sel-sel ke dalam pembuluh darahnya menggunakan jalur intravena (IV). Ini disebut transfusi darah.

Seberapa sering anak-anak memerlukan transfusi bervariasi.

2. Antibiotik untuk melawan infeksi

Jika anak mengalami demam dan memiliki tingkat sel darah putih (neutropenia) yang rendah, mereka kemungkinan mengalami kesulitan melawan infeksi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Mereka akan membutuhkan antibiotik untuk membantu melawan infeksi yang disebabkan oleh bakteri. Antibiotik dapat dimasukkan ke dalam pembuluh darah anak menggunakan infus. Beberapa anak menggunakannya melalui mulut.

3. Obat Imunosupresif

Obat-obatan yang membuat sistem kekebalan tubuh kurang aktif dapat membantu sumsum tulang membuat sel-sel darah lagi.

4. Faktor pertumbuhan

Anak-anak dengan kadar sel darah rendah dapat menggunakan obat yang membantu sumsum tulang mereka membuat lebih banyak sel darah.

Obat ini disebut faktor pertumbuhan hematopoietik, filgrastim atau G-CSF. Biasanya diberikan melalui suntikan di bawah kulit.

Ada manfaat dan risiko untuk jenis obat ini. Dokter anak akan berdiskusi dengan Anda tentang apakah perawatan ini tepat untuk anak.

5. Transplantasi sel induk

Beberapa anak dapat sembuh dari anemia aplastik dengan transplantasi sel induk pembentuk darah dari donor yang sehat (transplantasi sel induk). Disebut juga sebagai transplantasi sumsum tulang atau transplantasi sel hematopoietik. Sel induk hematopoietik adalah sel muda yang tumbuh menjadi sel darah.

Perawatan ini membantu sumsum tulang anak membuat sel-sel darah yang sehat. Dengan kadar sel darah sehat yang normal, anak tidak lagi berisiko mengalami infeksi parah atau perdarahan.

Pencegahan infeksi dan pendarahan

Dokter anak mungkin menyarankan cara untuk membantu menghindari infeksi atau masalah perdarahan, seperti:

  • Membatasi kontak dengan orang lain, bahkan orang sehat
  • Menghindari aktivitas dengan risiko cedera tinggi, seperti olahraga kontak

Dokter Anda akan memberitahu Anda jika anak perlu membatasi kegiatan mereka.

Pemantauan jangka panjang

Anak-anak dengan anemia aplastik memerlukan pemeriksaan rutin dengan dokter yang berspesialisasi dalam sindrom gagal sumsum.

Memeriksa jumlah sel darah dan sumsum tulang secara teratur dapat membantu menemukan masalah sejak dini. Pemeriksaan ini dapat memberi anak peluang terbaik untuk pulih.

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
DeZern AE, et al. Haploidentical donor bone marrow transplantation for severe aplastic anemia. Hematology/Oncology Clinics of North America. 2018; doi:10.1016/j.hoc.2018.04.001.
Aplastic anemia. Aplastic Anemia and MDS International Foundation. https://www.aamds.org/diseases/aplastic-anemia.
Olson TS. Treatment of aplastic anemia in adults. https://www.uptodate.com/contents/search.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app