Hubungan Antara Migrain dan Faktor Hormon Yang Perlu Anda Ketahui

Dipublish tanggal: Agu 31, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 26, 2020 Waktu baca: 3 menit
Hubungan Antara Migrain dan Faktor Hormon Yang Perlu Anda Ketahui

Migrain dan Hormon

National Institute of Neurological Disorders and Stroke melaporkan bahwa migrain terjadi sekitar tiga kali lebih umum pada wanita daripada pria. Kesenjangan tersebut dapat dikaitkan dengan perbedaan hormon seks.

Fluktuasi hormon estrogen secara spesifik tampaknya meningkatkan risiko gejala migrain pada banyak wanita.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Jika Anda wanita, perubahan kadar estrogen dapat menyebabkan Anda mengalami gejala migrain yang lebih sering atau lebih parah sebelum atau selama periode Anda, setelah melahirkan, atau pada tahun-tahun menjelang menopause.

Mari simak terus artikel berikut untuk mengetahui tentang peran hormon dalam gejala migrain Anda, serta beberapa perawatan yang tersedia.

Estrogen dapat membuat Sel Anda peka

Para ahli masih mempelajari peran hormon dalam migrain.

Tetapi menurut sebuah studi tahun 2018, perubahan kadar estrogen mungkin membuat sel-sel tertentu di tubuh Anda menjadi pemicu migrain. Ini mungkin meningkatkan peluang Anda mengalami gejala migrain.

Tingkat Estrogen bisa Berfluktuasi

Sebagian besar wanita usia reproduksi mengalami siklus menstruasi. Selama siklus itu, kadar estrogen dalam tubuh pun akan berfluktuasi. 

Perubahan estrogen ini dapat berkontribusi pada perkembangan gejala migrain pada titik-titik tertentu dalam hidup Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Migrain menstruasi

Menurut American Migraine Foundation, lebih dari dua pertiga wanita dengan migrain mengalami gejala sebelum atau selama menstruasi. Hal ini mungkin terkait dengan penurunan kadar estrogen yang terjadi sebelum menstruasi dimulai.

Sebuah studi tahun 2016 menemukan bahwa kadar estrogen dapat turun lebih cepat sebelum menstruasi pada wanita yang memiliki riwayat migrain dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Migrain postpartum

Perubahan hormon selama kehamilan juga dapat memengaruhi gejala migrain.

Jika Anda hamil, tingkat estrogen dalam tubuh Anda akan naik dan tetap tinggi sepanjang trimester kedua dan ketiga kehamilan Anda. Ini dapat mengurangi frekuensi gejala migrain yang Anda alami saat hamil.

Setelah melahirkan, kadar estrogen Anda akan turun, dan Anda mungkin mengalami migrain postpartum.

Migrain selama perimenopause

Tingkat hormon juga berfluktuasi pada tahun-tahun menjelang menopause, yang dikenal sebagai perimenopause.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Selama perimenopause, Anda mungkin mengalami gejala migrain yang lebih sering atau lebih parah daripada biasanya. Setelah menopause, gejala migrain sering menjadi kurang sering dan parah.

Penggunaan Pil KB Hormonal dapat mempengaruhi gejala Anda

Jika Anda memiliki riwayat migrain, bicarakan dengan dokter Anda mengenai efek potensial yang mungkin timbul dari penggunaan pil KB pada gejala Anda.

Banyak jenis kontrasepsi hormonal, termasuk pil KB kombinasi, mengandung estrogen. Beberapa wanita mulai mengalami gejala migrain setelah mereka mulai menggunakan kontrasepsi hormonal. 

Yang lain mengalami gejala yang lebih jarang atau lebih ringan saat menggunakan kontrasepsi hormonal. Jika Anda menggunakan pil KB kombinasi, mengikuti rejimen siklus lanjut atau berkelanjutan dapat membantu Anda. 

Sebagian besar paket pil kombinasi mengandung 21 pil aktif dan 7 pil plasebo. Dalam rejimen siklus diperpanjang atau berkelanjutan, Anda akan melewatkan pil plasebo dan minum pil aktif tanpa istirahat. 

Ini akan membantu membatasi penurunan kadar estrogen Anda dan dapat mencegah gejala migrain.

Menurut Mayo Clinic, cara ini juga dapat membantu untuk:

  • memperpendek interval plasebo Anda
  • memilih pil KB yang mengandung estrogen dosis rendah
  • mengambil "minipill" yang mengandung progestin saja

Dokter Anda dapat membantu Anda memahami potensi manfaat dan risiko dari setiap metode tersebut. 

Terapi penggantian hormon dapat membantu

Jika Anda mengalami gejala migrain selama perimenopause, dokter mungkin merekomendasikan terapi penggantian hormon (HRT). Selama HRT, dokter akan meresepkan obat oral, patch kulit, atau gel yang mengandung bentuk estrogen yang dikenal sebagai estradiol.

Perawatan ini dapat membantu menstabilkan kadar estrogen Anda, yang mungkin meringankan gejala migrain. Namun, HRT juga dapat menyebabkan efek samping potensial.

Bicarakan dengan dokter Anda untuk mempelajari lebih lanjut mengenai potensi manfaat dan efek samping dari terapi penggantian hormon ini. 

9 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Sacco, Simona & Ricci, Silvia & Degan, Diana & Carolei, Antonio. (2012). Migraine in women: The role of hormones and their impact on vascular diseases. The journal of headache and pain. 13. 177-89. 10.1007/s10194-012-0424-y. ResearchGate. (https://www.researchgate.net/publication/221863921_Migraine_in_women_The_role_of_hormones_and_their_impact_on_vascular_diseases)
Menstrual migraine. (2007, October 25) (http://www.headaches.org/2007/10/25/menstrual-migraine/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app