Bumil Mengalami BAB Berdarah, Ini Penyebab Dan Cara Mengatasinya

Biasanya kondisi ini terjadi saat kehamilan memasuki trimester akhir. Lalu, apa yang menjadi penyebab kondisi ini? Dan, bagaimana cara mengatasinya? Yuk, simak ulasannya dibawah ini.
Dipublish tanggal: Agu 16, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 6, 2020 Waktu baca: 3 menit
Bumil Mengalami BAB Berdarah, Ini Penyebab Dan Cara Mengatasinya

Bagi ibu hamil, buang air besar (BAB) yang disertai dengan keluarnya darah merupakan kondisi yang mungkin mengkhawatirkan. 

Namun, Bumil tidak boleh langsung panik ketika hal ini terjadi karena keluarnya darah saat BAB sebenarnya cukup umum terjadi. Biasanya kondisi ini terjadi saat kehamilan memasuki trimester akhir. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Lalu, apa yang menjadi penyebab kondisi ini? Dan, bagaimana cara mengatasinya? Yuk, simak ulasannya dibawah ini. 

Kondisi keluarnya darah saat BAB terjadi akibat hemoroid, yang sering dikenal dengan ambeien atau wasir. Tidak hanya karena hemoroid, BAB berdarah juga bisa disebabkan karena ibu hamil memiliki kebiasaan yang salah ketika buang air besar. 

Oleh karena itu, berikut ini terdapat informasi mengenai penyebab dan cara mengatasi BAB berdarah saat hamil

Penyebab dan cara mengatasi buang air besar berdarah saat hamil 

Ibu hamil tidak perlu khawatir ketika BAB berdarah terjadi, karena kondisi ini tidak akan membahayakan janin dalam kandungan dan akan mereda dengan sendirinya. 

Namun, Bumil harus mengetahui apa saja yang menjadi penyebab BAB berdarah ini. Penyebabnya meliputi: 

1. Hemoroid (ambeien atau wasir) 

Pada ibu hamil, hemoroid terjadi karena pembuluh darah di area sekitar dubur melebar dan membengkak akibat adanya perubahan hormon dan bentuk tubuh. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Ambeien (Wasir) via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 27

Hemoroid sendiri dapat ditandai dengan rasa gatal, sakit, hingga pembengkakan di sekitar anus atau dubur. 

Ketika kotoran yang keluar menggesek pembuluh darah yang berada disekitar dubur yang membengkak, pembuluh darah akan robek atau pecah. Nah, hal inilah yang menimbulkan terjadinya BAB berdarah. 

Untuk menghindari terjadinya BAB berdarah akibat hemoroid, ibu hamil disarankan untuk tidak mengejan terlalu keras saat buang air besar. 

Selain itu, konsumsi asupan serat yang berasal dari buah dan sayur, serta air putih juga harus ditingkatkan. 

Dengan mengonsumsi makanan dan minuman tersebut, sistem pencernan akan kembali lancar dan membuat tekstur feses menjadi lembut. 

2. Mengejan lama atau terlalu kuat 

Kebiasaan mengejan terlalu lama dan kuat biasa terjadi karena tinja yang akan keluar bersifat besar dan keras. Kondisi ini dapat mengakibatkan lapisan anus terluka dan terjadilah BAB berdarah. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Ambeien (Wasir) via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 27

Apabila ibu hamil sering mengejan terlalu lama dan kuat, maka akan meningkatkan risiko terjadinya ambeien atau wasir

Untuk menghindari proses mengejan yang mengakibatkan BAB berdarah, ibu hamil sebaiknya rutin BAB dan tidak menahannya terlalu lama. 

Jika sering menunda atau menahan BAB, maka tinja akan menjadi keras dan kering, hingga memerlukan usaha yang kuat saat mengejan agar bisa keluar. 

3. Menggosok anus dengan kasar 

Pada ibu hamil, keluarnya darah saat buang air besar juga dipengaruhi oleh kebiasaan menggosok anus dengan gerakan yang terlalu keras atau kasar. Gosokan yang kasar akan menyebabkan permukaan anus terluka dan berdarah. 

Maka dari itu, ketika membasuh anus setelah buang air besar, ibu hamil dianjurkan untuk menggunakan air daripada tisu. 

Akan tetapi, bila ibu hamil lebih terbiasa menggunakan tisu daripada air, maka sebaiknya bumil memakai tisu basah yang tidak mengandung alkohol dan tanpa aroma tertentu. 

Setelah membersihkan anus menggunakan tisu basah, keringkan area anus dengan tisu kering. Cara membersihkan bisa dengan mengusap atau menepuk secara perlahan. Tidak perlu menggosok karena hanya akan menimbulkan luka pada anus. 

Berdasarkan penjelasan diatas, ibu hamil sekarang sudah mengetahui apa saja yang menjadi penyebaba keluarnya darah saat buang air besar dan bagaimana cara mengatasi kondisi tersebut. 

Akan tetapi, jika darah yang keluar sangat banyak dan tidak kunjung berhenti, maka sebaiknya ibu hamil segera melakukan konsultasi dengan dokter. Terlebih jika kondisi tersebut disertai dengan munculnya rasa pusing, lemas, wajah tampak pucat, dan nyeri perut

Beberapa gejala-gejala tersebut menandakan BAB berdarah terjadi pada ibu hamil bukan hanya karena tiga faktor di atas, melainkan karena terjadinya pendarahan pada saluran cerna. 

Apabila ibu hamil, mengalami kondisi ini, penanganan yang serius perlu segera dilakukan. Dengan mendapatkan penanganan dan pengobatan yang tepat, ibu hamil dapat terhindar dari masalah-masalah kesehatan yang lain. 

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Hemorrhoids During Pregnancy: Causes and Prevention. Everyday Health. (Accessed via: https://www.everydayhealth.com/hemorrhoids/guide/pregnancy/)
Piles in pregnancy. NHS (National Health Service). (Accessed via: https://www.nhs.uk/conditions/pregnancy-and-baby/piles-haemorrhoids-pregnant/)
How to Stop Rectal Bleeding: Causes, Treatment, Symptoms & Remedies. eMedicineHealth. (Accessed via: https://www.emedicinehealth.com/rectal_bleeding/article_em.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app