Apa Yang Harus Dilakukan Ketika Bayi Jatuh Dari Tempat Tidur?

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Apa Yang Harus Dilakukan Ketika Bayi Jatuh Dari Tempat Tidur?

Ketika bayi jatuh dari tempat tidur

Walaupun bayi Anda masih kecil, risiko terjatuh pada bayi sangatlah mungkin terjadi karena pergerakan tangan atau kaki bayi. Oleh karena itu, para ibu dianjurkan untuk tidak meninggalkan bayi tanpa adanya pengawasan. 

Ketika bayi terjatuh dari ranjang, hal ini dapat membahayakan bayi dari benturan lantai. Sikap pencegahan merupakan cara yang terbaik untuk menghindari kejadian ini. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Domperidone if 10mg tab 1

Terdapat berapa pemeriksaan yang harus Anda lakukan untuk memastikan bayi tercinta Anda menerima perawatan yang cepat dan tepat.

Apa yang harus dilakukan terlebih dahulu?

Bayi yang terjatuh dapat mengalami kehilangan kesadaran. Apabila bayi Anda mengalami cedera kepala serius, seperti tanda-tanda perdarahan atau ketidaksadaran, segera hubungi layanan darurat setempat untuk penanganan lebih lanjut. 

Jangan pindahkan bayi dalam kondisi ini kecuali jika mereka berisiko tinggi untuk mengalami cedera lebih lanjut. Namun, jika bayi menampakan gejala seperti muntah atau kejang-kejang, segera balikkan tubuh mereka dan jaga agar leher tetap dalam posisi lurus. 

Bila terdapat pendarahan, berikan tekanan lembut dengan kain kasa atau handuk atau kain bersih sampai bantuan medis tiba.

Jika bayi Anda tidak tampak terluka parah, angkat dengan lembut dan coba untuk menenangkan bayi Anda dari rasa takut dan khawatir. 

Selain itu, periksa juga kepala mereka untuk memeriksa tanda-tanda cedera atau tanda memar. Segera hubungi dokter Anda setelah bayi terjatuh apabila bayi berusia di bawah 1 tahun.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Tanda-tanda bayi harus dibawa ke UGD

Bahkan jika bayi Anda tidak mengalami kehilangan kesadaran atau mengalami cedera parah, masih terdapat beberapa tanda dimana bayi memerlukan tindakan medis secepatnya, termasuk:

  • tidak tenang
  • adanya benjolan dari titik lunak di bagian depan kepala
  • terus menggosok kepala
  • mengantuk berlebih
  • adanya cairan darah atau kuning yang keluar dari hidung atau telinga
  • teriakan bernada tinggi
  • kehilangan keseimbangan
  • koordinasi yang buruk
  • pupil berukuran tidak sama
  • sensitivitas terhadap cahaya atau kebisingan
  • muntah

Jika Anda memperhatikan perubahan ini, segera mencari pertolongan darurat secepat mungkin. 

Gejala gegar otak

Ketika bayi tidak menampakan adanya tanda-tanda cedera, mungkin saja bayi mengalami gegar otak yang tidak menunjukkan gejala langsung. Gegar otak adalah cedera otak yang sulit dikenali terlebih karena bayi tidak dapat memberitahu Anda apa yang mereka rasakan.

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah regresi keterampilan perkembangan. Misalnya, bayi yang sudah berusia 6 bulan mungkin tidak mengoceh. Perubahan lain yang harus diperhatikan termasuk:

  • menjadi rewel saat makan
  • perubahan pola tidur
  • menangis lebih dalam posisi tertentu daripada posisi lain
  • menangis lebih dari biasanya
  • semakin mudah tersinggung

Gegar otak bukan satu-satunya cedera yang bisa terjadi setelah jatuh. Cedera internal dapat meliputi:

Apa yang harus dilakukan setelah jatuh?

Setelah jatuh, Anda dapat mengantisipasi gejala yang mungkin terjadi. Bayi mungkin akan terus merasa mengantuk sehingga pemeriksaan lebih lanjut sangat dibutuhkan untuk memeriksa gejala gegar otak. Selain itu, bayi akan lebih mudah merasa rewel, muntah atau sakit kepala dan leher.

Anda dapat bertanya kepada dokter apakah pemberian obat penghilang rasa sakit serta dosis obat apabila dibutuhkan. Dokter juga dapat menyarankan untuk menghindari permainan keras untuk mengurangi risiko cedera lebih lanjut selama setidaknya 24 jam. Ini termasuk menghindari mengendarai mainan atau memanjat. Permainan yang perlu awasan orang dewasa mencakup:

  • blok
  • teka-teki
  • kereta dorong
  • mendengarkan sebuah cerita

Pencegahan

Bayi tidak boleh ditempatkan di tempat tidur orang dewasa tanpa pengawasan. Selain risiko jatuh, bayi bisa terperangkap di antara tempat tidur dan dinding atau tempat tidur dan benda lain. Tempat tidur dewasa sering tidak memenuhi kriteria untuk tidur yang aman bagi bayi.

Apabila bayi Anda mengalami kondisi ini, segera perhatikan apabila ada tanda cedera dan segera layanan medis terdekat Anda untuk pemeriksaan lebih lanjut.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What to Do When Baby Falls Off the Bed. Healthline. (https://www.healthline.com/health/parenting/baby-fell-off-bed)
Fall safety for kids: How to prevent falls. Mayo Clinic. (http://www.mayoclinic.com/health/child-safety/FL00003)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app