Apa Dampak Jika Ibu Hamil Merokok?

Dipublish tanggal: Jun 27, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Sep 18, 2019 Waktu baca: 2 menit
Apa Dampak Jika Ibu Hamil Merokok?

Seorang ibu hamil memang harus selalu menjaga kesehatan diri dan janinnya dengan menerapkan pola hidup sehat termasuk pula dengan menjauhi rokok. Namun berdasarkan data yang diperoleh dari Centers Control and Prevention diketahui bahwa sekitar 10% wanita yang merokok adalah ibu hamil di masa 3 bulan terakhir usia kehamilannya. 

Bahkan 55% diantaranya sudah memutuskan berhenti merokok selama hamil serta 40% kembali merokok sesudah 6 bulan persalinan. Melihat fakta tersebut lalu apakah yang akan terjadi saat ibu hamil merokok?

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Kandungan di Dalam Rokok

Ternyata di dalam rokok terkandung sejumlah substansi yang membahayakan sebab bisa menjadi racun bagi tubuh. Adapun kandungan yang beracun tersebut yaitu nikotin dan karbon monoksida

Saat sekali hisap saja maka substansi tersebut akan terserap ke dalam darah hingga akhirnya diedarkan ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah sampai akhirnya ke janin di dalam rahim.

Merokok Saat Hamil Apa Dampaknya?

Sudah dijelaskan sebelumnya bahwa kandungan zat berbahaya di dalam rokok dapat secara langsung memapari janin di dalam rahim. Hal tersebut ternyata berdampak pada janin ketika ibu hamil merokok. 

Adapun dampak yang bisa ditimbulkan tersebut antara lain :

  1. Mengurangi kandungan oksigen di dalam tubuh ibu dan janinnya.
  2. Meningkatkan tekanan jantung pada bayi.
  3. Meningkatkan risiko bayi lahir mati atau keguguran.
  4. Meningkatkan risiko bayi lahir prematur atau berat badan bayi lahir rendah. Bahkan lebih parahnya lagi bayi dalam kondisi tersebut bisa berujung pada kematian.
  5. Risiko bayi mengalami gangguan pada paru-paru semakin meningkat.
  6. Risiko bayi cacat saat lahir juga akan meningkat.
  7. Memicu munculnya gangguan pada plasenta yang menghubungkan ibu dengan janin. Munculnya masalah plasenta tersebut akan menimbulkan jantung bayi yang tidak berfungsi normal. Selain itu persalinan juga akan semakin sulit karena adanya gangguan pada aliran oksigen dan makanan dari ibu ke bayi.
  8. Risiko bayi mengalami kematian mendadak juga semakin tinggi bahkan sebelum bayi tersebut berusia 1 tahun hal tersebut bisa terjadi.

Selain ibu hamil yang merokok, bagi Anda yang merupakan perokok pasif juga perlu waspada. Karena meskipun perokok pasif maka tak menutup kemungkinan Anda bisa mengalami dampak asap rokok terutama pada janin Anda. Dimana dampak tersebut antara lain risiko terpapar infeksi telinga dan paru-paru, alergi dan asma.

Menghentikan Rokok Saat Hamil

Bagi ibu hamil tentu akan diminta supaya berhenti merokok agar tidak membahayakan kesehatan Anda dan janin. Dengan berhenti merokok maka Anda bisa merasakan detak jantung yang normal. 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Hal tersebut juga akan terjadi pada janin yang ada di dalam kandungan anda. Selain itu potensi bayi mengalami gangguan pernapasan juga semakin berkurang.

Sebelum Anda memutuskan untuk berhenti merokok terutama saat sedang hamil maka biasanya Anda akan mengalami beberapa gejala diantarana merasa sangat lapar, menjadi sangat butuh rokok, sakit kepala, sulit konsentrasi dan frekuensi bantuk yang semakin meningkat. 

Namun Anda tak perlu khawatir dengan gejala tersebut karena ternyata gejala ini bisa hilang dalam kurun waktu 10-14 hari.

Untuk itulah tanamkan di dalam pikiran anda tentang alasan kuat kenapa Anda harus berhenti merokok. Alasan tersebut membuat Anda tidak mudah goyah untuk merokok kembali. Gejala yang muncul tersebut sebetulnya tak sebanding dengan bahaya yang akan dialami janin bila Anda memutuskan tetap merokok saat hamil. 

12 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Smoking while you are pregnant or breastfeeding. (2015, November 12) (http://www.cancer.org/cancer/cancercauses/tobaccocancer/smoking-while-you-are-pregnant-or-breastfeeding)
Smoking early in pregnancy raises risk of heart defects in infants [Press release]. (2011, February 28) (https://www.cdc.gov/media/releases/2011/p0228_smokingpregnancy.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app