Setelah Berhubungan Intim Harus Buang Air Kecil?

Dipublish tanggal: Mei 28, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Setelah Berhubungan Intim Harus Buang Air Kecil?

Kebanyakan perempuan, setelah melakukan hubungan badan dengan pasangannya, lebih baik untuk dilanjutkan dengan cuddling atau berpelukan mesra. Namun, tahukah anda ada satu hal yang wajib dilakukan oleh perempuan setelah bercinta?

Tepat sekali. Setelah berhubungan badan dengan pasangannya seorang wanita diharuskan untuk segera buang air kecil. Menurut para ahli, buang air kecil setelah bercinta dilakukan untuk mencegah terkena infeksi saluran kencing

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Akan tetapi, ada hubungan apa antara seks dengan infeksi saluran kencing? Untuk mendapatkan jawabannya, simak terus penjelasan di bawah ini.

Apakah Infeksi Saluran Kencing Itu?

Infeksi saluran kencing atau infeksi kandung kemih adalah penyakit yang sering terjadi pada perempuan. Penyebabnya adalah oleh bakteri pada organ saluran kencing, diantaranya kandung kemih, uretra, dan ginjal, namun biasanya, yang sering terinfeksi adalah kandung kemih dan uretra.

Seseorang yang mengidap infeksi saluran kencing akan mengalami gejala-gejala, diantaranya rasa perih seperti terbakar ketika buang air kecil, anyang-anyangan, nyeri di punggung bagian bawah atau perut bawah, keluar darah saat kencing, kandung kemih terasa penuh, serta wanita akan merasakan nyeri pada panggul dan pria nyeri pada bagian rektum.

Seks dan infeksi saluran kencing

Penyebab infeksi saluran kencing ini adalah bakteri dari luar tubuh manusia. Bakteri dapat masuk ke dalam tubuh manusia melalui seks khususnya bagian saluran kencing karena ketika berhubungan seks, area vagina atau anus terpapar berbagai macam bakteri yang kemudian menjalar menuju uretra hingga menyebabkan infeksi.

Bakteri-bakteri tersebut bisa datang dari berbagai tempat. Contohnya dari jari tangan yaitu ketika vagina dirangsang dengan menggunakan jari, kondom, penis, sex toy, ataupun objek-objek lainnya. Ketika anda buang air kecil, maka bakteri-bakteri tersebut akan terdorong keluar dari saluran kencing. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Itulah mengapa wanita penting untuk buang air kecil setelah bercinta sebelum bakteri-bakteri tersebut masuk ke uretra atau kandung kemih.

Apakah yang harus buang kecil setelah berhubungan hanya wanita saja?

Harus buang air kecil setelah bercinta memang hanya ditekankan kepada wanita saja karena wanita dan pria mempunyai anatomi tubuh yang berbeda. Letak vagina dan anus wanita sangat dekat sekitar 5 centimeter saja. Jadi, sangat mudah bagi kuman untuk menyebar ke bagian-bagian tubuh yang lain.

Sedangkan laki-laki memiliki uretra dan kandung kemih yang sulit dijangkau oleh bakteri. Akan tetapi tidak menutup kemungkinan laki-laki juga terserang infeksi saluran kencing. Faktanya, tidak kurang dari 20% dari kasus infeksi saluran kencing dialami oleh laki-laki. 

Oleh sebab itu, agar tidak terjangkitnya infeksi saluran kencing, laki-laki juga dianjurkan untuk membersihkan dan membasuh area penisnya setelah bercinta.

Menunda buang air kecil setelah berhubungan badan

Untuk mencegah terjangkitnya infeksi saluran kencing atau infeksi kandung kemih, wanita dianjurkan untuk buang air kecil setelah berhubungan seks dengan pasangannya. Namun anda tidak harus langsung lari ke kamar mandi setelah berhubungan. 

Jika begitu, maka mood dan suasana romantis akan langsung hilang. Anda dapat berbaring untuk beberapa saat bersama pasangan setelah berhubungan seks sebelum kemudian ke kamar mandi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Para ahli tidak menentukan tepatnya berapa waktu untuk buang air kecil setelah berhubungan seks. Anda hanya perlu ingat agar jangan sampai tertidur semalaman sehabis bercinta sebelum buang air kecil. Jika tiba-tiba ingin buang air kecil, maka segera ke kamar mandi, jangan ditahan. 

Akan tetapi, jika sudah beberapa jam berlalu namun anda tidak merasa ingin buang air kecil, anda dianjurkan untuk banyak minum air putih dan menambah asupan cairan melalui makanan.

Tetap jaga vagina agar selalu bersih untuk mengurangi resiko terkena infeksi akibat jamur, bakteri, dan parasit. Disarankan bagi Anda untuk mencuci vagina dengan menggunakan air hangat dan antiseptik khusus vagina. 

Jika Anda ingin menggunakan sabun vagina, maka gunakanlah sabun yang tidak mengandung pewangi karena bisa menyebabkan iritasi.


5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Frequent or urgent urination. MedlinePlus. (Accessed via: https://medlineplus.gov/ency/article/003140.htm)
Symptoms & Causes of Bladder Control Problems (Urinary Incontinence). National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK). (Accessed via: https://www.niddk.nih.gov/health-information/urologic-diseases/bladder-control-problems/symptoms-causes)
Frequent Urination: Causes, Treatment & When to Call Doctor. Cleveland Clinic. (Accessed via: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15533-urination--frequent-urination)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Waspadai Penyebab Infeksi Saluran Kencing pada Wanita
Waspadai Penyebab Infeksi Saluran Kencing pada Wanita

Terlebih untuk bagian yang sensitif seperti saluran kencing. Anda perlu sangat hati-hati dalam menjaganya agar tidak mengalami infeksi. Berikut penyebab terjadinya infeksi saluran kencing pada wanita.

Buka di app