Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
SCIENTIA INUKIRANA

Sensitif Panas - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: NOV 14, 2019 Tinjau pada NOV 14, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.755.121 orang

Sebagian besar orang tidak menyukai panas , tetapi Anda mungkin mendapati bahwa Anda selalu merasa tidak nyaman dalam cuaca panas jika Anda memiliki intoleransi panas. Intoleransi panas juga disebut sebagai reaksi tubuh berlebihan menjadi lebih sensitive terhadap panas.

Ketika Anda memiliki intoleransi panas, seringkali karena tubuh Anda tidak mampu mengatur suhu dengan benar. Tubuh Anda mengatur suhunya dengan menjaga keseimbangan antara panas dan dingin

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Hipotalamus adalah bagian dari otak yang mengatur suhu tubuh Anda. Ketika Anda menjadi terlalu panas, hipotalamus Anda mengirimkan sinyal melalui saraf ke kulit Anda, memberitahu itu untuk meningkatkan produksi keringat. Ketika keringat menguap dari kulit Anda, itu mendinginkan tubuh Anda.

Apa yang menyebabkan intoleransi panas?

Penyebab intoleransi panas antara lain:

Obat

Salah satu penyebab intoleransi panas yang paling umum adalah pengobatan. Alergi, tekanan darah, dan obat dekongestan (obat flu) adalah yang paling umum.

Obat-obatan alergi dapat menghambat kemampuan tubuh Anda untuk mendinginkan dirinya sendiri dengan mencegah keringat. Obat-obatan tekanan darah dan dekongestan dapat menurunkan aliran darah ke kulit Anda. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Ini juga menghambat produksi keringat. Dekongestan dapat menyebabkan peningkatan aktivitas otot, yang dapat meningkatkan suhu tubuh Anda.

Kafein

Kafein adalah stimulan yang dapat meningkatkan detak jantung dan mempercepat metabolisme Anda. Ini dapat menyebabkan suhu tubuh Anda meningkat dan menyebabkan intoleransi panas.

Hipertiroidisme

Hipertiroid terjadi ketika tiroid Anda menghasilkan terlalu banyak hormon tiroksin. Tiroksin mempengaruhi pengaturan metabolisme tubuh Anda. Kelebihan hormon ini dapat menyebabkan metabolisme tubuh Anda meningkat, yang menyebabkan peningkatan suhu tubuh.

Penyakit Graves adalah penyebab paling umum dari hipertiroidisme. Ini adalah gangguan autoimun yang menyebabkan kelenjar tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Sklerosis multipel

Multiple sclerosis (MS) adalah penyakit autoimun yang mempengaruhi sistem saraf pusat. Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. 

Penyakit ini memengaruhi penutup pelindung, atau myelin, dari saraf sistem saraf pusat Anda. Jika myelin Anda rusak, sinyal saraf tubuh Anda menjadi terganggu. Kondisi ini dapat menyebabkan intoleransi panas.

Sindroma Premenopause

Apa saja tanda-tanda yang harus saya perhatikan?

Menjadi tidak toleran terhadap panas dapat membuat Anda merasa seolah-olah Anda terlalu panas. Keringat berat juga sangat umum pada orang yang memiliki intoleransi panas. Gejala dapat terjadi secara bertahap, tetapi setelah intoleransi berkembang, biasanya berlangsung selama satu atau dua hari.

Tanda-tanda yang timbul terkait kepekaan terhadap panas antara lain:

  • sakit kepala
  • pusing
  • kelemahan
  • kram
  • mual
  • Detak jantung cepat

Komplikasi intoleransi panas

Jika Anda menderita MS, intoleransi panas dapat menyebabkan masalah penglihatan. Ini bisa berkisar dari penglihatan kabur hingga hilangnya penglihatan sementara. 

Kenaikan suhu tubuh memperkuat distorsi sinyal saraf pada orang dengan MS. Ini disebut sebagai fenomena Uhthoff. Gejala yang memburuk ini hanya bersifat sementara. Biasanya diselesaikan dengan pendinginan.

Intoleransi panas dapat kelelahan terkait panas yang parah. Gejala kelelahan panas antara lain:

  • Kebingungan
  • hilang kesadaran
  • muntah
  • kram otot
  • suhu tubuh mencapai 40 derajat selsius
  • peningkatan denyut jantung
  • pernapasan cepat

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini selain intoleransi panas, segera dapatkan bantuan medis. Kelelahan panas dapat menyebabkan sengatan panas jika tidak ditangani sehingga Ini bisa berakibat fatal.

Mengobati dan mencegah gejala Intoleransi Panas

Berikut adalah beberapa cara untuk melindungi diri dari merasakan efek sensitivitas panas:

  • Tetap di lingkungan yang dingin. Ini adalah salah satu cara terbaik untuk menghindari gejala.
  • Minumlah banyak air atau minuman es untuk menjaga tubuh Anda tetap terhidrasi. Berkeringat terlalu banyak dapat dengan cepat membuat Anda dehidrasi.
  • Pakailah kain katun ringan. Mereka memungkinkan udara mencapai kulit Anda dan mendinginkan Anda.
  • Jika Anda berolahraga, gunakan hanya alat pelindung ekstra seperti sarung tangan, dan topi jika perlu.
  • Jika Anda tinggal di suatu tempat tanpa AC dan Anda memiliki MS, anda mungkin perlu mengurangi kontak langsung dengan kipis atau pendingin ruangan. Ini biasanya hanya mungkin jika dokter Anda telah menulis resep untuk Anda.
  • Jika Anda memiliki intoleransi panas akibat hipertiroidisme, bicarakan dengan dokter Anda tentang opsi perawatan yang dapat membantu mengurangi
  • sensitivitas panas Anda. Tergantung pada tingkat keparahan kondisi Anda, termasuk obat-obatan, yodium radioaktif, atau operasi.

 

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit