Perhatikan 4 Hal ini Bila Ingin Bekerja Kembali Setelah Stroke

Dipublish tanggal: Mei 27, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Perhatikan 4 Hal ini Bila Ingin Bekerja Kembali Setelah Stroke

Stroke adalah salah satu penyakit yang sudah membunuh banyak orang setiap tahunnya. Faktanya, sepertiga dari total semua kasus stroke terjadi pada usia produktif atau kurang dari 65 tahun. Sehingga kembali bekerja setelah terseran stroke menjadi hal yang menantang bagi banyak orang.

Hal ini karena serangan stroke menyebabkan kerusakan yang cepat pada otak sehingga memebrikan dampak buruk pada tubuh seperti kesulitan berbicara atau melakukan aktivitas lain.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Salah satu konsekuensi setelah serangan stroke adalah pandangan yang kabur pada salah satu atau kedua mata, kelemahan pada beberapa bagian tubuh yang menyebabkan kesulitan beraktivitas, hingga kurang peka terhadap rasa. 

Dampak buruk ini bisa sangat mempengaruhi aktivitas sehari-hari termasuk bekerja. 

Berikut ini beberapa tips agar bisa kembali bekerja setelah serangan stroke.

1.Tanyakan pada diri sendiri

Bila dokter sudah mengizinkan Anda untuk bekerja atau beraktivitas kembali, Anda perlu menanyakan pada diri sendiri apakah sudah siap untuk kembali aktif. Anda harus memastikan bila kondisi fisik sudah siap untuk aktivitas sehari-hari dalam waktu yang cukup lama. 

Selain itu, Anda juga perlu tahu bila ada resiko bila stroke bisa sewaktu-waktu kambuh ketika sedang beraktivitas. Selain itu, Anda juga perlu memastikan bila asuransi kesehatan tetap akan menanggung biaya pengobatan bila ternyata stroke kambuh lagi dikemudian hari.

Sebelum memutuskan untuk bekerja, Anda juga perlu memilih jenis aktivitas yang akan dijalani apakah bekerja paruh waktu atau full time di perusahaan terdahulu atau yang lain.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

2.Konsultasi terlebih dahulu

Bila sebelumnya Anda termasuk orang yang tingkat aktivitasnya tinggi, berdiam di rumah setelah terkena serangan stroke memang akan membuat Anda tidak betah dan ingin segera beraktivitas seperti sedia kala. 

Beberapa orang mungkin mengalami kecemasan bahakan depresi karena berpikir bila tidak bisa bekerja lagi.

Namun sebelum Anda memutuskan untuk bekerja, sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter. Tanyakan apakah kondisi Anda sudah stabil dan sudah cukup kuat untuk kembali bekerja. Selain itu, tanyakan juga jenis aktivitas yang aman dilakukan setelah terkena stroke dengan resiko yang minimal.

3.Jangan kecewa bila performa kerja menurun

Kembali bekerja setelah terkena stroke akan berbeda dengan saat masih sehat. Oleh karenanya Anda perlu menyesuaikan ekspekatsi tentang performa kerja Anda. Jangan terlalu larut memikirkan performa kerja yang tidak sama lagi. 

Hal ini karena ada perubahan pada otak dan tubuh setelah stroke yang akan mempengaruhi kinerja Anda di kantor. Bila perlu sampaikan pada atasan tentang kondisi Anda ini sehingga bisa diberikan tanggung jawab yang sesuai dengan Anda.

Hindari stress saat bekerja karena bisa memicu peningkatan tekanan darah dan berpotensi membuat kondisi semakin buruk. Hindari bekerja lembur bila kondisi tubuh belum kembali fit seperti sedia kala.

4.Minta dukungan dari keluarga dan kantor

Bila Anda sudah yakin dan mantap, jangan ragu untuk meminta dukungan dari keluarga dan juga dari kantor tempat Anda bekerja. Jelaskan tentang kondisi Anda pasca stroke dan bahwa Anda memerlukan bantuan untuk memulai aktivitas lagi.

Selain itu, beritahukan juga pada rekan kantor apa yang harus dilakukan bila stroke kembali menyerang dan siapa yang perlu dihubungi saat keadaan gawat darurat. Jelaskan juga bagaimana caranya mereka membantu mencegah stroke untuk kembali kambuh. 

Dukungan dan bantuan keluarga dan rekan kantor akan sangat membantu Anda.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Post-Stroke Rehabilitation Fact Sheet. National Institute of Neurological Disorders and Stroke. (https://www.ninds.nih.gov/disorders/patient-caregiver-education/fact-sheets/post-stroke-rehabilitation-fact-sheet)
How To Be Safe At Home After Suffering From A Stroke. WebMD. (https://www.webmd.com/stroke/home-after-stroke#1)
Stroke: Young Patients Live 15 Years After. Healthline. (https://www.healthline.com/health-news/what-its-like-to-live-for-15-years-after-a-stroke)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
7 Olahraga Ringan yang Dapat Dicoba Sebelum Bekerja
7 Olahraga Ringan yang Dapat Dicoba Sebelum Bekerja

Bahkan hanya melakukan beberapa latihan sederhana, tidak lebih dari 15 atau 30 menit, dapat Anda lakukan dan memberi Anda beberapa manfaat kesehatan fisik dan mental yang luar biasa. Cobalah lakukan tujuh latihan sederhana berikut ini ke dalam rutinitas pagi Anda dan rasakan manfaatnya.

Buka di app