Bronkitis - Penyebab, Gejala dan, Pengobatan

Update terakhir: Mar 12, 2019 Waktu baca: 2 menit
Telah dibaca 446.854 orang

Bronkitis adalah salah satu penyakit pernapasan yang dapat memperberat bila tidak disembuhkan. Keluhan seperti batuk berdahak dan sesak nafas sangat mengganggu aktivitas sehari-hari sehingga butuh penatalaksaan dini. 

Sasaran pengobatan  dalam bronkitis adalah mengurangi gejala seperti meredakan batuk berdahak dan sesak nafas, serta pemberian antibiotik guna membasmi bakteri yang bersarang di saluran nafas.

Terapi Simtomatis
Terapi simtomatis adalah salah satu pengobatan dengan tujuan untuk mengurangi gejala pada bronkitis terutama bronkitis akut. 

Gejala bronkitis akut dapat sembuh dengan sendirinya dengan catatan imunitas tubuh terjaga dengan baik dan terhindar dari paparan udara yang tidak bersih. 

Bila bronkitis menjadi kronis, segeralah ke dokter atau rumah sakit agar diberi penanganan tepat.

Antitusif
Bila batuk  sangat mengganggu kenyamanan dan aktivitas kita, Obat antitusif menjadi pilihan utama yang bermanfaat mengurangi batuk. Sifat dari kerja obat antitusif adalah menekan saraf batuk. 

Contoh obat antitusif seperti kodein dan dekstrometrofan. Obat antitusif tersedia dalam bentuk tablet atau sirup.  Hati-hati pada penggunaan antitusif terlebih pada anak-anak karena obat ini dapat menyebabkan kantuk dan rasa mual muntah.

Mukolitik
Obat mukolitik berfungsi untuk mengencerkan mukus yang bersumber di trakea, bronkus, dan paru-paru sehingga mengurangi produksi dahak yang keluar. 

Mukolitik memiliki fungsi membantu memecahkan tumpukan mukosa agar dapat dikeluarkan dengan mudah. Selain pengencer dahak, 

obat ini juga berfungsi untuk mengencerkan cairan sinus pada penyakit sinusitis.  Contoh obat mukolitik adalah asetilsistein dan karbosistein.

Bronkodilator
Bronkodilator adalah obat yang digunakan pada penyakit asma, alergi dan penyakit paru obstruktif kronis. Tujuan penggunaan obat ini adalah mengurangi gejala sesak nafas dan memperlancar pernafasan. Pemberian bronkodilator biasanya menggunakan alat hirup atau inhaler.

Antibiotik
Pengobatan tambahan seperti antibiotik juga diberikan karena obat ini sangat efektif untuk membasmi bakteri. Tetapi, pengobatan antibiotik perlu diperhatikan mengingat kesalahan dalam jenis dan cara konsumsi obat yang salah dapat menyebabkan resisten antibiotik. 

Resisten antibiotik terjadi bila obat antibiotik tidak diminum sampai habis atau tidak sesuai dosis yang diberikan oleh dokter, sehingga antibiotik tidak kuat lagi membasmi bakteri di dalam tubuh.

Terdapat  beberapa cara mudah untuk mencegah penyakit bronkitis akut ataupun kronis.

Banyak minum air putih untuk mencegah perlengketan mukus di ruang bronkus dan paru-paru.

  • Biasakan cuci tangan sebelum makan untuk mengurangi paparan bakteri dan virus.
  • Gunakan masker saat berada di luar untuk mencegah bakteri dan virus masuk melalui hidung dan mulut.

 Jangan merokok. Zat kimia dan asap rokok sangat berbahaya bagi kesehatan terutama pada paru-paru karena dapat merusak sel-sel paru.

Vaksinasi adalah satu pilihan untuk meningkatkan imunitas tubuh dari infeksi saluran nafas. Pada orang dewasa yang memiiki penyakit saluran pernafasan atas, dokter biasanya menyarankan untuk melakukan vaksinasi influenza dan pneumonia untuk mencegah kekambuhan dan meningkatkan imun tubuh.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit