Pengobatan Hiperhidrosis (Penyakit Keringat Berlebih)

Pengobatan hiperhidrosis akan disesuaikan dengan penyebabnya. Jika hidrolisis disebabkan oleh kondisi medis, maka pengobatannya dilakukan dengan menangani masalah medis terlebih dahulu sebelum mengatasi keluhan keluarnya keringat yang berlebihan. Namun, jika penyebab hiperhidrosis belum diketahui secara pasti, maka pengobatan difokuskan pada pengendalian kelenjar minyak agar tidak mengeluarkan keringat secara berlebihan.
Dipublish tanggal: Jul 7, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Pengobatan Hiperhidrosis (Penyakit Keringat Berlebih)

Hiperhidrosis merupakan kondisi dimana tubuh mengeluarkan keringat secara berlebihan, meskipun cuaca tidak panas. Keringat biasanya dikeluarkan untuk membantu mendinginkan tubuh. Namun, pada penderita hiperhidrosis, keringat tetap muncul meskipun tubuh tidak membutuhkan pendinginan.

Penderita hiperhidrosis biasanya mengeluarkan keringat dalam jumlah yang banyak, bahkan sampai membasahi pakaian. Hal ini tentunya sangat mengganggu penampilan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Hiperhidrosis sebenarnya tidak berpengaruh buruk terhadap kesehatan, tetapi banyak penderita hiperhidrosis yang mengalami stres, depresi, gelisah, dan muncul perasaan malu.

Gejala hiperhidrosis

Secara umum, hiperhidrosis ditandai dengan munculnya keringat berlebih meskipun tidak berolahraga dan suhu udara tidak panas. Selain itu, orang yang mengalami hiperhidrosis juga akan mengalami gangguan saat melakukan beberapa aktivitas, seperti kesulitan saat membuka pintu atau memegang pensil karena tangan yang basah. 

Penderita hiperhidrosis biasanya memiliki kulit yang putih dan lembut, terkelupas di beberapa area kulit, serta mudah mengalami infeksi.

Penyebab hiperhidrosis

Hiperhidrosis biasanya disebabkan oleh sistem saraf yang merangsang kelenjar keringat bekerja secara berlebihan, sehingga tubuh akan tetap mengeluarkan keringat meskipun tidak dibutuhkan. Keringat yang berlebih biasanya muncul pada area telapak tangan.

Berdasarkan faktor penyebabnya, hiperhidrosis dibagi menjadi dua jenis, yaitu hiperhidrosis primer atau terfokus dan hiperhidrosis sekunder.

Hiperhidrosis primer disebabkan oleh sistem saraf yang merangsang kelenjar keringat bekerja secara aktif, sehingga memunculkan keringat yang berlebihan pada beberapa area tertentu. Hiperhidrosis ini biasanya terjadi pada masa anak-anak dan remaja. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Sedangkan hiperhidrosis sekunder disebabkan oleh kondisi medis. Keringat yang dikeluarkan jumlahnya berlebihan terutama saat tidur. Hiperhidrosis sekunder biasanya terjadi pada usia dewasa.

Pengobatan hiperhidrosis

Pengobatan hiperhidrosis akan disesuaikan dengan penyebabnya. Jika hidrolisis disebabkan oleh kondisi medis, maka pengobatannya dilakukan dengan menangani masalah medis terlebih dahulu sebelum mengatasi keluhan keluarnya keringat yang berlebihan. 

Namun, jika penyebab hiperhidrosis belum diketahui secara pasti, maka pengobatan difokuskan pada pengendalian kelenjar minyak agar tidak mengeluarkan keringat secara berlebihan.

Ada beberapa langkah yang akan dilakukan oleh Dokter untuk menangani masalah hiperhidrosis, yaitu:

Pemberian obat

Obat jenis antiperspirant biasanya diberikan untuk menangani hiperhidrosis. Kandungan aluminium klorida dapat menyumbat kelenjar keringat, sehingga minyak yang keluar tidak berlebihan. Namun, pemberian obat antiperspirant berisiko dapat menyebabkan iritasi pada kulit dan mata. 

Selain itu, obat antidepresan juga dapat digunakan untuk mengurangi kegelisahan, sehingga memicu munculnya hiperhidrosis.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Lontophoresis (alat penghambat keringat)

Terapi lontophoresis dilakukan untuk menghambat kelenjar keringat dengan cara memberikan aliran listrik. Biasanya penderita hiperhidrosis memerlukan terapi 6-10 kali sesi dengan durasi 20-40 menit pada setiap sesi.

Suntikan botox

Pemberian suntikan botox merupakan salah satu cara yang dapat digunakan untuk menghambat saraf memproduksi keringat, tetapi efeknya hanya sementara. Suntikan botox akan diberikan beberapa kali pada bagian tubuh. Namun, pelaksanaan terapi ini akan menyebabkan risiko kelemahan otot.

Terapi microwife

Terapi microwife dilakukan dengan memberikan gelombang energi mikro, sehingga dapat menghancurkan kelenjar keringat. Melakukan terapi microwife juga dapat menyebabkan rasa tidak nyaman kulit.

Operasi

Operasi dilakukan untuk mengangkat kelenjar keringat, jika munculnya keringat berlebihan terjadi di ketiak. Sedangkan jika muncul keringat berlebihan terjadi di tangan, Dokter akan melakukan prosedur simpatektomi. 

Prosedur ini dilakukan dengan membakar atau menjepit saraf tulang belakang, sehingga keringat tidak muncul secara berlebihan.

Selain melakukan tindakan medis, hiperhidrosis juga dapat dicegah melalui beberapa cara, yaitu mandi setiap hari, menggunakan sepatu dan kaos kaki berbahan katun, sering mengganti kaos kaki, dan memilih bahan pakaian yang nyaman.

16 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Urbaczek, A.C. & Nogueira, C.T. & Takase, L.F. & Rodella, P.. (2014). Hyperhidrosis: Causes and treatments.. ResearchGate. (Accessed via: https://www.researchgate.net/publication/292913902_Hyperhidrosis_Causes_and_treatments)
Mahendiran, Shavitri & Burkhart, Craig & Burkhart, Craig. (2009). Hyperhidrosis: A Review of a Medical Condition. The Open Dermatology Journal. 3. 195-197. 10.2174/1874372200903010195.. ResearchGate. (Accessed via: https://www.researchgate.net/publication/244932370_Hyperhidrosis_A_Review_of_a_Medical_Condition)
Schlereth, Tanja & Dieterich, Marianne & Birklein, Frank. (2009). Hyperhidrosis-Causes and Treatment of Enhanced Sweating. Deutsches Ärzteblatt international. 106. 32-7. 10.3238/arztebl.2009.0032.. ResearchGate. (Accessed via: https://www.researchgate.net/publication/26328954_Hyperhidrosis-Causes_and_Treatment_of_Enhanced_Sweating)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app