Mengenal Beragam Jenis Salep untuk Luka

Dipublish tanggal: Agu 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 23, 2020 Waktu baca: 3 menit
Mengenal Beragam Jenis Salep untuk Luka

Ketika mengalami luka, umumnya seseorang akan mengoleskan salep untuk membantu menyembuhkan luka atau mengatasi kondisi pembengkakan yang mungkin dialami. Penggunaan salep memang biasa digunakan sebagai langkah awal mencegah terjadinya infeksi dan mempercepat proses penyembuhan luka.

Tetapi salep juga terdiri dari beragam jenis yang khusus digunakan untuk mengobati luka tertentu berdasarkan kandungan yang terdapat di dalam salep. Ketika mendapatkan luka pada salah satu bagian tubuh, cara untuk mengatasi luka tersebut biasanya dimulai dengan menghentikan darah, membersihkan luka, mengoleskan salep, hingga membalut luka. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Bahan dan peralatan untuk merawat luka dapat berupa air bersih, kapas, dan perban yang dapat digunakan untuk hampir sebagian jenis luka. Akan tetapi dalam menggunakan salep, Anda tidak bisa mengaplikasikannya pada semua jenis luka karena salep hanya dapat digunakan dengan memperhatikan jenis dan kondisi luka.

Baca juga: Cara Membungkus Luka Berdasarkan Jenis Luka

Berbagai jenis salep untuk mengobati luka 

Pada umumnya terdapat dua jenis salep untuk luka yang biasa ditemukan, yaitu antiseptik dan antibiotik. Dua jenis salep ini memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing yang sering digunakan untuk menangani luka. Beberapa jenis salep untuk mengobati luka di antaranya: 

Povidone Iodine (Betadine)

Betadine merupakan jenis salep yang sangat sering ditemukan dan digunakan ketika seseorang terluka. Dengan sifat antiseptik dan antimikroba di dalamnya, salep yang mengadnung povidone iodine dapat menghambat perkembangan bakteri sehingga mengurangi risiko infeksi pada luka. 

Karena sangat umum digunakan, salep jenis antiseptik ini dapat dibeli dengan mudah di apotek tanpa resep dokter. Povidone iodine biasanya dioleskan pada berbagai jenis luka ringan, termasuk luka gores, luka sayat, dan luka bakar. Tetapi penggunaan salep povidone iodine tidak direkomendasikan untuk digunakan dalam jangka waktu lama tanpa pemeriksaan lanjutan oleh dokter.

Meskipun biasa digunakan, tetapi penggunaan salep povidone iodine harus mengikuti petunjuk penggunaan yang tertulis dalam kemasannya. Oleskan salep sebanyak 3 kali sehari setelah luka dibersihkan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Cadexomer Iodine (lodosorb) 

Salep cadexomer iodine merupakan salep dengan jenis antiseptik yang biasa digunakan untuk merawat luka. Jika dibandingkan dengan povidone iodine (10%), salep ini memiliki kadar iodine yang lebih rendah, yakni sekitar 4%. 

Penggunaan cadexomer iodine memiliki manfaat dan cara yang sama dengan povidone iodine. Akan tetapi dalam menangani luka lama salep cadexomer iodine akan jauh lebih ampuh, sementara penggunaan povidone iodine lebih unggul dalam mengatasi luka baru. 

Bacitracin 

Bacitracin menjadi salah satu salep yang digunakan untuk menangani luka dan termasuk dalam kategori salep antibiotik yang dijual bebas. Bacitracin dapat digunakan untuk menangani luka lecet, luka sayat, serta luka bakar yang bersifat ringan. 

Jika salep jenis antiseptik hanya menghambat perkembangan bakteri pada luka, maka salep jenis antibiotik akan menghentikan pertumbuhan bakteri sekaligus. Seperti antibiotik lainnya, diperlukan saran dokter ketika ingin menggunakannya atau dengan mengikuti petunjuk pemakaian yang ada pada kemasan produk. 

Gunakan salep Bacitracin secukupnya dan dalam waktu yang tidak terlalu lama. Selain itu penggunaannya juga tidak boleh terlalu sering dan disesuaikan dengan anjuran pakai karena pemakaian berlebihan dalam waktu yang cukup lama akan membuat luka menjadi lebih lama sembuh dan dapat meningkatkan risiko efek samping seperti gatal-gatal. 

Neosporin

Neosporin dapat dikatakan sebagai salep yang mempunyai komposisi lengkap sebagai salep untuk menangani luka. Pasalnya salep ini memiliki 3 jenis kandungan antibiotik, yaitu bacitracin, neomycin, dan polyximin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antibiotik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 24

Kandungan antibiotik tidak hanya menghentikan perkembangan bakteri, tetapi juga membunuh bakteri yang terdapat pada luka. Dengan adanya kandungan bacitracin, salep neosporin mampu mematikan lebih banyak jenis bakteri yang ada. 

Sama halnya dengan bacitracin, salep ini digunakan untuk menangani jenis luka lecet, luka sayat, dan luka bakar ringan. Pada sebagian besar orang, dua salep ini cukup aman untuk digunakan, namun risiko alergi akibat neospirin menjadi lebih besar karena mengandung antibiotik neomycin.

Silver sulfadiazine 

Jika salep lain dapat digunakan untuk menangani luka lecet dan luka sayat, maka silver sulfadiazine khusus dipakai untuk mengatasi luka bakar tingkat sedang dan berat. 

Silver sulfadiazine termasuk dalam salep jenis antibiotik di mana zat ini mampu mematikan perkembangan bakteri di dalam luka yang bisa menyebabkan infeksi. Karena termasuk dalam golongan antibiotik, salep ini hanya bisa didapatkan dengan resep dokter. 

Baca juga: Cara Mudah Menghilangkan Bekas Luka pada Kulit

Tidak hanya dalam bentuk salep, silver sulfadiazine juga terdapat dalam bentuk pad (bantalan) di mana pemberiannya menjadi lebih mudah digunakan karena lebih praktis.

Melakukan penanganan yang tepat saat mengalami luka merupakan hal yang sangat penting, salah satunya penggunaan salep untuk luka. Tetapi penggunaan salep sangat tidak disarankan apabila luka masih dalam kondisi kotor karena dapat menimbulkan infeksi. Jika pemberian luka juga menimbulkan pembengkakan, gatal, atau rasa nyeri seperti terbakar, maka Anda sebaiknya segera memeriksakan luka ke dokter. 

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Topical antibiotics (applied to the skin) for preventing surgical site infection in wounds that are stitched or held together another way. Cochrane. (https://www.cochrane.org/CD011426/WOUNDS_topical-antibiotics-applied-skin-preventing-surgical-site-infection-wounds-are-stitched-or-held)
Topical Preparations for Wound Healing - FPIN's Clinical Inquiries. American Academy of Family Physicians (AAFP). (https://www.aafp.org/afp/2014/0615/p978.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Hilangkan Jerawat Dengan 5 Salep Jerawat Yang Ampuh
Hilangkan Jerawat Dengan 5 Salep Jerawat Yang Ampuh

Sebelum memutuskan untuk membeli salep jerawat, Anda perlu memperhatikan kandungan pada salep tersebut. Berikut penjelasan mengenai berbagai kandungan yang bisa Anda gunakan sebagai acuan untuk mencari kandungan yang sesuai dengan kulit Anda:

Buka di app