Kesehatan Anak

Kaki Cavus Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 9, 2019 Update terakhir: Feb 11, 2020 Waktu baca: 3 menit
Kaki Cavus Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu kaki cavus?

Anak-anak dengan kaki berlubang memiliki lengkungan yang jauh lebih tinggi dari biasanya. Seringkali, tumit mereka mengarah ke dalam, dan semua jari kaki mereka tertekuk.

Anak-anak dengan kaki berlubang mengalami kesulitan menemukan sepatu yang pas. Bagian atas dan tengah kaki mereka menjadi sakit. Mereka akan mengalami rasa sakit dan mengembangkan kapalan tebal di bawah bola dan di tepi luar kaki mereka.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Karena lengkungan yang tinggi membuat pergelangan kaki sedikit menggulung ke luar, anak-anak dengan kaki berlubang mungkin merasa seperti pergelangan kaki mereka sangat lemah. Terkadang pergelangan kaki mereka terkilir berulang kali.

Kaki cavus pada anak-anak

Anak-anak jarang terlahir dengan masalah ini. Sebaliknya, kaki cavus biasanya berkembang perlahan selama 10 tahun pertama kehidupan.

Dalam hampir semua kasus, anak-anak mengalami kaki cavus karena mereka memiliki penyakit saraf atau otot. Penyakit ini membuat beberapa otot lebih lemah dari yang lain. Otot-otot yang tidak seimbang ini bekerja tidak merata, yang menyebabkan lengkungan yang tinggi dan tanda-tanda lain dari kaki cavus.

Kelainan bawaan yang disebut penyakit Charcot-Marie-Tooth (CMT) adalah penyebab paling umum dari kaki cavus. Tetapi ada daftar panjang gangguan yang dapat menyebabkan masalah. Anak-anak yang memiliki distrofi otot (MD) dan spina bifida, misalnya, lebih mungkin mengembangkan kaki cavus di kedua kaki dibandingkan anak-anak lain.

Kaki Cavus hanya dapat mempengaruhi 1 kaki. Kaki cavus pada 1 kaki lebih sering terjadi pada anak-anak dengan cedera pada saraf di kaki mereka atau sumsum tulang belakang atau otot-otot di kaki mereka. Kondisi lain yang membuatnya seorang anak rentan terhadap kaki cavus adalah poliomielitis, cerebral palsy dan tumor sumsum tulang belakang.

Gejala Kaki Cavus

Gejala yang paling jelas dari kaki cavus adalah lengkungan yang sangat tinggi atau lengkung di kaki. Orang dengan kaki berlubang juga mungkin memiliki:

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat
  • Kapalan di samping, tumit atau bola kaki mereka
  • Jari kaki bengkok (hammertoes)
  • Jari kaki tertekuk kuat (clawtoes)
  • Nyeri saat berjalan atau berdiri
  • Cenderung keseleo di bagian pergelangan kaki

Mendiagnosis Kaki Cavus

Pertama, dokter meminta anak untuk berdiri saat memeriksa kaki mereka untuk tanda-tanda kaki berlubang. Karena kaki cavus cenderung dapat diwariskan dalam keluarga, dokter sering meminta untuk memeriksa kaki orang tua dan anggota keluarga lainnya juga. Hal yang diperiksa adalah:

  • Kekuatan kaki, pergelangan kaki, kaki dan jari kaki anak karena kaki cavus sering disertai dengan penyakit yang membuat otot-otot lemah.
  • Tulang belakang anak untuk memastikan tulang belakangnya fleksibel dan bentuknya tepat
  • Refleks anak di kaki dan perut (abdomen)

Dokter akan bertanya apakah anak memiliki masalah dalam mengontrol pergerakan usus atau kandung kemih. Kemudian  rumah sakit akan mengambil radiografi punggung dan kaki anak.

Tes diagnosa

anak mungkin perlu melakukan beberapa tes untuk menemukan penyebab kaki cavus, termasuk:

  • Studi electromyogram dan kecepatan konduksi saraf (EMG / NCV)
  • Tes darah untuk penyakit Charcot-Marie-Tooth (CMT)
  • MRI (magnetic resonance imaging) tulang belakang dan otak

Opsi Perawatan untuk Kaki Cavus

Ahli bedah ortopedii bekerja sama dengan ahli saraf untuk menemukan penyebab kaki cavus anak. Kemudian dokter berkonsultasi dengan spesialis untuk mengobati penyakit apa pun yang menyebabkan kondisi tersebut.

Dalam beberapa kasus, seperti halnya penyakit Charcot-Marie-Tooth, tidak ada pengobatan untuk masalah saraf atau otot.

Setelah rumah sakit mengatasi masalahnya, rumah sakit akan berbicara dengan Anda dan memberikan pengobatan terbaik untuk kaki cavus anak. Dalam kebanyakan kasus, perawatan terbaik adalah operasi.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Pada tahap awal dari kaki cavus, atau dengan kasus-kasus ringan yang tidak memburuk, rumah sakit dapat menggunakan penopang lengkung dan modifikasi sepatu untuk membantu meringankan masalah sampai diperlukan pembedahan.

Perawatan yang dirancang untuk tubuh yang sedang tumbuh

Bayi, anak-anak dan remaja masih berkembang, sehingga mereka mungkin membutuhkan perawatan berbeda dari orang dewasa, seperti perawatan yang memperhitungkan pertumbuhan mereka. 

Pembedahan Untuk Kaki Cavus

Operasi untuk kaki cavus sangat kompleks. Seringkali membutuhkan 2 operasi yang dilakukan terpisah dalam 2 minggu. Pada operasi pertama, dokter akan memotong dan melepaskan jaringan lunak paling ketat di lengkungan. Sisa jaringan akan rileks selama 2 minggu berikutnya.

Pada operasi kedua, dokter akan memotong dan membentuk kembali setidaknya 1 tulang menggunakan cangkok tulang dan memindahkan beberapa tendon ke lokasi baru di kaki untuk meningkatkan keseimbangan otot.

Ketika dokter melakukan operasi rekonstruksi untuk kaki cavus, perhatian utamanya adalah:

  • Memperbaiki masalah tanpa menyatukan sendi (fusi)
  • Menyeimbangkan otot sehingga memperkecil kemungkinan terjadi lagi

8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Cavus Foot (High-Arched Foot). Welcome to ACFAS.org. (Accessed via: https://www.acfas.org/footankleinfo/cavus-foot.htm)
Weiner DS, Jones K, Jonah D, Dicintio MS. Management of the rigid cavus foot in children and adolescents. Foot and ankle clinics 2013;18(4):727-41. National Center for Biotechnology Information. (Accessed via: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/24215836)
Schwend RM, Drennan JC. Cavus foot deformity in children. The Journal of the American Academy of Orthopaedic Surgeons 2003;11(3):201-11. National Center for Biotechnology Information. (Accessed via: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12828450)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app