Cedera Jari Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 16, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Cedera Jari Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Jenis Cedera Jari

1. Luka, Sobekan (buku jari sobek) dan Memar

Ini merupakan cedera yang paling umum.

2. Jari Keseleo

Ujung jari atau ibu jari terkena pukulan. Biasanya disebabkan oleh bola. Energi diserap oleh permukaan sendi dan cedera terjadi di sana. Ini disebut artritis traumatis. Untuk kondisi ini, selalu periksa jika ujung jari dapat diluruskan sepenuhnya.

Iklan dari HonestDocs
Fisioterapi Sakit Pinggang 5 Kali Visit Di NK Health

Dengan fisioterapis dapat membantu mengurangi kekakuan otot sekitar pinggang dan menambah kekuatan otot core muscle dengan core strengthening exercise, stretching dan exercise lainnya. Paket in untuk single visit (5x) dan tidak termasuk konsultasi dokter & Pemeriksaan Penunjang ( Rontgen, MRI, CT-Scan).

Fisioterapi sakit pinggang 5x visit di nk health

3. Ujung Jari Hancur

Biasanya disebabkan oleh pintu mobil atau pintu kaca. Ujung jari dapat terluka atau lecet hingga berdarah. Terkadang, kuku bisa rusak. Tulang yang patah tidak umum terjadi dengan cedera semacam ini. Jika memang terjadi, mereka berisiko mengalami infeksi tulang (osteomielitis).

4. Cedera kuku

Jika kuku terpotong, perlu dijahit untuk mencegah kuku cacat.

Subungual Hematoma (Gumpalan Darah di Bawah Kuku)

Paling sering disebabkan oleh cedera yang dapat menghancurkan tubuh. Ini bisa dari pintu yang menghancurkan jari. Bisa juga dari benda berat yang jatuh di atas kuku. Banyak yang hanya mengalami sedikit sakit. Beberapa terasa menyakitkan dan berdenyut. Ini membutuhkan tekanan di bawah kuku agar dapat keluar. Seorang dokter dapat membuat lubang kecil di kuku. Ini bisa menghilangkan rasa sakit dan mencegah kuku hilangnya.

5. Dislokasi

Jari terdorong keluar dari persendiannya.

6. Patah tulang

Tulang jari patah.

Iklan dari HonestDocs
Fisioterapi Pasca Stroke 5 Kali Visit di NK Health

Untuk Pemulihan Pasien, pasca pemulihan dari rawat inap stroke. Latihan termasuk Anamnesa dan Tes Khusus, dengan terapi Bobath Method, Breathing Exercise, PNF (Procioceptive Neuromuscular Stabilization), Modality dan Exercise Therapy. Paket in untuk single visit (5x) dan tidak termasuk konsultasi dokter & Pemeriksaan Penunjang ( Rontgen, MRI, CT-Scan).

Fisioterapi pasca stroke 1x visit di nk health

Skala Nyeri

Ringan: Anak Anda merasakan sakit dan dapat memberitahu Anda tentang hal itu. Tapi, rasa sakit itu tidak menghalangi anak Anda dari aktivitas normal apa pun. Tidak ada perubahan kegiatan sekolah, bermain dan tidur.

Sedang: Rasa sakit membuat anak Anda tidak melakukan aktivitas normal. Rasa sakit hanya dapat membangunkannya dari tidur.

Parah: Rasa sakitnya sangat buruk. Membuat anak Anda tidak melakukan semua kegiatan normal.

Kapan Harus Menghubungi Bantuan Medis untuk Cedera Jari

Segera Hubungi Dokter atau Bantuan Medis

  • Kulit terbelah terbuka atau menganga dan mungkin perlu dijahit
  • Timbul pembengkakan yang lebih besar
  • Darah di bawah kuku menyebabkan lebih dari sekadar rasa sakit ringan
  • Kuku terkoyak
  • Pangkal kuku keluar dari bawah lipatan kulit
  • Buku jari terpotong
  • Kotoran pada luka tidak hilang setelah 15 menit menggosok
  • Tidak bisa membuka dan menutup tangan atau menggunakan jari secara normal
  • Nyeri hebat dan tidak membaik 2 jam setelah minum obat pereda nyeri
  • Usia kurang dari 1 tahun
  • Anda mengira anak Anda mengalami cedera serius

Saran Perawatan untuk Cedera Jari Kecil

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Cedera Jari:

  • Ada banyak cara anak-anak dapat melukai jari mereka.
  • Ada juga banyak jenis cedera jari.
  • Anda dapat mengobati cedera jari ringan di rumah.

Berikut adalah beberapa saran perawatan yang dapat membantu.

2. Obat Nyeri:

  • Untuk membantu mengatasi rasa sakit, berikan produk asetaminofen (seperti Tylenol).
  • Pilihan lain adalah produk ibuprofen (seperti Advil). Gunakan sesuai kebutuhan.

3. Jari memar/bengkak:

  • Rendam dalam air dingin selama 20 menit. Ulangi sesuai kebutuhan.

4. Luka Kecil atau Goresan:

  • Untuk setiap perdarahan, tekan langsung pada bagian luka. Gunakan kain kasa atau kain bersih. Tekan dengan kuat pada bagian yang berdarah selama 10 menit. Ini merupakan cara terbaik untuk menghentikan pendarahan. Tetap tekan sampai pendarahan berhenti.
  • Cuci luka dengan sabun dan air selama 5 menit.
  • Gosok kotoran di bagian luka dengan lembut.
  • Untuk setiap luka, gunakan salep antibiotik (seperti Polysporin). Tidak perlu resep.
  • Tutupi dengan perban (seperti plester). Ganti setiap hari.

5. Jari Keseleo:

  • Perhatian: Pastikan pada rentang tertentu, gerakan anak Anda normal. Anak Anda harus bisa menekuk dan meluruskan setiap jari. Jika gerakannya terbatas, dokter Anda harus memeriksa jika ada tulang yang patah.
  • Rendam tangan dalam air dingin selama 20 menit.
  • Jika rasa sakitnya lebih parah, “rekatkan" ke jari berikutnya.

6. Ujung jari pecah atau hancur:

  • Cuci jari dengan sabun dan air selama 5 menit.
  • Untuk setiap luka, gunakan salep antibiotik (seperti Polysporin). Tidak perlu resep.
  • Tutupi dengan perban (seperti Band-Aid).

7. Kuku Retak (akibat terkena sesuatu):

  • Untuk kuku yang retak tanpa pinggiran yang kasar, biarkan saja.
  • Untuk retakan besar yang hampir robek, Anda bisa memotongnya. Gunakan gunting yang sudah dibersihkan. Potong sepanjang garis robekan. Alasan: Potongan kuku yang menempel akan mengenai benda asing.
  • Rendam jari selama 20 menit dalam air dingin untuk menghilangkan rasa sakit.
  • Gunakan salep antibiotik (seperti Polysporin). Tidak perlu resep. Kemudian tutup dengan perban (seperti Band-Aid). Ganti setiap hari.
  • Setelah sekitar 7 hari, kuku akan tertutup oleh kulit baru. Seharusnya tidak lagi sakit. Kuku baru akan tumbuh lebih dari 6 hingga 8 minggu.

8. Hubungi Dokter Anda Jika:

  • Nyeri menjadi parah
  • Nyeri tidak membaik setelah 3 hari
  • Jari tidak normal setelah 2 minggu

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Finger Injuries - Finger Disorders. MedlinePlus. (https://medlineplus.gov/fingerinjuriesanddisorders.html)
Finger Fracture in Children - What You Need to Know. Drugs.com. (https://www.drugs.com/cg/finger-fracture-in-children.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app