GRACIA BELINDA
Ditulis oleh
GRACIA BELINDA
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Bagaimana Dexamethasone Bekerja Melawan Penyakit Autoimun?

Dipublish tanggal: Sep 4, 2020 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Bagaimana Dexamethasone Bekerja Melawan Penyakit Autoimun?

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Dexamethasone adalah obat kortikosteroid yang digunakan sebagai obat anti inflamasi, obat imunosupresan, dan terapi pendukung pengobatan penyakit kanker.
  • Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh atau sistem imun seseorang mengalami gangguan sehingga menyerang jaringan tubuh itu sendiri. 
  • Sebagai obat penyakit autoimun, dexamethasone bekerja dengan menekan pertumbuhan limfosit. Dengan demikian, dexamethasone dapat menekan kerja sistem kekebalan tubuh yang berlebihan.
  • Penggunaan dexamethasone harus dengan resep dan pengawasan dokter.
  • Penggunaan obat Dexamethasone dapat berinteraksi dengan obat lain seperti pil KB, digoxin, isoniazid, warfarin, ibuprofen, aspirin, serta ketoconazole.
  • Klik untuk mendapatkan dexamethasone di rumah Anda melalui HDMall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia dan bisa COD. 
  • Temukan pula ragam paket pemeriksaan kesehatan di klinik-klinik dengan fasilitas lengkap dan tenaga medis berpengalaman melalui HDMall.

Dexamethasone menjadi perbincangan. Obat golongan ini dikait-kaitkan sebagai ‘senjata’ untuk melawan paparan virus corona. Meski demikian, ada yang perlu digarisbawahi jika bicara tentang dexamethasone dan COVID-19.

Dexamethasone direkomendasikan sebagai salah satu obat untuk meredakan gejala COVID-19. Yang mesti dipahami, Dexamethasone bukan obat untuk menyembuhkan COVID-19, tetapi untuk mencegah kerusakan paru pada pasien COVID-19.

Iklan dari HonestDocs
Beli DEXTAMINE Kaplet via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Dextamine tab 1

Terlepas dari manfaatnya yang berkaitan dengan COVID-19, Dexamethasone yang merupakan golongan kortikosteroid ini memiliki banyak manfaat untuk mengobati beberapa jenis penyakit, termasuk penyakit autoimun. Nah, penyakit yang terakhir disebut itulah yang bakal kita bahas kali ini.

Dexamethasone obat apa?

Dexamethasone adalah obat yang digunakan untuk mengatasi peradangan atau inflamasi, reaksi alergi, dan sejumlah penyakit autoimun (sebagai imunosupresan atau penurun sistem kekebalan tubuh). Dexamethasone termasuk obat keras yang penggunaannya harus dengan resep dokter. Obat ini tersedia dalam kemasan tablet, sirup, injeksi (suntikan), dan tetes mata.

Beberapa merek obat yang mengandung Dexamethasone adalah Dextamine, Licodexon, Danasone, Cortidex, Dexaharsen, Kalmethasone, Carbidu, Cendo Xitrol, Dextaco, Bufacaryl, Molacort, dan Trodex.

Dexamethasone sebagai obat penyakit autoimun

Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh atau sistem imun seseorang mengalami gangguan sehingga menyerang jaringan tubuh itu sendiri. Seharusnya, sistem imun hanya menyerang organisme atau zat-zat asing yang membahayakan tubuh.

Ada lebih dari 80 jenis penyakit autoimun. Beberapa di antaranya adalah diabetes tipe 1, rheumatoid arthritis (RA), psoriasis, multiple sclerosis, lupus, radang usus, myasthenia gravis, serta celiac.

Setiap penyakit autoimun tersebut ditandai dengan gejala yang berbeda. Kondisi ini terjadi karena sistem kekebalan menyerang sel-sel tubuh yang berbeda dalam setiap penyakit autoimun tadi. Dengan kata lain, ada bermacam-macam reaksi tubuh terhadap penyakit autoimun, tergantung pada jenis penyakitnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

Kabar baiknya, Dexamethasone merupakan salah satu obat yang dapat digunakan untuk mengatasi sejumlah penyakit autoimun. Penyakit-penyakit tersebut adalah multiple myeloma, lupus (SLE), multiple sclerosis, myasthenia gravis, crohn (Crohn Disease), dan rematik (rheumatoid arthritis/RA).

Baca juga: Pengertian, Gejala, & Obat Penyakit Autoimun

Bagaimana Dexamethasone melawan penyakit autoimun?

Sebagai obat autoimun, Dexamethasone menyebabkan limfositopenia sementara dengan mengubah resirkulasi limfosit. Bingung? Sabar, kami bakal menjelaskannya dengan sederhana.

Nah, limfositopenia merupakan kondisi saat kadar limfosit dalam darah seseorang rendah. Limfosit merupakan salah satu jenis sel darah putih dan terdiri dari dua jenis: Limfosit B dan limfosit T. 

Limfosit berfungsi untuk melawan serta mencegah infeksi bakteri dan virus dalam tubuh, serta berperan penting untuk membantu melawan kanker. Melihat fungsinya ini, limfosit merupakan bagian dari sistem imun manusia. Jangan lupa bahwa seseorang dikatakan mengidap penyakit autoimun jika sistem kekebalan tubuhnya justru menyerang jaringan tubuh sendiri. 

Dalam kondisi normal, limfosit akan berpatroli ke seluruh tubuh melalui pembuluh limfatik. Dalam sirkulasi yang berulang ini (makanya disebut resirkulasi limfosit), limfosit akan bertemu dengan antigen atau benda asing penyebab penyakit. 

Iklan dari HonestDocs
Beli DEXTAMINE Kaplet via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Dextamine tab 1

Dalam situasi demikianlah limfosit menjalankan perannya sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh. Pertama, limfosit B akan membentuk antibodi alias protein yang akan menempel pada antigen. 

Setelahnya, giliran limfosit T yang bekerja. Limfosit yang satu ini akan mendeteksi antigen yang sudah ditempeli antibodi tadi. Setelah terdeteksi, limfosit T akan memberikan sinyal kepada fagosit (sel darah putih yang bisa membunuh antigen) untuk menyerang antigen tadi. 

Masalahnya, kondisi demikian tidak terjadi pada penderita autoimun. Limfosit yang seharusnya berfungsi melawan penyakit, malah berbalik menyerang tubuh sendiri.  

Perubahan resirkulasi limfosit yang disebabkan oleh konsumsi dexamethasone bertujuan untuk menekan pertumbuhan limfosit dalam sel darah putih tersebut. Bahasa sederhananya, dexamethasone dibutuhkan penderita autoimun tertentu karena dapat menekan kerja sistem kekebalan tubuh yang berlebihan.

Perhatian dalam penggunaan dexamethasone

Dexamethasone sebaiknya dikonsumsi setelah makan untuk menghindari sakit perut atau penyakit maag. Setiap dosis obat Dexamethasone harus disesuaikan dengan kondisi penyakit, usia, jenis kelamin, serta reaksi tubuh saat menerima kandungan obat. 

Dexamethasone umumnya digunakan untuk terapi pengobatan jangka panjang, oleh karenanya penggunaan dan penghentian penggunaan Dexamethasone dalam bentuk apa pun harus mendapatkan rekomendasi dari dokter dan dilakukan secara perlahan dengan menurunkan dosis obat.

Sejumlah obat dapat menimbulkan interaksi dengan Dexamethasone, di antaranya adalah pil KB, digoxin, isoniazid, obat pengencer darah seperti warfarin, obat NSAID seperti ibuprofen dan aspirin, serta obat antijamur seperti ketoconazole.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app