GRACIA BELINDA
Ditulis oleh
GRACIA BELINDA
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI
Pengobatan

Kenali Jenis-Jenis Obat Kortikosteroid

Dipublish tanggal: Jul 24, 2020 Update terakhir: Agu 5, 2020 Waktu baca: 3 menit
Kenali Jenis-Jenis Obat Kortikosteroid

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Obat kortikosteroid adalah obat yang mengandung hormon steroid dengan tujuan menggantikan atau meningkatkan jumlah hormon steroid dalam tubuh
  • Obat kortikosteroid tersedia dalam beragam sediaan, meliputi tablet, sirup, injeksi, inhaler, krim, gel, hingga salep kortikosteroid
  • Jenis umum dari obat golongan kortikosteroid adalah Betametason, Dexamethasone, Hidrokortison, Methylprednisolone, Prednisolone, dan Prednison
  • Penggunaan kortikosteroid difungsikan sebagai obat anti inflamasi atau peradangan serta mengatasi gangguan fungsi sistem imun tubuh (penyakit autoimun)
  • Penggunaan kortikosteroid jangka panjang bisa menimbulkan efek samping obat seperti kelemahan otot, osteoporosis, peningkatan tekanan darah maupun gula darah
  • Klik untuk mendapatkan kortikosteroid atau obat antiinflamasi lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD

Pernahkah mendengar tentang golongan obat kortikosteroid? Obat kortikosteroid ini cukup luas digunakan dan menjadi salah satu obat yang sering diresepkan oleh dokter untuk mengatasi beberapa jenis masalah kesehatan.

Apa itu obat kortikosteroid?

Kortikosteroid adalah obat yang mengandung hormon steroid dengan tujuan menggantikan atau meningkatkan jumlah hormon steroid dalam tubuh. Oleh karena itu, obat kortikosteroid yang mengandung hormon buatan sering disebut juga kortikosteroid sintetis. Obat kortikosteroid tersedia dalam beragam sediaan, meliputi tablet, sirup, injeksi, inhaler, krim, gel, hingga salep kortikosteroid.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Kortikosteroid sendiri sebenarnya diproduksi tubuh secara alami melalui bagian luar kelenjar adrenal (korteks). Obat kortikosteroid biasa digunakan untuk mengatasi peradangan (inflamasi) yang terjadi pada tubuh serta menurunkan fungsi kerja sistem imun tubuh yang berlebihan.

Baca juga: Jaga Sistem Imun dengan Konsumsi Vitamin dan Mineral

Jenis-jenis obat kortikosteroid

Sediaan obat kortikosteroid umumnya terbagi 2, yaitu obat kortikosteroid sistemik dan salep kortikosteroid lokal yang mengandung hormon steroid. Obat kortikosteroid yang memiliki manfaat cukup banyak ini tergolong sebagai obat anti inflamasi atau peradangan karena kemampuannya mengatasi sejumlah penyakit.

Jika obat kortikosteroid sistemik digunakan dengan cara diminum langsung (oral) atau disuntikkan ke dalam pembuluh darah (intravena), tersedia dalam kemasan tablet, sirup, dan injeksi. Sementara obat kortikosteroid lokal tersedia dalam bentuk salep kortikosteroid, krim atau gel yang khusus digunakan di bagian tubuh tertentu.

6 Jenis obat yang umumnya termasuk dalam golongan obat kortikosteroid adalah: 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Betametason, dengan merek obat Betason-N, Fobancort, Celestamine, Cortamine, Zestam
  • Dexamethasone, dengan merek obat Carbidu, Bufacaryl, Dexamethasone, Dextamine, Molacort
  • Hidrokortison, dengan merek obat Dermacoid, Cortigra N, Fartison, Enkacort, Sancortmycin 
  • Methylprednisolone, dengan merek obat Prednox, Tropidrol, Metrison, Lexcomet, Sanexon
  • Prednisolone, dengan merek obat Eltazon, Lupred, Klorfeson, Chloramfecort
  • Prednison, dengan merek obat Lexacort, Pehacort, Prednison, Trifacort

Manfaat obat kortikosteroid

Umumnya, penggunaan kortikosteroid difungsikan sebagai obat anti inflamasi atau peradangan serta membantu mengatasi masalah kesehatan yang berkaitan dengan gangguan fungsi sistem imun tubuh (penyakit autoimun).

Manfaat obat kortikosteroid bisa digunakan untuk menangani kondisi penyakit, seperti asma, rheumatoid arthritis (rematik), bronkitis, penyakit Crohn, psoriasis, ruam kemerahan pada kulit, serta reaksi alergi pada mata maupun hidung.

Selain itu, kortikosteroid juga bisa dipergunakan untuk:

  • mengatur keseimbangan kadar air dan garam dalam tubuh
  • menekan sistem imun tubuh untuk mencegah penolakan saat transplantasi organ
  • meningkatkan hormon kortisol dalam tubuh karena kortikosteroid mirip hormon kortisol

Baca juga: Bahaya dan Cara Mengurangi Hormon Kortisol yang Berlebih dalam Tubuh

Efek samping obat kortikosteroid

Obat kortikosteroid terbilang cukup aman dan tidak terlalu menimbulkan efek samping jika digunakan untuk jangka pendek. Tetapi penggunaan kortikosteroid jangka panjang bisa menimbulkan efek samping obat. Selain itu, respon tubuh pada masing-masing orang juga berbeda-beda. 

Sejumlah efek samping yang bisa timbul akibat penggunaan obat kortikosteroid adalah:

  • kelemahan otot
  • mudah terinfeksi
  • osteoporosis
  • masalah penglihatan (penglihatan kabur, glukoma)
  • tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • serangan jantung
  • tukak lambung
  • kadar gula darah tinggi (diabetes)
  • masalah kulit (jerawat, stretch mark, mudah memar)
  • perubahan mood (depresi, gelisah, mudah marah)
  • meningkatkan nafsu makan
  • penumpukan lemak dan berat badan berlebih

Oleh karena itu, penggunaan obat kortikosteroid perlu mendapatkan petunjuk dokter. Ibu hamil dan ibu menyusui juga tidak diperbolehkan menggunakan kortikosteroid karena dapat mengganggu pertumbuhan dan kesehatan bayi. Begitupun dengan penggunaan kortikosteroid pada orang lanjut usia yang kemungkinan dapat meningkatkan risiko efek samping yang lebih berat.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
NHS. Topical Corticosteroids. (https://www.nhs.uk/conditions/topical-steroids/)
Medicinenet. Corticosteroids Systemic (Oral and Injectable). (https://www.medicinenet.com/corticosteroids-oral/article.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app