Cara Memilih Obat Kumur Saat Puasa Agar Napas Tetap Segar

Dipublish tanggal: Jul 10, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Cara Memilih Obat Kumur Saat Puasa Agar Napas Tetap Segar

Masalah bau mulut rentan dialami oleh orang-orang yang sedang berpuasa. Sebab saat berpuasa, mulut yang kering membuat tubuh sulit menetralkan kadar asam, sehingga menimbulkan bau tak sedap. Untuk mengatasinya, Anda bisa menggunakan obat kumur secara rutin setiap hari. Namun, bagaimana cara memilih obat kumur yang tepat saat puasa?

Manfaat pakai obat kumur 

Selama ini, menyikat gigi dianggap lebih ampuh membersihkan mulut dari sisa-sisa makanan. Padahal, menyikat gigi saja ternyata tidak cukup, lho!

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Selain menyikat gigi, Anda dianjurkan untuk menggunakan mouthwash alias obat kumur setiap hari. Tak hanya menjadikan napas lebih wangi dan segar, menggunakan obat kumur dipercaya lebih ampuh untuk membersihkan kuman dan plak yang tidak dapat dijangkau oleh sikat gigi. Obat kumur juga dapat mencegah terjadinya kerusakan pada gusi, atau yang sering disebut gingvitis. 

Faktanya, menyikat gigi hanya mampu membersihkan 50% plak dan kotoran di dalam mulut. Bakteri dan sisa makanan yang tertinggal akan terus menumpuk pada gigi dan gusi, hingga memicu timbulnya plak. Kemunculan plak ini lambat laun akan membuat gusi dan rongga gigi mengalami peradangan

Sedangkan jika dibarengi dengan menggunakan obat kumur, kombinasi keduanya akan membantu menuntaskan proses pembersihan gigi dan mulut secara menyeluruh. 

Jenis obat kumur di pasaran 

Sekarang ini, ada banyak jenis obat kumur yang dijual di pasaran. Hampir keseluruhannya mengandung zat antiseptik dan antibakteri yang diketahui dapat membantu menyegarkan napas sekaligus mencegah kerusakan kerusakan gigi.

Namun sebelum mulai memilih, Anda harus tahu dulu jenis-jenis obat kumur agar tak salah membelinya. Jenis-jenis obat kumur antara lain:

1. Obat kumur untuk terapi (treatment antiseptic)

Obat kumur untuk terapi mengandung bahan kimia yang cukup tinggi, karena umumnya bersifat bakteriostatik dan bakteriosida. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Bakteriostatik merupakan senyawa antibakteri yang menghambat pertumbuhan dan perkembangan bakteri. Sedangkan bakteriosida merupakan senyawa yang berperan untuk mencegah perkembangan bakteri.

Kedua sifat tersebut biasanya terdapat pada kandungan antiseptik pada perawatan gigi dan mulut yang cukup parah. 

2. Obat kumur sehari-hari (daily treatment) 

Obat kumur jenis ini mengandung bahan organik yang biasa digunakan sehari-hari. Sama seperti namanya, penggunaan obat kumur ini hanya untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut sehari-hari, tanpa bertujuan untuk menyembuhkan infeksi gigi dan mulut yang tergolong akut. 

3. Obat kumur kosmetik 

Obat kumur kosmetik adalah jenis obat kumur yang mengandung perasa dan busa. Jenis obat kumur ini biasanya digunakan untuk membuat aroma napas menjadi lebih segar dan harum serta mudah ditemukan di pasaran.

Bagaimana cara memilih obat kumur saat puasa?

Dari sekian banyak jenis obat kumur yang ada, Anda harus tetap cermat dalam memilih obat kumur, apalagi saat puasa. Hampir semua jenis obat kumur yang telah disebutkan tadi tampak memiliki fungsi yang sama, tapi sebetulnya ada beberapa perbedaan.

Pilihlah obat kumur yang sesuai dengan masalah gigi dan mulut yang Anda alami. Misalnya jika Anda memiliki masalah gigi akut, sebaiknya pilih jenis obat kumur yang mengandung antiseptik.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Kandungan antiseptik tersebut akan membantu menyembuhkan infeksi pada gigi atau mulut. Setelah itu, Anda bisa lanjut menggunakan obat kumur jenis daily treatment untuk pemakaian sehari-hari.

Yang membedakan hanyalah waktu pemakaian obat kumur. Saat puasa, Anda tentu tidak boleh makan atau minum dari selesai sahur sampai tiba waktu berbuka. Lalu, kapan harus menggunakan obat kumur?

Nah, waktu yang tepat untuk menggunakan obat kumur saat puasa adalah 2 kali sehari, yaitu pagi hari setelah sahur dan malam hari sebelum tidur. Gunakan obat kumur sebanyak 15-20 cc, lalu kumur-kumur selama 30 detik sebelum dikeluarkan dari mulut.

Dengan pemakaian yang rutin, hal ini akan membantu mengurangi bau napas tak sedap saat berpuasa. Yang terpenting lagi, kesehatan gigi dan mulut Anda akan terus terjaga sepanjang hari.

Baca Selengkapnya: Panduan Pakai Obat Kumur yang Benar dan Efektif

22 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
The 8 Best Mouthwashes for Gingivitis of 2020. Verywell Health. (https://www.verywellhealth.com/best-mouthwashes-for-gingivitis-4174852)
Choosing Dental Care Products: Mouthwash, Fluoride Rinses, and More. WebMD. (https://www.webmd.com/oral-health/guide/dental-health-dental-care-products#1)
Comparative antiplaque and antigingivitis effectiveness of tea tree oil mouthwash and a cetylpyridinium chloride mouthwash: A randomized controlled crossover study. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4229754/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app