Apakah Aman Mewarnai Rambut Anda Selama Kehamilan?

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Apakah Aman Mewarnai Rambut Anda Selama Kehamilan?

Anda tentunya masih ingin terlihat cantik walaupun sedang hamil. Pewarna rambut adalah salah satu hal yang tidak ingin Anda lewatkan jika Anda selalu menggunakannya atau warna rambut Anda sudah kembali pudar.

Tetapi apakah aman menggunakan warna rambut selama kehamilan atau apakah bahan kimia yang digunakan dalam pewarna dapat memengaruhi bayi yang sedang berkembang? 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Artikel ini akan membahas mengenai ini dan memberi Anda beberapa alternatif alami yang dapat Anda coba.

Amankah mewarnai rambut anda saat hamil?

Penelitian terbatas yang tersedia tentang ini telah menemukan bahwa pewarna aman digunakan selama kehamilan. Bahan kimia baik dalam pewarna permanen dan semi permanen tidak beracun. Juga, jumlah pewarna rambut yang diserap oleh kulit terlalu sedikit untuk mencapai janin.

Karena tidak ada cukup bukti, para ahli kesehatan merekomendasikan bahwa aman untuk menggunakan pewarna rambut dalam jumlah sedikit dan digunakan setelah trimester pertama. 

Selain itu, pewarna bisa bersentuhan dengan kulit kepala atau dahi. Saat kulit Anda menjadi lebih sensitif selama kehamilan, pewarna mungkin membuatnya gatal.

Kebanyakan ahli juga menyarankan untuk menggunakan pewarna rambut alami selama waktu kehamilan karena lebih aman untuk dipakai.

Cara alami untuk mewarnai rambut anda selama kehamilan

Ada beberapa alternatif pewarna alami yang dapat Anda coba tidak hanya selama kehamilan tetapi juga pasca melahirkan, termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29
  • Henna: Campurkan bubuk henna, ramuan teh, dan jus lemon. Oleskan secara merata di seluruh rambut, biarkan kering dan bilas menggunakan sampo ringan. Ini memberi warna rambut Anda cokelat atau merah oranye.
  • Kopi: Siapkan secangkir kopi panggang gelap dengan menyeduh setengah cangkir espresso. Campur hingga merata dengan setengah cangkir conditioner tanpa bilas. Oleskan untuk membersihkan dan membasahi rambut, biarkan selama satu jam dan mencucinya. Ini menggelapkan rambut Anda dan juga menambah warna pada rambut abu-abu.
  • Teh chamomile: Ramuan teh pekat mencerahkan rambut Anda dan juga menutupi uban. Basahi rambut dengan air, dan oleskan teh chamomile, diamkan selama satu jam, lalu cuci. Ini memberi warna cerah yang indah untuk rambut.
  • Jus wortel: Ini memberi rambut Anda warna oranye kemerahan yang berlangsung selama beberapa minggu. Campur jus wortel dengan minyak zaitun atau kelapa, dan oleskan ke rambut. Biarkan selama satu jam, dan bersihkan dengan cuka sari apel. Jika Anda ingin warna merah lebih dalam, gunakan jus bit sebagai pengganti jus wortel.
  • Jus lemon: Ini memberi warna rambut permanen, yang hanya bisa diringankan dengan waktu. Oleskan jus peras secara merata pada rambut dan biarkan selama satu jam. Duduklah di bawah sinar matahari untuk hasil yang optimal. Anda bisa mendapatkan sentuhan warna cokelat yang akan Anda sukai.

Jika Anda senang menggunakan pewarna alami, silakan saja. Namun, jika Anda ingin melanjutkan pewarna biasa, baca terus saat kami membagikan panduan tentang pewarna tersebut.

Bagaimana cara mewarnai rambut anda dengan aman?

Ikuti langkah-langkah ini untuk mewarnai rambut Anda dengan aman:

  • Tunggu sampai Anda mencapai trimester kedua: Pada 12 minggu awal kehamilan, bayi Anda berada dalam tahap rentan, dan para ahli menyarankan agar tidak menggunakan bahan kimia berbahaya. 

Meskipun tidak ada penelitian yang menunjukkan hubungan antara pewarna rambut dan risiko janin, aman untuk menghindarinya dalam 12 minggu pertama.

  • Memilih layanan rambut alternatif: Pilih perawatan alternatif yang lembut pada rambut Anda dan meminimalkan paparan bahan kimia. Gunakan highlight, lowlight, streaking di mana warnanya hanya diterapkan pada batang rambut.
  • Pilih warna yang lebih aman: Mintalah penata rambut Anda untuk memilih pewarna rambut bebas amonia atau bebas pemutih. Jika Anda ingin melakukannya sendiri, gunakan warna semi-permanen karena tidak mengandung pemutih, dan batasi paparan racun dan bahan kimia.
  • Pastikan area kerja berventilasi: Jika Anda berada di salon, duduklah di ruang yang berventilasi baik. Jika Anda di rumah, warnai rambut Anda di tempat terbuka di mana Anda bisa menghirup udara segar, dan bukan gas beracun.
  • Tutupi tangan Anda: Kenakan sarung tangan karena meminimalkan paparan bahan kimia pada kulit. Ikuti langkah-langkah dalam manual, dan cuci kulit kepala dan tangan Anda dengan seksama setelah prosedur.
  • Lakukan tes helai: Terkadang, perubahan hormon dapat membuat kulit Anda sensitif terhadap pewarna rambut. Karena itu, sebelum mengaplikasikannya pada seluruh rambut, lakukan tes dengan mewarnai beberapa helai. Tunggu 24 jam untuk melihat apakah ada reaksi pada kulit Anda.

Jika Anda menggunakan pewarna rambut non-alami, pilih pewarna rambut yang aman.

Pewarna rambut mana yang terbaik untuk digunakan selama kehamilan?

Setiap warna rambut yang tidak mengandung amonia, paraben, peroksida, resorsinol, dan para-phenylenediamine aman untuk digunakan selama kehamilan. Uji pewarna untuk kompatibilitas dengan kulit Anda, bahkan jika Anda membeli produk yang aman.

Bagaimana cara menguji pewarna rambut?

Terlepas dari merek yang Anda gunakan, cobalah tes patch sebelum Anda menerapkan pewarna pada rambut Anda. Oleskan pewarna ke siku bagian dalam, dan biarkan mengering. Jika Anda mengalami gatal, kemerahan, nyeri, atau bengkak, cucilah dan jangan gunakan pewarna tersebut.

Peringatan untuk mengambil saat menggunakan pewarna rambut

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk meminimalkan kemungkinan efek samping saat mewarnai rambut Anda:

  • Ikuti instruksi yang diberikan dalam manual.
  • Berhati-hatilah agar pewarna tidak menyentuh mata dan kulit Anda.
  • Beli merek terpercaya karena pewarna yang lebih murah dapat membahayakan rambut Anda.
  • Jangan makan atau minum sambil mewarnai rambut Anda untuk menghindari risiko menelan warna.
  • Gunakan sampo dan kondisioner berkualitas baik untuk membilas pewarna.
  • Bilas kulit kepala Anda secara menyeluruh untuk menghindari absorbansi zat pewarna.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app