Agnosia - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 11, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 508.889 orang

Agnosia adalah hilangnya kemampuan untuk mengenali objek, wajah, suara, atau tempat. Ini adalah kelainan langka. Jika Anda memiliki kondisi ini, Anda masih dapat berpikir, berbicara, dan berinteraksi dengan dunia. Agnosia biasanya mempengaruhi hanya satu jalur informasi di otak.

Ada berbagai jenis agnosia. Agnosia visual, misalnya, menyebabkan Anda tidak dapat memberi nama atau mendeskripsikan penggunaan objek yang diletakkan di depan Anda. Anda masih bisa meraihnya dan mengambilnya. Anda juga dapat menggunakan indera sentuhan untuk mengidentifikasi penggunaannya begitu Anda memegangnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Apa yang menyebabkan agnosia?

Agnosia terjadi ketika otak menderita kerusakan di sepanjang jalur tertentu. Jalur ini menghubungkan area pemrosesan sensorik primer. Bagian otak ini menyimpan pengetahuan dan informasi. Area pemrosesan sensorik primer meliputi korteks visual dan auditori.

Agnosia biasanya disebabkan oleh lesi pada lobus parietal dan temporal otak. Lobus ini menyimpan informasi dan bahasa semantik. Stroke, trauma kepala, atau ensefalitis dapat menyebabkan lesi. Kondisi lain yang merusak atau merusak otak juga dapat menyebabkan agnosia. Kondisi-kondisi ini termasuk demensia, keracunan karbon monoksida, dan anoksia.

Jenis agnosia (Visual, Auditori, Taktil)

Agnosia visual

Agnosia visual terjadi ketika ada kerusakan otak di sepanjang jalur yang menghubungkan lobus oksipital otak dengan lobus parietal dan temporal. Lobus oksipital mengumpulkan informasi visual yang masuk. Lobus parietal dan temporal memungkinkan Anda untuk memahami arti informasi ini.

  • Agnosia visual yang peka

Agnosia aperseptif visual menyebabkan kesulitan dalam mengumpulkan bagian-bagian dari suatu gambar menjadi suatu keseluruhan yang dapat dimengerti. Kondisi ini dapat menyebabkan Anda kesulitan memahami hubungan antar objek.

Anda dapat, misalnya, mencoba menyalin gambar lingkaran dan akhirnya menggambar serangkaian coretan konsentris. Anda masih dapat menggunakan visi untuk menavigasi lingkungan Anda dan mengambil objek tanpa kesulitan. Agnosia visual yang peka biasanya disebabkan oleh lesi pada lobus parietal atau temporal di kedua sisi otak.

  • Agnosia visual asosiatif

Agnosia visual asosiatif adalah ketidakmampuan untuk mengingat informasi yang terkait dengan suatu objek. Ini bisa termasuk nama objek, penggunaan, atau asal. Bentuk agnosia ini tidak mencegah Anda untuk dapat menggambar suatu objek.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Anda mungkin tidak dapat menyebutkan nama objek dalam gambar. Anda bisa mengenali dan menggunakan objek yang ditunjukkan kepada Anda tetapi mungkin tidak dapat mengatakan apa nama objek itu.

  • Prosopagnosia (kebutaan wajah)

Prosopagnosia adalah ketidakmampuan mengenali wajah. Ini disebabkan oleh masalah dengan area wajah fusiform (FFA), wilayah spesifik otak yang mengenali wajah. Kesulitan dengan pengenalan wajah juga dapat terjadi pada penyakit Alzheimer. Itu terjadi karena kerusakan otak merusak wilayah ini.

Autisme juga dapat menyebabkan kesulitan mengenali wajah. Sebuah artikel tahun 2014 membahas bagaimana anak-anak dengan gangguan spektrum autisme dapat belajar mengenali wajah dengan cara yang berbeda. Mereka mungkin merasa lebih sulit untuk memahami identitas atau keadaan emosi orang lain.

  • Achromatopsia

Achromatopsia adalah hilangnya penglihatan warna karena lesi di daerah V4 otak. Ini adalah ketidakmampuan untuk memberi nama warna meskipun bisa melihatnya. Anomia warna terjadi ketika lesi memisahkan daerah V4 otak dari daerah bahasa.

Agnosic alexia (alexia murni)

Aleksia murni adalah ketidakmampuan untuk mengenali kata-kata secara visual. Tidak mungkin membaca dengan alexia murni. Anda biasanya masih dapat berbicara dan menulis tanpa kesulitan.

  • Akinetopsia (kebutaan gerak)

Akinetopsia adalah ketidakmampuan untuk merasakan gerakan. Kondisi ini dapat menyebabkan Anda melihat objek bergerak sebagai serangkaian gambar diam, seperti objek yang bergerak di bawah lampu sorot. Jika kondisinya parah, Anda mungkin tidak dapat melihat gerakan sama sekali.

  • Agnosia auditori

Agnosia pendengaran juga dikenal sebagai kata murni tuli. Ini adalah ketidakmampuan untuk mengenali atau memproses suara meskipun pendengarannya utuh. Ini berkembang ketika daerah pemrosesan suara A1 dari otak terputus dari pusat bahasanya. Anda masih dapat membaca, menulis, dan berbicara dengan kata murni tuli.

  • Phonagnosia

Phonagnosia adalah ketidakmampuan untuk mengenali dan mengidentifikasi suara-suara yang akrab. Ini berkembang ketika otak menderita kerusakan pada bagian tertentu dari wilayah asosiasi suara. Wilayah ini terletak di bagian kanan otak. Anda masih dapat memahami kata-kata yang diucapkan oleh orang lain jika Anda memiliki kondisi ini. Anda juga dapat mengenali suara lingkungan atau suara yang dibuat oleh objek.

Agnosia taktil

Agnosia taktil adalah ketidakmampuan untuk mengenali objek dengan sentuhan. Anda mungkin bisa merasakan berat benda. Namun Anda mungkin tidak dapat memahami signifikansi atau penggunaan objek. Lesi di lobus parietal otak adalah penyebab agnosia taktil.

  • Astereognosis

Astereognosis adalah ketidakmampuan untuk mengidentifikasi objek dengan sentuhan saja. Kondisi ini membuat Anda tidak dapat mengaitkan informasi tentang ukuran, berat, dan tekstur dengan kata-kata yang tepat. Anda masih bisa memberi nama objek dengan penglihatan. Anda juga dapat menggambar objek, serta meraihnya.

  • Autotopagnosia

Autotopagnosia adalah ketika Anda kehilangan kemampuan untuk mengarahkan bagian-bagian tubuh Anda sendiri. Kerusakan pada lobus parietal kiri otak menyebabkan kondisi ini. Anda menyadari di mana anggota tubuh Anda berada di ruang setiap saat, bahkan dengan mata tertutup. Tetapi kesadaran ini terdistorsi ketika representasi internal otak tubuh rusak.

Pandangan Mengenai Terapi Agnosia

Mengobati penyebab yang mendasari dan merawat gejala adalah cara utama untuk mengobati agnosia. Tujuan utamanya adalah untuk memungkinkan Anda berfungsi secara mandiri dalam kehidupan sehari-hari.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit