3 Bahan Kimia yang Meningkatkan Risiko Terkena Diabetes

Para peneliti mengungkapkan ada faktor lain yang dapat meningkatkan risiko terkena diabetes, yaitu bahan kimia. Padahal bahan kimia dapat mudah ditemukan di lingkungan dan produk yang Anda gunakan sehari-hari. Bagaimana bisa bahan kimia dapat memicu penyakit diabetes? Simak artikel di bawah ini ya.
Dipublish tanggal: Jul 8, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Jul 20, 2019 Waktu baca: 2 menit
3 Bahan Kimia yang Meningkatkan Risiko Terkena Diabetes

Faktor risiko diabetes dapat berupa faktor usia, keturunan, etnis, dan pola makan yang tidak sehat. Para peneliti mengungkapkan ada faktor lain yang dapat meningkatkan risiko terkena diabetes, yaitu bahan kimia. Padahal bahan kimia dapat mudah ditemukan di lingkungan dan produk yang Anda gunakan sehari-hari.

Bagaimana bisa bahan kimia dapat memicu penyakit diabetes? Simak artikel di bawah ini ya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Diabetes via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 36

Hubungan bahan kimia dengan faktor risiko terkena diabetes

Bahan kimia tertentu dapat secara langsung meningkatkan risiko penyakit termasuk obesitas yang merupakan gejala serius pada perkembangan diabetes tipe 2.

Kristina Thayer kepala divisi Integrated Risk Information System (IRIS) dari Environmental Protection Agency (EPA) yang melakukan penelitian di Triangle Park, Carolina Utara mengatakan bahwa terdapat hubungan antara beberapa bahan kimia yang ditemukan di lingkungan dan produk yang sering digunakan dengan meningkatkan risiko terkena diabetes.

Bahan kimia yang dapat memicu terkena diabetes

Berikut ini bahan-bahan kimia yang dapat meningkatkan risiko terkena diabetes yang sebaiknya Anda hindari:

Phthalate dan bisphenol A (BPA)

Bahan kimia ini dapat ditemukan dalam sabun, cat kuku, semprotan rambut, parfum, dan pelembab

Penelitian yang diterbitkan pada bulan Juli 2012 di Journal Environmental Health Perspectives menemukan bahwa kadar phthalate paling tinggi terdapat pada wanita dan mereka memiliki risiko hingga 70% untuk terkena diabetes jika dibandingkan dengan wanita yang memiliki kadar phthalate lebih rendah.

Penelitian yang diterbitkan Journal Environmental Health Perspectives tahun 2014 lalu menyebutkan bahwa paparan phthalate dapat dikaitkan dengan risiko diabetes tipe 2 di kalangan wanita paruh baya (tapi tidak lebih tua). 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Diabetes via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 36

Hal tersebut diduga karena wanita pramenopause lebih mudah terkena gangguan endokrin karena memiliki tingkat estrogen yang lebih tinggi.

Arsenik

Bahan kimia lainnya yang diduga dapat memicu penyakit diabetes adalah arsenik. Arsenik dapat ditemukan pada air minum dalam kemasan. Seseorang yang meminum air dengan kadar arsenik tinggi mempunyai lebih besar risiko terkena diabetes. 

Air minum dalam kemasan di negara Bangladesh dan Taiwan memiliki kadar arsenik yang cukup tinggi. Sedangkan di Amerika Serikat, EPA mengatur ketat bahan kimia arsenik. Sehingga orang-orang Amerika memiliki kadar arsenik yang lebih rendah jika dibandingkan dengan orang-orang di Bangladesh dan Taiwan.

Penelitian lain juga menyebutkan bahwa seiring menurunnya tingkat paparan arsenik dalam tubuh, maka risiko diabetes juga akan ikut menurun.

Polychlorinated biphenyls (PCB) dan dioksin

Sejak tahun 1979 EPA (organisasi pemerintah Amerika Serikat yang mengurusi perlindungan lingkungan) sudah melarang produksi dan peredaran PCB. Tetapi senyawa ini ternyata masih terdapat dilingkungan dan dihubungkan dengan obesitas pada orang dewasa. 

Senyawa kimia polychlorinated biphenyls (PCB) dan dioksin ketika masuk ke dalam tubuh, maka akan disimpan dalam lemak tubuh. Oleh sebab itu, apabila Anda mengalami obesitas, ada kemungkinan Anda mempunyai senyawa kimia polychlorinated biphenyls (PCB) dan dioksin yang tinggi dalam jaringan lemak Anda. 

Mencegah paparan bahan-bahan kimia

Masih diperlukan banyak penelitian untuk mengetahui bagaimana bahan kimia seperti seperti phthalate, bisphenol A (BPA), arsenik, polychlorinated biphenyls (PCB), dan dioksin dapat mempengaruhi tubuh dan meningkatkan faktor risiko diabetes.

Ingatlah bahwa diabetes dapat muncul karena sejumlah faktor, mungkin bahan kimia dari lingkungan dan produk yang Anda gunakan merupakan faktor tambahan. Jika Anda khawatir, sebaiknya Anda menerapkan perilaku yang sehat, jaga menu dan pola makan, serta berolahraga.

2 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Can Chemicals Cause Diabetes?. Everyday Health. (https://www.everydayhealth.com/type-2-diabetes/can-chemicals-cause-diabetes/)
Environmental Chemicals and Type 2 Diabetes: An Updated Systematic Review of the Epidemiologic Evidence. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4327889/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app