Tiga Alternatif Mengoreksi Mata Minus

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 1 menit
Tiga Alternatif Mengoreksi Mata Minus

Apa Itu Miopia?

Rabun jauh atau miopia atau biasa kita sebut mata minus, dialami oleh cukup banyak orang. Untungnya, gangguan penglihatan ini bisa dikoreksi dengan kacamata, lensa kontak dan operasi.

Orang dengan miopia mengalami kesulitan melihat objek yang berada jauh tapi bisa melihat jelas objek di dekatnya. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Orang dengan miopia memiliki kondisi yang disebut kelainan refraktif, yaitu bola mata terlalu panjang atau kornea terlalu cembung sehingga cahaya yang diterima mata tidak jatuh tepat di retina, melainkan di depan retina. Masih belum diketahui penyebab pasti kondisi ini, para ahli percaya faktor lingkungan/gaya hidup dan keturunan menjadi penyebab utamanya. 

Miopia biasanya muncul pada usia kanak-kanak, dan bisa semakin parah sejalan usia. 

Gejala Miopia

Orang yang menderita miopia seringkali mengeluh sakit kepala terutama ketika melihat objek jauh, mata tegang atau lelah, sering berkedip, sering mengucek mata. Anak dengan miopia sering mengeluh tidak bisa melihat jelas papan tulis. 

Koreksi miopia

Kacamata, lensa kontak dan operasi bedah refraktif dapat mengoreksi kelainan penglihatan ini. Dengan miopia, resep kacamata Anda adalah bilangan negatif atau minus. Semakin besar minusnya, semakin parah tingkat kelainannya. Lensa minus membantu cahaya jatuh tepat di retina sehingga penglihatan Anda menjadi lebih jelas. 

Operasi bedah refraktif

Operasi bedah refraktif adalah solusi permanen miopia sehingga Anda tak perlu tergantung pada kacamata atau lensa kontak. Prosedur umum operasi miopia:

Photorefractive keratectomy atau PRK

Operasi menggunakan laser untuk mengurangi sedikit lapisan kornea agar bentuk kornea tidak terlalu cembung (flatten corneal curvature).

Laser-assisted in situ keratomileusis atau  LASIK

Operasi dengan menggunakan laser  femto laser atau instrumen mekanik untuk memotong penutup kornea, kemudian bentuk kornea dikoreksi, setelah itu penutup dikembalikan ke tempatnya. LASIK adalah prosedur operasi paling umum untuk mengoreksi mata minus.

25 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Williams KM, et al. Association between myopia, ultraviolet B radiation exposure, serum vitamin D concentrations, and genetic polymorphisms in Vitamin D metabolic pathways in a multicountry European study. JAMA Ophthalmology. 2017;135:47.
Gong Q, et al. Efficacy and adverse effects of atropine in childhood myopia: A meta-analysis. JAMA Ophthalmology. 2017;135:624.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app