Spina Bifida Pada Bayi

Dipublish tanggal: Agu 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Spina Bifida Pada Bayi

Apa itu Spina Bifida?

Spina bifida adalah suatu kondisi yang mempengaruhi tulang belakang dan biasanya terlihat saat lahir.spinanbifida juga disebut Neural Tube Defect (NTD).

Spina bifida dapat terjadi di mana saja di sepanjang tulang belakang jika tabung saraf tidak menutup jalur saraf. Ketika tabung saraf tidak menutup semua jalan, tulang punggung yang melindungi sumsum tulang belakang tidak terbentuk dan menutup sebagaimana mestinya. Ini sering mengakibatkan kerusakan pada sumsum tulang belakang dan saraf.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Spina bifida dapat menyebabkan cacat fisik dan intelektual yang berkisar dari ringan hingga berat. Tingkat keparahannya tergantung pada Ukuran dan lokasi pembukaan di tulang belakang dan adanya pengaruh dari bagian sumsum tulang belakang dan saraf.

Jenis Spina Bifida 

Ada beberapa jenis spina bifida, diantaranya: 

  • Myelomeningocele - jenis spina bifida yang paling parah; kanal tulang belakang bayi tetap terbuka sepanjang beberapa tulang belakang di bagian belakang, memungkinkan sumsum tulang belakang dan selaput pelindung di sekitarnya untuk terdorong keluar dan membentuk kantung di punggung bayi
  • Meningocele - jenis serius spina bifida di mana selaput pelindung di sekitar sumsum tulang belakang (meninges) terdorong keluar melalui tulang belakang, tetapi saraf tulang belakang tidak masuk ke tabung. sumsum tulang belakang biasanya berkembang secara normal sehingga pembedahan sering dapat digunakan untuk mengangkat membran tanpa merusak saraf
  • Spina bifida occulta - jenis spina bifida yang paling umum dan paling ringan; 1 atau lebih tulang belakang tidak terbentuk dengan benar, tetapi celah di tulang belakang sangat kecil; spina bifida occulta biasanya tidak menyebabkan masalah. 

Penanganan terapi pada spina bifida

Tidak semua orang yang lahir dengan spina bifida memiliki kebutuhan yang sama, sehingga perawatan akan berbeda untuk setiap orang. Beberapa orang memiliki masalah yang lebih serius daripada yang lain. 

Orang dengan myelomeningocele dan meningocele akan membutuhkan lebih banyak perawatan daripada orang dengan spina bifida occulta.

Terapi bedah sebelum melahirkan 

Fungsi saraf pada bayi dengan spina bifida dapat memburuk setelah lahir jika tidak dirawat. Operasi prenatal untuk spina bifida (operasi janin) terjadi sebelum minggu ke-26 kehamilan. Ahli bedah mengekspos rahim ibu hamil melalui pembedahan, membuka rahim dan memperbaiki sumsum tulang belakang bayi.

Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dengan spina bifida yang menjalani operasi janin mungkin mengurangi kecacatan. Selain itu, operasi janin dapat mengurangi risiko hidrosefalus

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Terapi bedah setelah melahirkan 

Meningocele melibatkan pembedahan untuk mengembalikan meninge ke tempatnya dan menutup lubang di vertebra. membran ini sering dapat diangkat dengan operasi dengan sedikit atau tanpa kerusakan pada jalur saraf.

Myelomeningocele juga membutuhkan pembedahan. Melakukan operasi lebih awal dapat membantu meminimalkan risiko infeksi yang berhubungan dengan saraf yang terpapar dan juga dapat membantu melindungi sumsum tulang belakang dari lebih banyak trauma.

Resiko pada terapi spina bifida 

Hidrosefalus

Hidrosefalus atau cairan di otak menjadi salah satu resiko pada terapi spina bifida. Jika seorang bayi dengan spina bifida memiliki hidrosefalus, seorang ahli bedah dapat menanamkan shunt atau tabung berongga kecil untuk mengalirkan cairan ekstra dan mengurangi tekanan pada otak. 

Tabung ini dapat digunakan tepat setelah lahir, selama operasi untuk menutup kantung di punggung bagian bawah atau lebih lambat saat cairan menumpuk.

Infeksi Saluran Kemih dan Kontrol Usus dan kandung kemih

Anak dengan spina bifida terbuka sering mengalami kerusakan saraf yang mencegah kandung kemih kosong, suatu kondisi yang dapat menyebabkan infeksi saluran kemih dan kerusakan ginjal.

Anak atau orang tua dapat mengatasi masalah ini dengan menggunakan tabung plastik yang disebut kateter ke dalam kandung kemih beberapa kali sehari untuk memungkinkan kandung kemih kosong sepenuhnya.

Pengobatan, suntikan, dan operasi juga dapat membantu mengatasi masalah inkontinensia dan menjaga fungsi ginjal dan kandung kemih untuk jangka panjang. Kontrol kondisi kandung kemih anak ke dokter urologi sangat dianjurkan. 

Batasan Mobilitas

Orang dengan spina bifida menggunakan berbagai cara untuk memperbaiki mobilitas gerak sesuai dengan kebutuhan mereka. Mereka mungkin dapat berjalan tanpa bantuan, atau mereka dapat menggunakan brace, tongkat, atau kursi roda. 

Bantuan mobilitas, bersama dengan fisioterapi, dapat membantu anak menjadi mandiri untuk berjalan dan melakukan aktivitas. 

21 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Rei J, et al. Endoscopic third ventriculostomy for the treatment of hydrocephalus in a pediatric population with myelomeningocele. World Neurosurgery. 2017; doi:10.1016/j.wneu.2017.05.107.
Dukhovny S, et al. Open neural tube defects: Risk factors, prenatal screening and diagnosis, and pregnancy management. https://www.uptodate.com/contents/search.
Goetzl LM. Folic acid supplementation in pregnancy. https://www.uptodate.com/contents/search.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app