ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Selenium: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Sep 25, 2020 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 3 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Selenium adalah jenis mineral yang dibutuhkan untuk menjaga fungsi organ-organ tubuh sekaligus meningkatkan antioksidan;
  • Manfaat selenium juga dapat membantu mengatasi kekurangan selenium, tiroiditis autoimun, pre-eklampsia, hingga penyakit jantung;
  • Dosis selenium untuk mengatasi tiroiditis autoimun adalah 80-200 mcg, sedangkan untuk pre-eklampsia adalah 60-100 mcg setiap hari sampai 6 bulan kehamilan;
  • Efek samping selenium meliputi nyeri otot, tremor, kepala terasa ringan seperti mau pingsan, wajah memerah, hingga gangguan hati dan ginjal;
  • Tidak untuk pria yang berencana punya anak dan penderita penyakit autoimun seperti multiple sclerosis, lupus SLE, atau rheumatoid arthritis;
  • Klik untuk mendapatkan selenium atau vitamin & suplemen lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Selenium adalah mineral yang memegang peranan penting dalam menjaga fungsi organ-organ tubuh sekaligus meningkatkan antioksidan. Berkat cara kerjanya itulah, jenis mineral yang satu ini sering digunakan untuk membantu mengatasi kekurangan selenium, tiroiditis autoimun (penyakit yang menyebabkan tiroid kurang aktif), dan tekanan darah tinggi selama kehamilan.

Selain itu, mineral selenium juga dibutuhkan untuk mencegah penyakit jantung dan pembuluh darah (teramsuk stroke), komplikasi obat statin, hingga kolesterol abnormal dalam tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Selenium dapat ditemukan di tanah, air, dan beberapa makanan. Sumber selenium terbaik ada pada kepiting, hati, ikan, unggas, dan gandum.

Mengenai Selenium

Golongan

Suplemen mineral

Kemasan

-

Kandungan

Selenium

Manfaat Selenium

Berbagai manfaat selenium adalah untuk mengatasi kondisi-kondisi berikut:

  • Kekurangan selenium;
  • Tiroiditis autoimun atau penyakit yang menyebabkan tiroid kurang aktif;
  • Tekanan darah tinggi selama kehamilan;
  • Penyakit jantung dan pembuluh darah, termasuk stroke;
  • Komplikasi obat statin;
  • Kolesterol abnormal dalam tubuh;
  • Gejala asma.

Kontraindikasi

  • Penyakit autoimun, seperti multiple sclerosis, lupus SLE (systemic lupus erythematosus), atau rheumatoid arthritis;
  • Pria yang berencana punya anak, sebab selenium dapat memperlambat gerakan sperma dan menurunkan kesuburan.

Efek samping Selenium

Secara umum, obat maupun suplemen mengandung selenium aman dikonsumsi selama mengikuti dosis dan aturan penggunaan. Meski begitu, sama seperti mineral lainnya, selenium juga dapat menimbulkan efek samping bagi tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Sejumlah efek samping selenium yang mungkin terjadi antara lain:

  • Nyeri otot;
  • Tremor;
  • Kepala terasa ringan seperti mau pingsan;
  • Wajah memerah;
  • Gangguan hati dan ginjal.

Penggunaan dosis tinggi tidak disarankan karena dapat menyebabkan:

  • Mual muntah;
  • Perubahan kuku;
  • Badan lemas;
  • Mudah tersinggung;
  • Diabetes.

Bila sudah dalam tahap overdosis, gejala keracunan selenium mirip seperti keracunan arsenik. Gejalanya meliputi:

  • Rambut rontok;
  • Muncul garis putih horizontal pada kuku;
  • Peradangan pada kuku;
  • Kelelahan;
  • Gampang marah;
  • Napas seperti bau bawang putih;
  • Mulut terasa logam.

BIla efek samping berlanjut atau bahkan memburuk, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Dosis Selenium

Jumlah kebutuhan selenium pada setiap orang berbeda-beda. Hal ini dipengaruhi oleh usia, jenis kelamin, kondisi kesehatan, dan faktor-faktor lainnya.

Berdasarkan Angka Kecukupan Gizi milik Kementerian Kesehatan RI, kebutuhan selenium harian sesuai umur adalah sebagai berikut:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Usia 0-6 bulan: 5 mcg;
  • Usia 7-11 bulan: 10 mcg;
  • Usia 1-9 tahun: 17-20 mcg;
  • Usia 10-18 tahun: 20-30 mcg;
  • Usia 19-49 tahun ke atas: 30 mcg;
  • Ibu hamil: + 5 mcg;
  • Ibu menyusui: + 10 mcg.

Sedangkan dosis selenium yang umum digunakan yaitu:

  • Tiroiditis autoimun: 80-200 mcg setiap hari;
  • Komplikasi kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi dan protein dalam urine (pre-eklampsia): 60-100 mcg setiap hari sampai 6 bulan kehamilan.

Interaksi Selenium

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh.

Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter. Jenis obat yang dapat berinteraksi dengan selenium adalah sebagai berikut:

  • Obat pengencer darah, seperti aspirin, heparin, atau warfarin: meningkatkan risiko memar dan perdarahan;
  • Obat kolesterol statin: menurunkan efektivitas obat kolesterol;
  • Niasin: menghambat cara kerja niasin dalam meningkatkan kolesterol baik LDL dalam darah;
  • Obat-obatan sedatif: meningkatkan risiko efek samping obat.

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan selenium adalah sebagai berikut:

  • Konsultasikan lebih lanjut dengan dokter untuk mengetahui dosis selenium yang aman pada ibu hamil atau menyusui;
  • Kadar selenium dalam darah bisa berkurang pada orang-orang yang menjalani hemodialisis. Untuk mengatasinya, gunakan larutan dialisis yang mengandung selenium atau minum suplemen selenium;
  • Selenium dapat memperburuk hipotiroidisme, terutama pada orang-orang yang kekurangan yodium. Pastikan untuk memenuhi kebutuhan yodium harian tubuh;
  • Hentikan konsumsi selenium setidaknya 2 minggu sebelum operasi untuk menurunkan risiko perdarahan selama dan setelah operasi.

Artikel terkait:


5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun 2013 Tentang Angka Kecukupan Gizi yang DIanjurkan Bagi Bangsa Indonesia.
Healthline. 7 Science-Based Health Benefits of Selenium. (https://www.healthline.com/nutrition/selenium-benefits#1). 20 Agustus 2019.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app