ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Ribavirin: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Sep 25, 2020 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Ribavirin adalah obat antivirus yang digunakan untuk mengobati hepatitis C kronis, termasuk pada pasien HIV;
  • Obat ini tidak dapat diberikan secara tunggal, tapi dikombinasikan dengan obat antivirus lainnya seperti interferon atau sofosbuvir;
  • Dosis ribavirin disesuaikan dengan usia, berat badan, dan genotip virus hepatitis C yang dialami. Obat dikonsumsi selama 24-48 minggu;
  • Efek samping ribavirin meliputi mual, diare, sakit perut, sakit kepala atau pusing, pandangan kabur, susah tidur, dan nafsu makan turun;
  • Tidak untuk ibu hamil atau sedang merencanakan kehamilan, ibu menyusui, pria yang pasangannya sedang hamil, dan anak usia < 3 tahun;
  • Klik untuk mendapatkan ribavirin atau obat anti virus lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Ribavirin adalah obat antivirus yang digunakan untuk mengobati hepatitis C kronis. HCV atau virus hepatitis C adalah virus penyebab infeksi hati yang apabila dibiarkan tanpa penanganan bisa memicu sirosis hingga kanker hati.

Ribavirin bekerja dengan cara mengurangi jumlah virus hepatitis C dalam tubuh, sehingga ini akan membantu memulihkan hati dari infeksi. Obat antivirus ini tidak efektif bila diberikan secara tunggal, tapi harus dikombinasikan dengan obat antivirus lainnya, seperti interferon atau sofosbuvir, agar efeknya maksimal.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Mengenai Ribavirin

Golongan

Resep dokter

Kemasan

  • Tablet 200 mg
  • Kapsul;
  • Obat cair;
  • Larutan inhaler;

Kandungan

Ribavirine

Manfaat Ribavirin

Ribavirin adalah obat antivirus yang disetujui untuk mengatasi infeksi hepatitis C kronis, termasuk pada pasien HIV. Obat ini tergolong obat keras, sehingga hanya bisa didapatkan dengan resep dokter.

Kontraindikasi

  • Alergi terhadap ribavirin;
  • Ibu hamil atau sedang merencanakan kehamilan;
  • Ibu menyusui;
  • Pria yang pasangannya sedang hamil;
  • Mengalami anemia sel sabit, thalassemia, hepatitis autoimun, atau gangguan ginjal;
  • Sedang mengonsumsi obat didanosine;
  • Anak usia < 3 tahun.

Efek samping Ribavirin

Sama seperti obat pada umumnya, penggunaan ribavirin dapat menimbulkan efek samping. Akan tetapi, reaksinya bisa jadi berbeda-beda, tergantung dari dosis obat, usia, dan daya tahan tubuh masing-masing orang.

Sejumlah efek samping ribavirin yang mungkin terjadi antara lain:

  • Mual;
  • Diare;
  • Sakit perut;
  • Sakit kepala atau pusing;
  • Pandangan kabur;
  • Susah tidur;
  • Batuk;
  • Nafsu makan turun;
  • Berat badan naik atau justru turun;
  • Kulit kering;
  • Kurang sensitif terhadap rasa atau suara;

Kemungkinan ada efek samping lainnya yang dapat muncul tapi belum tercantum pada daftar di atas. Anda perlu waspada jika muncul gejala alergi parah (anafilaktik) seperti:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Ruam;
  • Gatal atau bengkak (terutama di wajah, lidah, atau tenggorokan);
  • Pusing parah;
  • Kesulitan bernapas.

Bila itu terjadi, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Dosis Ribavirin

Dosis ribavirin bisa jadi berbeda-beda pada setiap orang. Hal ini tergantung dari usia, berat badan, tingkat keparahan penyakit, dan respon tubuh pasien terhadap pengobatan.

Dosis ribavirin yang umum diresepkan adalah:

Pengobatan infeksi hepatitis C kronis

  • Dewasa dan remaja usia > 18 tahun: 
    • HCV genotip 1 dan 4: 
      • Berat badan < 75 kg: 400 mg setiap pagi dan 600 mg setiap malam, konsumsi selama 48 minggu;
      • Berat badan 75 kg ke atas: 600 mg setiap pagi dan 600 mg setiap malam, konsumsi selama 48 minggu;
    • HCV genotip 2 dan 3: 400 mg setiap pagi dan 400 mg setiap malam, konsumsi selama 24 minggu.
  • Anak usia 5-17 tahun:
    • Berat badan 23-33 kg: 200 mg setiap pagi dan 200 mg setiap malam;
    • Berat badan 34-46 kg: 200 mg setiap pagi dan 400 mg setiap malam;
    • Berat badan 47-59 kg: 400 mg setiap pagi dan 400 mg setiap malam;
    • Berat badan 60-74 kg: 400 mg setiap pagi dan 600 mg setiap malam;
    • Berat badan 75 kg ke atas: 600 mg setiap pagi dan 600 mg setiap malam;
    • Untuk HCV genotip 2 dan 3, lanjutkan konsumsi obat selama 24 minggu. Sedangkan untuk HCV genotip lain, obat harus dikonsumsi selama 48 minggu.

Pengobatan koinfeksi hepatitis C dan HIV

  • Dewasa dan remaja usia > 18 tahun: 400 mg setiap pagi dan 400 mg setiap malam selama 48 minggu. Konsumsi bersamaan dengan peginterferon alfa.

Catatan: Khusus untuk pasien ginjal, dosis harus dikurangi jika klirens kreatininnya kurang dari atau sama dengan 50 ml/menit.

Obat ini bekerja paling baik jika dikonsumsi pada waktu yang sama. Oleh karena itu, minumlah obat pada jam yang sama setiap hari guna menghindari kelupaan minum obat dan memaksimalkan efeknya pada tubuh.

Teruskan penggunaan obat sesuai anjuran dokter. Jangan berhenti minum obat secara tiba-tiba, meskipun gejalanya mulai tampak berkurang atau hilang. Alih-alih menyembuhkan, tindakan demikian justru dapat memicu kekambuhan infeksi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Interaksi Ribavirin

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh.

Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter. Jenis obat yang dapat berinteraksi dengan ribavirin adalah sebagai berikut:

  • Antasida;
  • Interferon (alfa);
  • Obat imunosupresan seperti azathioprine;
  • Obat-obatan untuk HIV/AIDS seperti didanosine atau zidovudine;

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan ribavirin adalah sebagai berikut:

  • Beri tahukan dokter jika Anda memiliki riwayat alergi atau penyakit tertentu seperti gangguan darah, penyakit ginjal, gangguan hati, penyakit jantung, hipertensi, penyakit pernapasan, pankreatitis, atau diabetes;
  • Hindari mengemudi atau mengoperasikan mesin karena obat ini dapat menyebabkan pusing, kelelahan, atau pandangan kabur;
  • Hati-hati penggunaan pada lansia karena obat ini dapat meningkatkan risiko anemia;
  • Lakukan pemeriksaan kehamilan terlebih dahulu sebelum menggunakan ribavirin. Obat ini tidak boleh dikonsumsi oleh wanita yang sedang merencanakan atau sedang hamil, maupun pria yang pasangannya sedang hamil;
  • Hindari berbagi jarum suntik. Lakukan hubungan seks dengan pengaman (menggunakan kondom) untuk menurunkan risiko penularan virus dari atau ke pasangan;
  • Pria dan wanita yang sudah mengonsumsi ribavirin dosis terakhir tetap harus menggunakan kondom saat berhubungan seksual selama 6 bulan ke depan;
  • Jangan berhenti menggunakan obat tanpa sepengetahuan dokter. Alih-alih menyembuhkan, hal ini malah bisa memicu reaksi efek samping dan membuat infeksi kambuh lagi.

Artikel terkait:


5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app